Salah satu program membuat robot terbesar di dunia – STEM

FIRST camdenton laser

Di Distrik Sekolah Camdenton R-III Missouri, 3 hingga 5 siswa sekolah dasar biasanya berbagi satu kit robot saat mengerjakan proyek mereka untuk PERTAMA.

FIRST adalah program pendidikan STEM global yang dirancang untuk SD, SMP, dan SMA di mana siswa membuat robot, memprogramnya untuk menyelesaikan misi, dan memamerkan kreasi mereka dalam kompetisi akhir musim. Hampir 700.000 siswa di 110 negara berpartisipasi dalam musim 2019-2020. Organisasi ini menghitung raksasa industri seperti 3M, Apple, Google, Ford, Kleiner Perkins, dan Qualcomm di antara mitra strategisnya.

Untuk FIRST, yang merupakan singkatan dari For Inspiration and Recognition of Science and Technology, kunci untuk mempertahankan program 2020-2021 adalah dengan memberikan panduan yang dapat diikuti sekolah baik siswa di dalam kelas atau di depan layar di rumah, sejak sekolah Kehadiran secara langsung berbeda-beda menurut wilayah.

Pendekatan yang dijelaskan Comer, membagi kit robotika di antara siswa, adalah salah satu contoh penerapan pedoman ini. FIRST juga bergerak sepenuhnya ke gameplay jarak jauh untuk musim Kompetisi Robotika PERTAMA 2021, yang dimulai pada bulan Januari.

“Setiap musim kami memberi siswa kami tantangan untuk memecahkan masalah dengan solusi dan inovasi kreatif,” Erica Newton Fessia, wakil presiden operasi lapangan global untuk FIRST, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Business Insider. “Jadi kami sekarang melakukan apa yang kami minta siswa kami lakukan setiap musim.”

FIRST camdenton laser 2 (1)

Tahap awal proyek robotika yang sebagian besar melibatkan brainstorming dan berbicara melalui ide diterjemahkan dengan baik ke lingkungan terpencil, kata Fessia, karena banyak siswa sudah terbiasa menggunakan platform obrolan video untuk pembelajaran jarak jauh.

Meskipun FIRST adalah program dan kompetisi robotika, tidak setiap aspek proyeknya melibatkan pemrograman atau pembuatan robot. Program ini juga menugaskan siswa untuk mengumpulkan dana untuk tim mereka dan membuat rencana untuk proyek mereka serta merancang dan memasarkan merek tim mereka. Dan beberapa dari elemen tersebut jauh lebih cocok untuk kolaborasi virtual jarak jauh.

“Intinya, kami benar-benar memandu mereka melalui bagaimana menjadi startup robotika kecil,” kata Fessia, yang sebelumnya adalah direktur filantropi global di Qualcomm sebelum bergabung dengan FIRST. “Jadi, mereka belajar lebih dari sekadar cara membuat robot.”

Itu adalah bagian langsung dari program yang paling banyak berubah, kata Fessia. Alih-alih siswa datang bersama sebagai satu tim untuk membongkar peralatan mereka dan membuat robot bersama, mereka mungkin membagi pekerjaan secara individual, mirip dengan skenario yang dijelaskan Comer, di Camdenton.

Misalnya, satu solusi dapat melibatkan pemecahan tantangan – yang biasanya terdiri dari beberapa misi yang siswa harus programkan robot mereka untuk diselesaikan – dengan mendistribusikan misi tertentu kepada setiap siswa.

Atau siswa mungkin berkumpul dalam kelompok yang lebih kecil dan berjarak sosial daripada berkumpul sebagai satu tim secara keseluruhan, kata Fessia.

Di distrik Comer, setiap anak mengerjakan robotnya sendiri dan kemudian menggabungkan semua pekerjaan mereka untuk menjalankan semua misi mereka sebagai satu tim. Meskipun anak-anak mungkin bekerja bersama secara berbeda, Comer mengatakan mereka masih mempelajari kolaborasi inti dan keterampilan komunikasi yang akan membantu mereka dalam karir masa depan mereka.

“Keterampilan teknis cukup mudah untuk direproduksi dan diajarkan,” kata Comer. “Tapi terkadang keterampilan hanya bisa duduk dengan sekelompok orang, menghasilkan tujuan bersama, dan bekerja menuju tujuan itu sangat sulit.”

Tantangan lain untuk FIRST adalah menciptakan kembali kompetisi akhir musim yang biasa di mana siswa dapat memamerkan karya mereka. Ketika akhir musim lalu terganggu karena COVID-19, FIRST membuat showcase digital agar siswa tetap bisa mendemonstrasikan robotnya dan berbagi pembelajaran dan penemuannya, kata Fessia.

Musim ini, FIRST telah mendorong kejuaraan kembali ke musim panas 2021 untuk memungkinkan lebih banyak fleksibilitas saat menjadwalkan acara mengingat ketidakpastian yang disebabkan oleh pandemi COVID-19. FIRST juga mengumumkan bulan lalu bahwa musim ini akan mencakup tantangan baru pada Kompetisi Robotika PERTAMA yang berfokus pada pembelajaran dan pembangunan jarak jauh.

Meskipun biasanya memperkenalkan tema dan rangkaian tantangan yang benar-benar baru setiap tahun, Fessia mengatakan bahwa FIRST menggunakan banyak tantangan yang sama seperti tahun lalu, karena peralihan ke pembelajaran jarak jauh pada bulan Maret membuat banyak siswa AS tidak dapat bersaing dengan robot mereka. .

Meskipun ada gangguan, siswa masih belajar untuk mengatasi masalah dunia nyata ketika wabah virus corona tiba-tiba mengganggu kehidupan sehari-hari pada bulan Maret dan April. Beberapa siswa di Washington dan Michigan, misalnya, mengarahkan upaya mereka untuk membuat alat pelindung diri bagi pekerja medis garis depan di masa-masa awal pandemi.

Tujuan dari FIRST selalu untuk mempersiapkan siswa untuk jalur karir apa pun yang mereka pilih, apakah itu di STEM atau bidang lain. Dan itu mungkin lebih benar dari sebelumnya selama pandemi.

“Mereka mengadaptasi cara mereka melakukan pekerjaan dan cara mereka belajar dengan cara yang akan mempersiapkan mereka untuk masa depan,” kata Fessia. “Jadi dalam banyak hal, mereka masih memiliki pengalaman dunia nyata yang sama seperti yang dialami orang dewasa.”

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Amerika Serikat, Berita & Informasi, info kuliah, Universities & Colleges

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: