Mengapa Perencanaan di Pusat Dalam Perguruan Tinggi Tidak Berfungsi

forbes.com

Dalam ringkasan kebijakan yang sangat baik untuk Niskanen Center, Robert Orr menjelaskan bahwa mahalnya biaya perawatan kesehatan di Amerika Serikat adalah akibat dari relatif rendahnya jumlah dokter baru yang dihasilkan oleh sistem pendidikan tinggi kita setiap tahun. Kekurangan dokter bukanlah kebetulan. Sebaliknya, ini adalah hasil dari tekanan yang disengaja oleh pemerintah federal dan badan-badan lain untuk mengurangi pasokan lulusan sekolah kedokteran sebagai tanggapan atas persepsi “surplus dokter”.

Episode tersebut dan konsekuensi bencana adalah pengingat bagaimana menggunakan tangan berat pemerintah untuk mengarahkan berbagai sektor ekonomi biasanya menciptakan lebih banyak masalah daripada penyelesaiannya. Hal ini terutama berlaku di pendidikan tinggi, di mana intervensi politik dengan tujuan mencapai hasil ekonomi tertentu terus berlanjut.

Antara 1980 dan 2005, Orr menulis, “serangkaian laporan yang dinilai buruk oleh pemerintah federal memperingatkan tentang surplus dokter yang akan datang. Laporan ini mengantarkan pada periode di mana aktor swasta dan publik mengambil tindakan untuk membatasi pasokan dokter AS. ” Di bawah tekanan federal, sekolah kedokteran menetapkan moratorium pada institusi baru dan membekukan pendaftaran di institusi yang sudah ada.

Akibatnya, jumlah gelar kedokteran baru yang diberikan membeku sekitar 15.000 per tahun. Pada tahun 1986, sekolah kedokteran A.S. memberikan 66 M.D.s per juta populasi. Pada tahun 2006, angka tersebut telah turun menjadi 52 per juta, dan belum pulih sepenuhnya.

Saat ini, narasi “surplus dokter” telah didiskreditkan, dan banyak analis yang memprediksi kekurangan dokter. Menurut Bank Dunia, jumlah dokter per kapita di Amerika tertinggal dari rata-rata di negara-negara berpenghasilan tinggi lainnya. Pasokan dokter yang terbatas telah meningkatkan biaya perawatan kesehatan, merugikan orang Amerika di seluruh spektrum ekonomi. Kolega saya di Foundation for Research on Equal Opportunity menghitung bahwa keberlanjutan fiskal sistem perawatan kesehatan AS termasuk yang terburuk di negara maju, sebagian karena pengeluaran kesehatan publik yang tinggi didorong oleh melonjaknya biaya perawatan.

Keyakinan yang dipegang luas tetapi keliru — bahwa AS mengalami surplus dokter — menjadi bagian dari kebijakan pemerintah selama tahun 1980-an, dan sejak saat itu orang Amerika telah membayar harga untuk itu. Yang pasti, tekanan federal bukan satu-satunya faktor yang menyebabkan kekurangan dokter saat ini, tetapi hampir pasti memperburuk keadaan.

Saat ini, politisi dari kedua belah pihak mendukung lebih banyak intervensi federal dalam pendidikan tinggi, dengan tujuan yang berbeda. Di awal masa jabatan pertamanya, Presiden Obama berjanji untuk menaikkan tingkat pencapaian gelar sarjana Amerika ke level tertinggi di dunia. Fokus kebijakan selanjutnya pada peningkatan pencapaian gelar sarjana telah menyebabkan perkembangan kredensial yang nilainya tidak membenarkan biaya mereka. Partai Republik juga menyerah pada godaan untuk membuat rencana terpusat. Negara bagian merah seperti Kentucky dan Arkansas telah menyalurkan dana tambahan ke dalam program pendidikan di bidang yang disukai para politisi, seperti STEM dan manufaktur.

Masalahnya adalah bahwa pembuat kebijakan tidak dapat meramalkan perubahan dalam kebutuhan pasar tenaga kerja, sama seperti mereka tidak meramalkan bahwa “kelebihan” dokter akan menjadi kekurangan. Bidang dengan bayaran tinggi seperti teknik perminyakan sedang populer saat ini, tetapi tidak ada jaminan bahwa kebutuhan pasar tenaga kerja untuk insinyur perminyakan akan bertahan selamanya, terutama jika kekhawatiran tentang perubahan iklim terus meningkat. Jika pemerintah campur tangan untuk mendukung atau menghalangi kredensial pendidikan tertentu, mereka akan menghadapi konsekuensi yang tidak diinginkan karena perubahan ekonomi dan kebijakan tidak mengikuti.

Pemerintah tidak bisa memprediksi masa depan. Tentu saja, perguruan tinggi dan universitas juga tidak bisa. Meskipun tidak ada campur tangan pemerintah, perguruan tinggi mungkin masih melakukan kesalahan saat harus meningkatkan atau menutup program pendidikan tertentu. Tetapi karena lebih dekat ke industri yang mereka pasok dengan lulusan, perguruan tinggi setidaknya agak lebih mungkin untuk bereaksi dengan tepat ketika tren pasar tenaga kerja menjadi jelas.

Daripada campur tangan untuk meningkatkan jumlah insinyur perminyakan atau mengurangi pasokan dokter, pembuat kebijakan harus memberikan insentif yang lebih kuat kepada universitas dan sekolah perdagangan untuk mengidentifikasi dan bereaksi terhadap kebutuhan pendidikan yang berubah dalam perekonomian. Misalnya, reformasi akreditasi dapat memberikan tekanan lebih besar pada petahana yang lesu di pendidikan tinggi untuk berinovasi. Selain itu, lembaga yang bergantung pada bantuan yang didanai pembayar pajak harus menghadapi sanksi jika lulusannya tidak berpenghasilan cukup untuk membenarkan hutang siswa yang mereka kumpulkan.

Reformasi ini akan mendorong institusi untuk menekankan jurusan dan bidang yang memiliki pendapatan tinggi saat ini, tetapi juga menginspirasi mereka untuk memperhatikan tren di pasar tenaga kerja dan mengembangkan program yang mungkin akan diminati dalam waktu dekat.

Dengan gaji dokter di stratosfer, sistem pendidikan tinggi yang lebih selaras dengan tren pendapatan dan kebutuhan pasar tenaga kerja hampir pasti akan menghasilkan lebih banyak dokter. Daripada bergantung pada politisi untuk memprediksi masa depan, kita harus mengeksploitasi kekuatan pasar yang bebas dan fleksibel di pendidikan tinggi untuk mempersiapkan generasi berikutnya untuk ekonomi masa depan.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: