Master analitik bisnis dengan program 1 tahun yang dapat memberi Anda lebih dari $90.000

taking notes

Perusahaan top seperti Apple dan Amazon mengatakan mereka ingin mengisi peran analitik dengan bayaran tinggi – dan cara tercepat untuk mencapainya mungkin dengan gelar yang setengah dari komitmen biaya dan waktu dari gelar MBA.

Sementara gelar MBA adalah salah satu koridor ke dalam pekerjaan konsultasi enam digit di perusahaan seperti McKinsey dan Bain & company, gelar Master of Science yang muncul dalam analisis bisnis (MSBA) menjanjikan siswa keterampilan kuantitatif dan berbasis data untuk masuk ke posisi dalam data sains, analitik kuantitatif, analitik bisnis data, dan konsultasi juga.

Menurut analisis Poets & Quants 2018 dari 100 sekolah bisnis teratas, lebih dari 50 dari institusi tersebut sekarang menawarkan program MSBA, termasuk MIT Sloan, Carlson di University of Minnesota, dan McCombs di University of Texas di Austin. Sementara Wharton memilih untuk memasukkan lebih banyak kelas analitik bisnis ke kurikulum sarjana dan MBA daripada membuat gelar MSBA, Harvard Business School menawarkan sertifikasi analisis bisnis $50.000.

Namun demikian, program MSBA baru-baru ini mengalami peningkatan pelamar sebesar 300% secara global, menurut Daniel Kahn, eksekutif penelitian senior di perusahaan penelitian pendidikan QS Quacquarelli Symonds. Banyak dari sekolah ini membanggakan catatan penempatan yang sangat baik di perusahaan-perusahaan top (Cox School of Business di Southern Methodist University di Dallas, misalnya, memiliki tingkat penempatan 95%).

Ini mengesankan, mengingat sebagian besar sekolah bisnis mulai menetapkan gelar ini hanya sekitar lima tahun yang lalu, menurut Kahn.Seperti banyak siswa MBA, pelamar MSBA berasal dari latar belakang ekonomi dan STEM. Perbedaannya adalah bahwa para siswa ini mungkin menginginkan jalur karier yang berbeda. MBA membutuhkan waktu dua kali lebih lama untuk diselesaikan dan membutuhkan lebih banyak pengalaman kerja sebelum melamar (empat hingga lima tahun, dibandingkan satu hingga dua tahun untuk MSBA). Meskipun jangka waktunya lebih pendek, MSBA masih menawarkan kenaikan gaji yang patut dicatat.

Potensi penghasilan MSBA

Sri Zaheer, dekan Carlson School of Management di University of Minnesota, mengatakan bahwa program tersebut memiliki catatan pekerjaan yang hampir sempurna sejak diluncurkan pada tahun 2015.

“Dalam 3 dari 4 tahun pertama, kami mendapat penempatan 100% untuk siswa-siswa ini,” katanya.

Untuk kelas lulusan Carlson terbaru, gaji awal sekarang rata-rata $97.290, menurut laporan pekerjaan terbaru sekolah. Ada sekitar 10 kandidat dari 88 orang yang memiliki pengalaman kerja selama satu tahun atau kurang setelah lulus, tetapi gaji mereka masih rata-rata $84.850. Lulusan MSBA telah bekerja di Amazon, Google, Deloitte, dan perusahaan top lainnya di seluruh negeri, semuanya hanya setelah 12 bulan studi tambahan. Di Carlson, biaya MSBA penuh waktu total $45.900 untuk penduduk dan $65.250 untuk bukan penduduk, sementara MBA penuh waktu berjumlah sekitar $ 95.660 untuk penduduk dan $118.220 untuk bukan penduduk.

Program MSBA juga menekankan pemecahan masalah dunia nyata. Lab Analisis Carlson, misalnya, memungkinkan siswa memecahkan masalah bisnis nyata untuk perusahaan menggunakan teknik analisis tingkat lanjut dan data aktual. Misalnya, satu proyek dengan Land O’Lakes, sebuah perusahaan pertanian senilai $15 miliar yang berbasis di Arden Hills, Minnesota, berpusat pada mengidentifikasi mengapa lahan pertanian tertentu tidak berkinerja sebaik yang lain.

“Anda tahu, ini bukan teori,” kata Ellen Trader, direktur lab, kepada Business Insider. “Ini adalah masalah nyata yang dihadapi perusahaan kepada kami, dan mereka benar-benar bermaksud untuk menerapkan pekerjaan tersebut.”

Land O’Lakes telah bekerja dengan lab analitik selama lebih dari tiga tahun, mempekerjakan mahasiswa dari program tersebut dalam prosesnya.

“Apa yang kami cari adalah seseorang yang cukup teknis untuk terjun dan menangani data yang berantakan,” kata Teddy Bekele, kepala teknologi Land O’Lakes, kepada Business Insider. “Pada saat yang sama, mereka juga harus mampu untuk tidak terlalu teknis di mana mereka tidak tahu nilai bisnis apa yang mereka miliki.”

Pelajar domestik tidak mendaftar sebanyak pelajar internasional

Terlepas dari permintaan AS untuk lulusan dengan gelar ini, data QS terbaru menunjukkan bahwa tiga dari lima program analisis bisnis teratas di negara ini memiliki kurang dari 20% siswa domestik.

Carlson secara khusus mencoba untuk mengubah ini.

“Hal yang menarik adalah jika Anda memiliki siswa AS yang datang ke program ini, gaji awal seringkali jauh lebih tinggi daripada rata-rata internasional,” kata Zaheer. “Dalam satu tahun, banyak dari mereka yang mendapatkan gaji seperti biasanya.”

Sekolah Bisnis McCombs di University of Texas memiliki salah satu persentase siswa domestik tertinggi yang mengikuti MSBA di antara lima program analitik bisnis teratas. Prabhudev Konana, associate dekan inovasi instruksional McCombs, mengatakan kepada Business Insider bahwa ini karena jalur kuliahnya.

Siswa yang diterima di tahun pertama perguruan tinggi melanjutkan ke master tahun kelima, atau mereka menyelesaikan gelar sarjana mereka dalam tiga tahun dan menggantikan yang keempat untuk MSBA.

Mengapa siswa tertarik pada program ini

Sasha Kingsley lulus dari Sekolah Bisnis Simon di Universitas Rochester tahun ini dengan MSBA.

“Program ini membuat saya menyadari betapa mudahnya bagi seorang analis data atau analis bisnis untuk mendapatkan wawancara, magang, atau peluang penuh waktu, versus seseorang yang merupakan MSF, MS finance, yang saya lihat bersama rekan-rekan saya,” katanya .

Kingsley tidak tahu cara membuat kode sebelum dia mendaftar ke program MSBA. Dia memiliki keterampilan keuangan yang kuat, tetapi setelah mendapatkan keterampilan teknis, dia melihat lebih banyak minat di antara manajer perekrutan.

“Saya harus mengatakan bahwa saya mendapat banyak hal, dan saya sangat senang dengan posisi saya hari ini dalam pengertian saya,” tambahnya.

Permintaan untuk lulusan MSBA ‘tidak pernah terpuaskan’

Kisah Kingsley sejalan dengan alasan yang diberikan banyak siswa untuk mengikuti program ini. Sebagai pencari kerja di abad ke-21, pelajar, baik domestik maupun internasional, harus memikirkan tempat kerja di masa depan agar dapat dijual semaksimal mungkin.

“Saat ini, permintaan sangat tidak terpuaskan,” kata Zaheer. “Pengusaha haus akan keahlian ini.”

Fitur analitik adalah pusat pertumbuhan pekerjaan di masa depan. Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja, analis riset pasar, termasuk analis data, memiliki tingkat pertumbuhan yang diharapkan sebesar 23% dari 2016 hingga 2026. Itu jauh lebih cepat daripada tingkat pertumbuhan rata-rata 7% untuk semua pekerjaan.

“Perusahaan mencari orang yang dapat memperoleh dasbor dan laporan dari data besar dan menganalisis datanya,” kata Kahn. “Tren itu belum ke mana-mana.”

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan