Dilema Mahasiswa Melanjutkan Pendidikan

Hanya beberapa minggu memasuki semester musim gugur, yang menjanjikan tidak seperti semester musim gugur mana pun yang terlihat sebelumnya dan itu memenuhi janji itu perguruan tinggi dan universitas menghadapi pertanyaan tentang kapan dan apakah akan mengirim mahasiswa pulang jika ada wabah Covid-19 kampus mereka. Hasil dari rencana pembukaan kembali yang rumit, direncanakan dengan hati-hati dan sekarang dilaksanakan terus beragam. Beberapa kampus melaporkan pembukaan kembali kampus yang berhasil (pengembalian siswa) dengan pengujian rutin, jumlah kasus yang dilaporkan sangat rendah (<1% tes positif, simptomatik atau asimtomatik) pedoman jarak sosial yang ketat, masker yang diperlukan dan protokol keselamatan lainnya. Yang lain melaporkan angka tes positif sedang (1-4%), sementara yang lain tampaknya cenderung atau bahkan melebihi 10% positif. Dalam kasus ini, protokol pengujian, pedoman keselamatan dan penegakan, pengujian sebelum kedatangan dan mungkin yang paling penting keputusan tentang mengadakan acara atletik besar dengan atau tanpa penggemar yang hadir dapat berbeda dari yang diadopsi oleh sekolah yang memiliki keberhasilan lebih besar yang mengandung dan meminimalkan penyebaran virus.

Sekarang sampai pada poin keputusan berikutnya bagi para pemimpin perguruan tinggi: apakah mereka menutup kampus dan memindahkan semua kelas secara online ketika jumlah siswa yang terinfeksi (atau tingkat kepositifan) melewati tingkat ambang tertentu? Dan apakah ambang itu? Dan jika itu adalah ambang batas seluruh kampus, apa yang terjadi jika wabah terjadi di satu atau lebih asrama? Apakah para mahasiswa (berpotensi ratusan individu) dikarantina di aula tempat tinggal mereka, di tempat lain di dalam atau di dekat kampus atau apakah mereka akan dipulangkan? Jika ambang batas seluruh kampus tercapai dan keputusan dibuat untuk memindahkan semua kelas secara online, apakah siswa (secara efektif) dikarantina di tempat tinggal di dalam kampus atau di luar kampus? Atau apakah mereka dikirim pulang?

Pertanyaan-pertanyaan ini dapat dijawab secara berbeda oleh presiden perguruan tinggi yang berbeda dan tim mereka dan untuk alasan yang baik (dan mungkin dipertimbangkan dengan cermat). Ukuran institusi (jumlah siswa), pengaturan (perkotaan, pinggiran kota, pedesaan), populasi mahasiswa (dalam negara bagian vs. luar negara bagian), kepadatan di kampus (termasuk persentase mahasiswa yang bertempat di kampus), kedekatan dengan Wilayah metropolitan utama atau lokasi di negara bagian yang berjuang untuk menahan virus semuanya berperan dalam keputusan ini.

Kami telah melihat banyak sekolah, besar dan kecil, terbata-bata dengan (dan sering kali membalikkan) rencana pembukaan kembali mereka. Beberapa menunda dimulainya kelas secara langsung selama dua minggu (memilih untuk memulai semester secara online), beberapa memulai secara langsung dengan memutar kembali ke jarak jauh saja (mengizinkan siswa yang tinggal di kampus untuk tetap) dengan niat untuk kembali ke dalam- kelas orang dalam waktu dua minggu, sementara yang lain membuat keputusan yang lebih dramatis jauh sebelum (atau dalam kasus yang jarang terjadi, segera sebelum atau bahkan setelah) dimulainya kelas untuk memindahkan seluruh semester secara online.

Karena ini telah terjadi, beberapa siswa (baik sendiri atau atas desakan keluarga mereka) telah memutuskan untuk pulang ke rumah untuk memilih opsi online (di perguruan tinggi atau universitas mereka sendiri atau lain), atau bahkan meninggalkan sekolah sama sekali. Seperti yang mungkin telah diperkirakan, populasi yang paling berisiko berhenti pada musim gugur ini termasuk siswa berpenghasilan rendah, siswa dari kelompok yang kurang terwakili, dan mahasiswa generasi pertama. Konsekuensi dari fenomena yang berkembang pesat ini akan menghancurkan siswa, keluarga, perguruan tinggi dan universitas yang telah bekerja sangat keras untuk memajukan misi akses mereka, dan kepada masyarakat.

Tapi keputusan besar berikutnya yang dihadapi para pemimpin perguruan tinggi dan universitas adalah apakah dan kapan harus mengirim siswa pulang. Dan bahkan satu keputusan itu bertingkat dan beraneka segi (belum lagi penuh dengan bahaya). Pertama, keputusan untuk memindahkan semua kelas ke jarak jauh (vs. secara langsung atau kombinasi dari secara langsung dan menghapus, sering disebut pembelajaran hybrid atau “hyflex”) tidak berarti mengeluarkan siswa dari asrama kampus mereka. Dan tentu saja perguruan tinggi dan universitas tidak memiliki kewenangan untuk memaksa siswa keluar dari asrama di luar kampus. Keputusan siswa untuk kembali ke rumah mungkin bergantung pada rencana perguruan tinggi untuk kembali lagi ke operasi kampus penuh (misalnya, setelah dua minggu karantina yang diamanatkan) termasuk kelas tatap muka. Dalam skema besar – mengingat berbagai tantangan dan kemungkinan keputusan yang mungkin diperlukan, dan mengingat keberhasilan sebagian besar perguruan tinggi dan universitas dalam menciptakan pilihan pembelajaran jarak jauh (dan kenyamanan relatif yang dimiliki fakultas dan siswa sekarang dengan modalitas tersebut) – keputusan memindahkan kelas ke semua jarak jauh bukanlah keputusan yang lebih signifikan. Apakah akan mengirim siswa pulang atau tidak tetap menjadi poin keputusan terbesar dan paling menantang yang dihadapi presiden perguruan tinggi musim gugur ini.

Keputusan mana yang tepat? Itu tergantung siapa yang Anda tanyakan, siapa yang Anda percayai, dan apakah Anda memahami motivasi mereka. Perguruan tinggi dan universitas harus menyeimbangkan kebutuhan untuk kesinambungan pembelajaran; komitmen terhadap kesehatan dan keselamatan siswa mereka; tanggung jawab untuk menciptakan kondisi yang membahayakan kesehatan mahasiswa, fakultas, staf, atau anggota masyarakat; dan kebutuhan untuk meminimalkan risiko keuangan (kehilangan pendapatan, biaya tambahan baik untuk mitigasi atau litigasi) dan risiko reputasi. Pejabat kesehatan masyarakat memiliki prioritas yang tumpang tindih tetapi tidak identik. Bahkan komunitas kesehatan masyarakat tidak sepenuhnya setuju tentang hal ini, dengan beberapa menyatakan lebih aman, seimbang, untuk menjaga siswa di kampus daripada mengirim mereka pulang ke komunitas mereka sebagai calon penyebar virus. Pejabat kesehatan masyarakat lainnya tampaknya berpegang teguh pada keyakinan bahwa kampus (perumahan) perguruan tinggi adalah salah satu tempat terburuk untuk menahan penyebaran virus dan bahwa siswa lebih aman di rumah. Dr. Anthony Fauci, tokoh kesehatan masyarakat dan penyakit menular terkemuka bangsa (dan yang paling dekat dengan tanggapan nasional terhadap pandemi), memperingatkan agar tidak mengirim ribuan dan mungkin ratusan ribu penyebar usia kuliah kembali ke keluarga dan komunitas asal mereka.

Dan bagaimana dengan murid-muridnya? Siswa ingin kembali ke sekolah, kembali ke kampus, hidup mandiri, dan kembali dengan teman-temannya. Banyak yang menjelaskan bahwa mereka sangat menginginkan ini sehingga mereka bersedia untuk mematuhi batasan pada pertemuan sosial, persyaratan jarak sosial yang ketat, persyaratan topeng, persyaratan pelaporan, dan pengujian. Mereka mengambil posisi tanggung jawab pribadi dan bersama, untuk keselamatan individu mereka dan untuk keselamatan kolektif teman sekelas dan perguruan tinggi mereka. Yang lain, tampaknya, mengambil lebih sedikit tanggung jawab, lebih bersedia mengambil risiko dengan kesehatan dan keselamatan mereka sendiri dan rekan-rekan mereka, dan berulang kali menunjukkan ketidaktahuan atau keberanian (atau keduanya). Geografi, kecenderungan politik, tingkat pendidikan penduduk, ukuran sekolah, dan olahraga penting atau besar semua tampaknya memainkan beberapa peran (baik melalui korelasi atau sebab akibat) dalam menentukan apakah siswa adalah sekutu atau pelanggar dalam upaya untuk menahan penyebaran Virus Corona di kampus dan komunitas mereka.

Mahasiswa pascasarjana mewakili kelompok khusus di kampus universitas kami, seringkali dengan tanggung jawab untuk pengajaran dan penelitian. Mereka lebih mungkin untuk menjadi lebih tua dan lebih dewasa, untuk bekerja dan berkumpul dalam kelompok yang lebih kecil, dan mengikuti pedoman dan mematuhi batasan. Dimungkinkan untuk mempertahankan mahasiswa pascasarjana tinggal dan bekerja di kampus jika keputusan dibuat untuk memindahkan semua kelas secara online, dan bahkan jika keputusan dibuat untuk mengirim pulang mahasiswa sarjana. Hal ini dapat membantu universitas untuk memastikan kesinambungan penelitian (pengoperasian fasilitas dan pelaksanaan penelitian), menghindari terulangnya masalah signifikan yang diakibatkan oleh pivot mendadak ke operasi jarak jauh musim semi lalu. Walaupun jauh lebih sedikit dipublikasikan daripada upaya ekstensif untuk memastikan kontinuitas pengajaran, sebagian besar universitas besar telah menghabiskan banyak waktu untuk memastikan keberlanjutan penelitian. Di beberapa universitas riset terbesar, terutama yang termasuk kedokteran akademis (sekolah kedokteran dan penelitian medis), biaya yang terkait dengan gangguan, penghentian, dan memulai kembali penelitian kritis dan seringkali sensitif waktu merupakan sebagian kecil dari total biaya yang dilaporkan yang dihasilkan dari pandemi (kehilangan pendapatan dan biaya respons). Jika keputusan untuk memindahkan instruksi secara online, atau bahkan lebih banyak siswa di luar kampus, dapat dipisahkan dari keputusan untuk menangguhkan penelitian yang sedang berlangsung dan pengoperasian fasilitas penelitian penting yang berkelanjutan, biaya untuk pivot lain akan lebih rendah.

Pilihan apakah akan memulangkan siswa atau tidak tetap menjadi poin keputusan terbesar dan paling menantang yang dihadapi presiden perguruan tinggi musim gugur ini. Tapi itu tidak akan menjadi yang terakhir. Selanjutnya adalah keputusan tentang semester musim semi. Pandemi ini terus berlanjut, begitu pula institusi pendidikan tinggi kita.

sumber: forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Amerika Serikat, Berita & Informasi, Boston University, Cambridge University, CITY UNIVERSITY OF LONDON, Coventry University, george mason University, info kuliah, Universities & Colleges

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: