TikTok uji coba tab belajar Khusus

TikTok teens

Pengguna TikTok di pasar tertentu mungkin melihat aplikasi mereka terlihat sedikit berbeda: platform video pendek sedang menguji coba tab baru yang didedikasikan untuk konten pendidikan di feed pengguna.

“Tab ‘Pelajari’ akan berada di samping ‘Untuk Anda’ dan ‘Mengikuti’ di bagian atas layar beranda,” tulis Brian Meinert, bagian dari tim sponsor merek TikTok, dalam posting LinkedIn pada 9 November.

TikTok education tab

“Belajar akan menjadi tempat untuk menemukan video petunjuk dan informatif yang diposting oleh pengguna yang membawa pemirsa melalui membuat makanan, memproduksi seni, cara kerja proses ilmiah, dan banyak lagi.”

Perusahaan telah melakukan pengujian A / B untuk tab tersebut di Kanada dan Inggris Raya, yang menguji versi titik masuk yang berbeda ke dalam tab Pelajari.

Baru-baru ini, di Inggris Raya sejak awal November, beberapa pengguna dapat mengakses tab tidak dengan menekan teks ‘Pelajari’, tetapi dengan mengetuk ikon bola lampu di kiri atas layar.

Tab tersebut berpotensi memberi TikTok cara untuk bersaing dengan YouTube Learning, saluran yang diluncurkan YouTube pada Maret 2020 untuk mempromosikan konten pendidikan yang sehat bagi mereka yang terjebak di rumah selama pandemi virus corona.

Itu juga menepis kritik bahwa TikTok sembrono dan mengganggu basis pengguna mudanya.

“TikTok selama ini lebih dari sekedar menari, tapi sekarang, mereka yang ingin melewatkan konten hiburan sebelumnya dan langsung ke konten petunjuk dan pendidikan sekarang punya cara,” tulis Meinert.

Beberapa konten, yang ditarik dan dikurasi dari hashtag #LearnonTikTok, tidak sepenuhnya mendidik.

Meskipun banyak video berperingkat tertinggi yang menggunakan tagar, yang digabungkan telah dilihat hampir 40 miliar kali, mengajari orang cara melakukan perkalian atau memperingatkan orang tentang bahaya vaping, yang lain akan kesulitan menemukan tempat mereka di ruang kelas.

“Ada potensi besar untuk melibatkan konten pendidikan bentuk pendek di TikTok,” kata D. Bondy Valdovinos, seorang peneliti di Universitas Teknologi Queensland, yang telah mempelajari TikTok dan mitranya dari China, Douyin.

“Selain itu, nilai dari platform pendidikan online lainnya seperti SkillShare, MasterClass, dan Coursera telah menjadi lebih jelas dalam beberapa tahun terakhir dan tampaknya, karena dengan konten hiburan format yang lebih panjang, TikTok dan EduToknya mungkin berusaha memanfaatkan celah di dunia online. pasar pendidikan. “

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: