Mengapa Pemotongan Olahraga di Perguruan Tinggi Adalah Ide Buruk – Terutama Sekarang

forbes.com

Media olahraga telah meliput pengumuman perguruan tinggi dan universitas yang membatalkan olahraga, terutama sejak munculnya Covid-19. Namun, masyarakat tidak menyadari bahwa perguruan tinggi drop dan menambah olahraga secara rutin setiap tahun dan perubahan program ini bervariasi menurut divisi kompetitif. Sejak Maret, hanya 48 atau empat persen dari 1.091 lembaga anggota NCAA menghentikan olahraga sementara 31 atau 3% menambahkan olahraga. Tidak ada wabah olahraga yang turun.

Meski begitu, sekolah yang menghentikan olahraga menekan nasib terburuk – pers yang buruk, donor yang marah dan ancaman tuntutan hukum. Beberapa direktur atletik yang telah memimpin kampus dan reaksi alumni terhadap keputusan tersebut, merekomendasikan untuk melakukannya lagi. Setiap alumni yang pernah memainkan olahraga potong nampaknya terwujud dari pepatah kayu hingga mengambil nama institusi dengan sembarangan. Media lokal memulai liputan berbulan-bulan tentang ketidakbahagiaan alumni, dengan setiap penggemar dan lulusan yang diwawancarai menyuarakan pernyataan umum bahwa institusi tidak akan menerima kontribusi lain dari yang marah. Pengawas saat ini dan mantan atau anggota Dewan Bupati, dan dalam kasus lembaga publik, anggota legislatif, dibombardir dengan panggilan yang pada gilirannya menimbulkan tekanan luar biasa pada presiden perguruan tinggi atau universitas dan direktur atletik. Permintaan Freedom of Information Act (FOIA) mengungkap email yang sangat internal, pesan teks dan dokumen yang terlibat dalam proses pengambilan keputusan. Di antara olahraga dengan alumni kaya, datang tawaran untuk menanggung olahraga – meskipun dolar yang disebutkan tidak pernah mendekati sumbangan penuh tim di masa mendatang.

Jika olahraga wanita termasuk salah satu olahraga yang dipotong, ancaman gugatan Judul IX hampir selalu menonjol karena 80 hingga 90 persen dari semua lembaga anggota NCAA masih tidak mematuhi undang-undang keadilan gender federal ini 45 tahun setelah peraturan atletiknya diberlakukan. Memang, 33 dari 48 sekolah NCAA yang menghentikan olahraga sejak Maret tahun ini, membatalkan olahraga wanita.

Hebatnya, sekolah Divisi I NCAA yang mensponsori program atletik terkaya dan paling kompetitif, yang paling bergantung pada kemurahan hati alumni kaya, lebih mungkin daripada institusi Divisi II dan III dengan sombong melangkah ke pusaran. Sekolah Divisi II dan III agak lebih pintar karena mereka menyadari bahwa perekrutan atletik adalah kunci untuk memenuhi tujuan pendaftaran siswa dan atlet mereka membayar sebagian besar uang sekolah dan biaya yang diperlukan. Beberapa atlet Divisi II mendapatkan beasiswa penuh dan Divisi III melarang beasiswa atletik – sehingga mereka atau keluarga mereka menanggung sebagian besar atau semua biaya pendidikan mereka. Atau, lebih tepat dijelaskan, sebagian besar atlet Divisi II dan III, seperti rekan-rekan siswa mereka, meninggalkan perguruan tinggi dengan hutang mahasiswa yang sangat besar. Perguruan tinggi dan universitas Divisi II dan III mengakui bahwa pembina mereka adalah perekrut penerimaan yang produktif.

Tak satu pun dari lembaga Divisi II dan III ini menghasilkan pendapatan televisi atau penerimaan gerbang yang signifikan. 100% dari anggaran atletik ini disubsidi secara besar-besaran oleh dana umum kelembagaan (uang sekolah dari semua siswa) dan banyak di antaranya termasuk biaya kegiatan siswa wajib, sekali lagi dibayarkan oleh semua siswa, sebagian besar didedikasikan untuk program atletik. Dan yang mendukung subsidi yang dihasilkan siswa ini adalah pemodal pemerintah federal mereka – $ 130 miliar per tahun dalam bentuk pinjaman dan hibah Undang-Undang Pendidikan Tinggi federal.

Jadi mengapa lembaga Divisi I menurunkan olahraga dua kali lipat dari tingkat sekolah Divisi II dan delapan kali tingkat sekolah Divisi III selama tujuh bulan terakhir dan mempertaruhkan pengawasan Judul IX dengan memasukkan 34 tim wanita di antara 92 tim dipotong? Pertama, Departemen Pendidikan tidak memberlakukan Judul IX dan mereka tahu itu. Kedua, sepuluh tahun lalu NCAA menyingkirkan program sertifikasi Divisi I mereka, termasuk penilaian Judul IX yang memalukan. Ketiga, tidak ada aturan NCAA yang mengharuskan anggota untuk mematuhi Judul IX. Keempat, sekolah menganggap mereka memiliki asuransi kelembagaan yang cukup untuk menahan setiap gugatan Judul IX. Kelima, sekolah terjebak dengan kekurangan keuangan mereka, menghabiskan apa pun yang diperlukan untuk mengikuti perlombaan bola basket dan sepak bola dan mempertaruhkan biaya hak siar televisi, sumur minyak tidak akan pernah habis.

Direktur atletik berterima kasih kepada bintang keberuntungan mereka karena tidak ada asosiasi pemain perguruan tinggi atau perjanjian tawar-menawar kolektif untuk menghentikan mereka mengorbankan pemain untuk Covid ketika menjadi jelas bahwa beberapa biaya hak televisi dapat ditebus jika mereka dapat mengatur untuk melakukan beberapa musim sepak bola musim gugur. Keenam, mereka menggunakan Covid sebagai alasan yang nyaman dan tabir asap untuk membenarkan pengorbanan olahraga non-pendapatan yang ingin mereka hilangkan selama bertahun-tahun sehingga mereka dapat mengarahkan kembali anggaran anggaran tersebut ke sepak bola dan bola basket. Publik tidak menyadari bahwa pemotongan tersebut hanyalah sebuah pertunjukan. Sekolah tidak mengeluarkan banyak uang untuk tim ini.

Tapi model olahraga perguruan tinggi yang tidak berkelanjutan saat ini masih belum keluar dari masalah. Upaya tidak etis untuk meminta atlet perguruan tinggi menandatangani pembebasan kewajiban yang melindungi institusi dari tuntutan hukum terkait Covid menarik perhatian Kongres. Untuk pertama kalinya, orang tua dari atlet perguruan tinggi Divisi I mengatur untuk membela anak-anak mereka. Kongres sekarang telah dididik tentang bagaimana $130 miliar dalam bentuk dukungan tahunan Undang-Undang Pendidikan Tinggi disalurkan ke dalam subsidi program atletik. NCAA dan direktur atletik telah menangis kepada Kongres, untungnya bagi mereka yang tuli, tentang betapa berbahayanya membiarkan atlet perguruan tinggi memasarkan nama, gambar, dan rupa mereka sendiri. Atlet perguruan tinggi mengorganisir melalui konferensi untuk membuat suara mereka didengar. Perwakilan AS Donna Shalala dan Ross Spano mengajukan RUU (H.R. 5528) untuk membentuk Komisi Kongres guna melakukan studi dua tahun tentang perlunya reformasi atletik antar perguruan tinggi. Sepuluh senator AS telah menandatangani pernyataan undang-undang hak atlet, menjanjikan undang-undang untuk diikuti pada akhir tahun. Mungkin ada harga yang lebih mahal yang harus dibayar untuk atletik perguruan tinggi yang kehilangan kompas moralnya.

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Hari Paling Penting Tahun Ini Untuk Mahasiswa

forbes.com

Hari ini adalah waktu paling awal Anda dapat mengajukan FAFSA (Aplikasi Gratis untuk Bantuan Mahasiswa Federal) dan Profil CSS untuk tahun akademik 2021-22. Kumpulan dana yang tersedia untuk bantuan keuangan terbatas dan banyak perguruan tinggi dan universitas mengandalkan data aplikasi untuk menentukan siapa yang mendapat bagian dari uang tersebut. Hasilnya adalah siswa diberikan penghargaan atas dasar siapa cepat dia dapat.

COVID-19 telah mengubah banyak hal terkait pembayaran pinjaman mahasiswa, tetapi proses aplikasi bantuan keuangan sebagian besar tidak terpengaruh. Ini adalah hal yang baik, karena sangat penting untuk mengajukan sesegera mungkin, meskipun Anda belum pernah melakukannya sebelumnya.

Perbedaan Antara Profil FAFSA Dan CSS

Ada dua aplikasi serupa tetapi terpisah yang diperlukan untuk bantuan dana, meskipun formulir tambahan mungkin diperlukan oleh institusi.

  • FAFSA adalah aplikasi bantuan untuk mahasiswa federal. Ini termasuk uang dari hibah federal seperti hibah Pell, beasiswa, program studi kerja, dan pinjaman bersubsidi federal. Hampir setiap negara bagian dan sekolah mewajibkan FAFSA bagi siswa yang mencari bantuan keuangan.
  • Profil CSS dikelola oleh College Board, sebuah organisasi nirlaba yang mewakili ribuan organisasi pendidikan. Profil CSS digunakan oleh lembaga untuk menentukan penghargaan bantuan non-federal dan lebih komprehensif dan kurang memaafkan daripada FAFSA, termasuk aset dan pendapatan yang dikecualikan FAFSA seperti ekuitas rumah dan anuitas.

Jika Anda mencari bantuan dana, Anda perlu melengkapi FAFSA, tetapi Anda hanya perlu melengkapi Profil CSS jika diminta oleh salah satu sekolah tempat Anda mendaftar. Jika ini berlaku untuk Anda atau keluarga Anda, coba untuk melamar pada waktu yang sama untuk keduanya, karena ada banyak informasi yang tumpang tindih yang diperlukan.

 Setiap Orang Harus Menyelesaikan FAFSA

Data terbaru dari Sallie Mae “How America Pays For College” menunjukkan bahwa hanya 71% keluarga yang mengajukan FAFSA untuk tahun akademik 2019-20. Alasan paling umum keluarga tidak mengajukan adalah karena mereka yakin tidak akan memenuhi syarat untuk mendapatkan bantuan.

Tapi kebanyakan keluarga memang memenuhi syarat. Di antaranya keluarga yang berpenghasilan lebih dari $100.000 atau lebih setiap tahun, 68,6% memenuhi syarat untuk beberapa bentuk bantuan keuangan dan lebih dari 55% memenuhi syarat untuk mendapatkan hibah (yang tidak perlu dibayar kembali) menurut Pusat Statistik Pendidikan Nasional.

Alasan kedua keluarga tidak mengajukan? Mereka melewatkan tenggat waktu. Anda dapat mengajukan untuk tahun ajaran berikutnya kapan saja antara tanggal 1 Oktober tahun sebelumnya dan 30 Juni di tahun yang sama.

FAFSA gratis, jadi satu-satunya biaya sebenarnya adalah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikannya. Anda bisa mendapatkan perkiraan cepat menggunakan FAFSA Forecaster (https://fafsa.ed.gov/spa/fafsa4c/) untuk melihat seberapa banyak Anda bisa memenuhi syarat.

Siapa saja yang Bisa Melamar

Untuk mengajukan bantuan dana, Anda harus memenuhi tiga persyaratan dasar:

  • Memiliki kebutuhan finansial (hampir semua orang)
  • Jadilah warga negara AS atau “non-warga negara yang memenuhi syarat”
  • Terdaftar atau mendaftar di program gelar atau sertifikat yang memenuhi syarat

Ada persyaratan kelayakan yang lebih rinci yang tersedia dari Departemen Pendidikan AS. https://studentaid.gov/understand-aid/eligibility

Apa yang kamu Butuhkan

Pemerintah akan membutuhkan banyak informasi untuk memenuhi pengajuan bantuan dana Anda, tetapi seharusnya tidak lebih sulit daripada menyelesaikan pajak Anda. Kumpulkan informasi berikut saat melamar:

  • Data identifikasi pribadi, seperti nomor jaminan sosial, SIM, dll. Untuk orang tua dan siswa tanggungan. Jika siswa mandiri, tidak ada informasi orang tua yang diperlukan.
  • Pengembalian pajak tahun sebelumnya dan W-2. Bagi Anda yang mengajukan tahun akademik 2021-22, Anda akan menggunakan pengembalian 2019 Anda. Banyak dari informasi ini dapat diisi secara otomatis saat mengisi FAFSA secara online, tetapi pengembalian Anda akan membuat hidup lebih mudah.
  • Laporan akun untuk semua aset investasi dan laporan bank, seperti saham, obligasi, aset bisnis, dll.
  • Catatan pendapatan yang belum dikenakan pajak, seperti tunjangan anak dan pendapatan bunga.
  • Perguruan Tinggi. Meskipun Anda tidak yakin di mana Anda akan melamar, FAFSA harus memiliki setidaknya satu perguruan tinggi yang terdaftar untuk diproses. Jika Anda tidak yakin apa yang harus dicantumkan, pilihlah perguruan tinggi dalam negeri.

Cara Mengajukan

Aplikasi ini membutuhkan banyak informasi, tetapi prosesnya relatif mudah:

  1. Pertama, ajukan ID FSA (https://fsaid.ed.gov/npas/index.htm) jika Anda belum memilikinya. Perhatikan bahwa orang tua dan siswa masing-masing harus memiliki ID FSA yang terpisah: Jangan bingung.
  2. Mulailah proses aplikasi di fafsa.ed.gov. Klik “Mulai Di Sini” dan ikuti petunjuknya. Ada juga tautan ke aplikasi kertas jika Anda lebih suka menyelesaikannya dan mengirimkannya melalui surat, meskipun itu memperpanjang prosesnya.

Ada halaman khusus untuk bantuan dalam mengisi FAFSA jika Anda membutuhkannya dan ada PDF dari dokumen yang disebut, “Mengisi Formulir FAFSA®” untuk panduan pertanyaan demi pertanyaan. Jika Anda benar-benar membutuhkan bantuan, Anda juga dapat menghubungi 800-4FED-AID.

Apa Yang Terjadi Setelah Mengajukan FAFSA

Setelah semua informasi diserahkan, aplikasi ditinjau dan keputusan dibuat dalam 7 – 10 hari kerja. Anda dan sekolah mana pun yang mungkin Anda pilih akan menerima laporan yang disebut SAR (Laporan Bantuan Siswa) dengan semua data yang dimasukkan ke FAFSA melalui email atau surat. Anda perlu meninjau dokumen ini dengan hati-hati jika ada kesalahan dan jika demikian, segera perbaiki. Jika Anda tidak menerima SAR tepat waktu, hubungi Departemen Pendidikan di 800-4-FED-AID.

SAR juga akan mencantumkan EFC (Kontribusi Keluarga yang Diharapkan). Biaya kehadiran dikurangi EFC Anda sama dengan kebutuhan finansial Anda. Ini adalah jumlah yang digunakan oleh sekolah untuk menentukan jumlah bantuan yang memenuhi syarat. Proses yang tersisa terjadi melalui kantor bantuan dana masing-masing perguruan tinggi.

Mengarsipkan Profil CSS

Anda dapat memeriksa untuk mengetahui apakah sekolah Anda memerlukan Profil CSS pada daftar yang disediakan oleh Dewan Perguruan Tinggi. Jika perlu, perhatikan bahwa Profil CSS lebih menyeluruh daripada FAFSA, jadi anggarkan setidaknya beberapa jam. Beberapa poin penting:

  • Dewan Perguruan Tinggi menyediakan kalkulator untuk membantu memperkirakan EFC-nya sendiri (Kontribusi Keluarga yang Diharapkan). Jangan membuat EFC bingung dengan yang dihitung untuk FAFSA: Meskipun mereka menggunakan istilah tersebut secara bergantian, FAFSA EFC dan CSS Profile EFC biasanya akan menjadi angka yang berbeda.
  • Pendapatan orang tua yang bercerai dapat dimasukkan dalam Profil CSS.
  • Profil CSS mungkin memiliki pertanyaan khusus untuk sekolah yang berpartisipasi.
  • Biaya pendaftaran mungkin dibebaskan untuk keluarga dengan pendapatan kecil.

Sebelum mengajukan apa pun, perhatikan bahwa Profil CSS memerlukan dokumentasi yang sama dengan FAFSA untuk diselesaikan, ditambah informasi hipotek. Bagi yang mengajukan tahun akademik 2020-21, ini berarti Anda memerlukan SPT 2018 dan dokumentasi tahun berjalan untuk semua sumber pendukung seperti laporan bank. Jadi, jika Anda sudah mengajukan FAFSA, Anda sudah memiliki sebagian besar informasi yang Anda butuhkan. Kemudian, untuk benar-benar mengirimkan Profil CSS:

  1. Buat Akun dengan The College Board
  2. Pilih Sekolah Anda – Anda harus memilih sekolah yang akan menerima Profil CSS.
  3. Lengkapi formulir online yang diperlukan

Profil CSS sangat mudah, tetapi terperinci. Ada tur profil CSS dan panduan PDF, tetapi meskipun demikian mungkin ada beberapa bagian yang membingungkan jika Anda memiliki keuangan yang rumit atau situasi keluarga yang unik. Dalam kasus ini, Anda dapat menghubungi kantor bantuan keuangan sekolah tempat Anda akan mengirimkan Profil CSS, memeriksa FAQ Profil CSS, atau menghubungi saluran dukungan Profil CSS Dewan Universitas di 844-202-0524 (jam saat ini pukul 9 : AM – 6: PM EST Sen – Jum).

Bagaimana dengan Beasiswa dan Bantuan Lainnya?

Proses bantuan dana, termasuk beasiswa swasta, hibah, pinjaman dan bantuan lainnya, bisa sangat ekstensif. Jika ini adalah pertama kalinya Anda melihat proses bantuan keuangan, tersedia bantuan ekstensif:

  • Pemerintah federal memiliki perpustakaan besar sumber daya bantuan keuangan di situs web bantuan siswa, studentaid.ed.gov/sa/resources.
  • Cari sumber daya yang tersedia dari negara bagian Anda. Setiap negara bagian memiliki sumber daya yang tersedia bagi penduduk untuk membantu mereka meneliti dan menerima bantuan untuk pendidikan tinggi. Misalnya, di Massachusetts adalah MEFA, Otoritas Pendanaan Pendidikan Massachusetts. Di New York, itu adalah Perusahaan Layanan Pendidikan Tinggi New York.
  • Mulailah meneliti sumber daya seperti fastweb.com dan beasiswa.com, yang mengumpulkan peluang beasiswa bagi siswa.

Pada catatan terakhir: Waspadai penipuan. Apalagi selama COVID-19, ada banyak individu dan organisasi penipu yang menipu siswa dan keluarganya. Misalnya, penipuan yang populer menawarkan beasiswa yang memerlukan biaya pendaftaran ketika tidak ada beasiswa. Jadi berhati-hatilah dalam menggunakan situs web terkemuka, seperti yang menggunakan nama domain .gov, dan periksa ulang rekomendasi oleh banyak pihak.

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Beasiwa Penuh S2 Kesehatan dari Wellcome di Dalam dan Luar Negeri

Bagi Anda yang berkecimpung di dunia kesehatan dan ingin melanjutkan S2 di bidang kesehatan baik di dalam negeri maupun luar negeri, namun minim pengalaman penelitian, program beasiswa S2 kesehatan yang ditawarkan Wellcome ini bisa dijadikan pertimbangan. Wellcome adalah sebuah yayasan amal global independen yang berbasis di Inggris dengan salah satu tujuannya meningkatkan kesehatan bagi semua orang. Tahun ini mereka kembali membuka beasiswa melalui program International Master’s Fellowships dalam dua periode.

Pelamar yang berkesempatan mengikuti program beasiswa S2 tersebut adalah warganegara dengan penghasilan rendah dan juga menengah, salah satunya Indonesia. Pelamar dapat memilih program S2 di bidang kesehatan pada perguruan tinggi unggulan, baik dalam negeri maupun luar negeri. Beasiswa Wellcome ini diberikan selama 30 bulan, di mana 12 bulan pertama ditujukan untuk menjalani perkuliahan master dan 18 bulan berikutnya adalah kegiatan penelitian berdasarkan usulan penelitian yang diajukan. 

Beasiswa S2 kesehatan dari Wellcome meliputi uang saku yang nilainya disesuaikan. Jika perkuliahan dan penelitian dilakukan di Inggris (selain London), uang saku yang diberikan sebesar £16,000 per tahun, jika program S2 kesehatan tersebut berlangsung di London uang saku diberikan sebesar £18,000 per tahun. Namun jika perkuliahan dan penelitian tersebut berlangsung di luar Inggris, misalnya di tanah air, maka uang saku yang diberikan menyesuaikan kebutuhan hidup di dalam negeri atau dapat ditanyakan pada organisasi yang menaungi kegiatan penelitian bersangkutan.

Selain tunjangan hidup, beasiswa yang diberikan juga mencakup biaya perjalanan, misalnya tiket pesawat untuk keberangkatan dan kepulangan, dan biaya kuliah dan penelitian sesuai dengan tarif masing-masing kampus. 

Nilai total tiap beasiswa yang diberikan Wellcome bagi kandidat terpilih sebesar £120,000 (± Rp 2,1 Miliar).

Persyaratan:
1. Warganegara dari negara ekonomi berpenghasilan rendah atau menengah (salah satunya Indonesia)
2. Penelitian yang diajukan berfokus pada prioritas kesehatan di negara berpenghasilan rendah atau menengah
3. Anda memiliki sponsor dari organisasi tuan rumah yang memenuhi syarat di negara berpenghasilan rendah atau menengah.
4. Memegang gelar sarjana klinis atau non-klinis dalam mata kuliah yang relevan
5. Berada di tahap awal karir dengan pengalaman penelitian yang terbatas (tetapi Anda harus menunjukkan minat, atau bakat untuk penelitian).

Pendaftaran:
Pendaftaran beasiswa S2 kesehatan dari Wellcome untuk periode April 2021 dibuka hingga 13 April 2021 pukul 17.00 waktu Inggris. Pelamar dapat mendaftarkan diri secara online terlebih dahulu di laman Wellcome Trust Grant Tracker dengan melengkapi formulir aplikasi online yang disediakan. Kemudian mengirimkan aplikasi tersebut ke pemberi persetujuan dari organisasi resmi yang ingin dituju.

Berikutnya organisasi yang menjadi host tersebut nantinya akan memberikan aplikasi Anda serta mengajukannya langsung ke Wellcome sesuai batas deadline yang ditetapkan.

Selanjut aplikasi yang telah dikirim tersebut akan direview oleh International Interview Committee dari Wellcome dan menetapkan keputusan akhir pada Juni 2021. Tidak ada wawancara. Jika berhasil, pelamar akan diberitahu serta diminta untuk memulai program beasiswa tersebut dalam waktu satu tahun sejak penetapan.

sumber : beasiswapascasarjana.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

London Series: UNiDAYS, Aplikasi Pemberi Diskon untuk Makanan (English)

As a student, ways to decrease costs for food is valuable information. Unidays is able to compile and provide numerous discounts from a large selection of restaurants for the average student to use. By adhering to the terms and conditions of these deals, students can find opportunities in almost any notable food outlet in London.

Situation

Unidays is extremely useful when wanting to eat out at any restaurant which has holds a deal on the application. For example, one of Unidays’ most famous deals is its buy one get one free deal with Shake Shack. This deal is a really great option to have when eating out with a friend as the second burger is free. Deals such as this are numerous and can be used in other notable food outlets such as Franco Manca and Yo Sushi. However, the availability of these deals are time-limited and can are under strict adherence to their respective terms and conditions.

Notable Feature

Unidays’ most notable feature is how easy it is to find and use a deal. Unidays does this by listing and categorising various deals from various different outlets into one application. To use a deal a user only needs to show the code or input it into the corresponding application to activate it upon ordering. This is extremely useful for users as it does not prior preparation to use and can be used at any time.

Network

Unidays is not really built to be used in conjunction with other users but there are deals that allow the purchase of more food at lower prices. Deals such as buy one get one free are available on the application and are helpful when eating out together. This allows students to further save up as they do not have to spend more money to spend time with their friends.

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Link to Unidays:

https://apps.apple.com/gb/app/unidays-student-discounts/id599608562