Harvard, MIT, dan Northeastern University menuntut ICE untuk memblokir perintahnya yang memaksa siswa internasional meninggalkan AS jika kursus mereka hanya online

Harvard University

Universitas Harvard, Institut Teknologi Massachusetts, dan Universitas Northeastern menuntut administrasi Trump atas perintah yang mencabut izin mahasiswa asing untuk tetap berada di AS jika kursus mereka hanya diajarkan secara online.

Harvard dan MIT mengajukan gugatan terhadap Departemen Keamanan Dalam Negeri dan Penegakan Imigrasi dan Bea Cukai AS.

Salinan gugatan, yang diajukan ke pengadilan federal di Massachusetts, disimpan di situs web Harvard.

Gugatan tersebut mengikuti panduan baru oleh ICE yang mengatakan siswa dengan visa F-1 tidak akan lagi diizinkan untuk tinggal di AS kecuali mereka memiliki kelas tatap muka untuk hadir.

Perintah tersebut berarti siswa yang hanya mengambil kursus online saja harus pindah ke kursus dengan instruksi langsung atau meninggalkan negara itu. Siswa yang terdaftar dalam kursus hanya online yang berada di negara lain akan ditolak izinnya untuk masuk ke AS, menurut siaran pers ICE pada hari Selasa.

“Perintah itu diturunkan tanpa pemberitahuan – kekejamannya hanya dilampaui oleh kecerobohannya,” tulis presiden Harvard, Lawrence Bacow, dalam email internal yang dikutip oleh surat kabar kampus Harvard Crimson. “Kami percaya bahwa perintah ICE adalah kebijakan publik yang buruk, dan kami yakin itu ilegal.”

Banyak sekolah tidak merencanakan pemulangan massal siswa ke kampus pada musim gugur. Bimbingan ICE mencabut izin sementara siswa untuk tinggal yang dikeluarkan sebelumnya dalam pandemi.

Universitas elit berusaha memblokir penegakan kebijakan baru, yang diumumkan Senin. Mereka juga meminta agar dihentikan secara permanen dan dinyatakan tidak valid.

Di antara argumennya, Harvard mengatakan menghadiri kelas online tidak mungkin bagi banyak siswa, termasuk mereka yang tinggal di negara-negara seperti Suriah, di mana ada perang saudara, atau Ethiopia, yang sedang padam internet.

Lembaga tersebut menunjukkan bahwa banyak dari anggota staf dan pengajarnya berusia lebih dari 60 tahun dan oleh karena itu di antara kelompok yang paling berisiko terkena penyakit tersebut jika penyakit tersebut dibuka kembali sepenuhnya dan terkena wabah.

Presiden Donald Trump pada Selasa mengkritik Harvard secara langsung karena rencananya untuk membawa hanya hingga 40% mahasiswa kembali ke kampus dan mengajar kursus online selama musim gugur karena kasus virus korona terus meningkat di AS.

“Saya pikir itu konyol, saya pikir itu jalan keluar yang mudah dan saya pikir mereka seharusnya malu pada diri mereka sendiri, jika Anda ingin tahu yang sebenarnya,” kata Trump.

Northeastern University di Boston, Massachusetts, mengatakan akan bergabung dengan Harvard dan MIT dalam gugatannya.

“Panduan baru dari Homeland Security ini menciptakan kekacauan bagi mahasiswa internasional dan berdampak pada melemahnya pendidikan tinggi Amerika – salah satu kekuatan khas bangsa kita,” tulis presiden Northeastern University Joseph Aoun dalam sebuah pernyataan.

University of California juga mengumumkan rencananya sendiri untuk mengajukan gugatan terhadap pemerintah federal “karena melanggar hak-hak Universitas dan mahasiswanya.”

“Gugatan itu akan meminta perintah penahanan sementara dan putusan sela keputusan sementara dan permanen untuk melarang ICE menegakkan perintah yang oleh Presiden UC Janet Napolitano disebut ‘kejam, sewenang-wenang dan merusak Amerika,'” kata pernyataan itu.

University of Southern California mengumumkan bahwa mereka akan menawarkan kursus tatap muka gratis kepada siswa internasional yang berisiko kehilangan visa mereka karena peraturan ICE yang baru.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan