Cara masuk ke program MBA Wharton menurut lulusan dan pakar penerimaan

Wharton School Penn

Wharton School dari University of Pennsylvania secara rutin muncul di urutan teratas dalam daftar peringkat program MBA. Peringkat MBA Global 2021 baru-baru ini yang dipimpin oleh spesialis pendidikan Quacquarelli Symonds menempatkan Wharton No. 2 dalam daftar sekolah bisnis terbaik di dunia.

Tetapi jika Anda bercita-cita untuk masuk ke sekolah bisnis pascasarjana elit ini, waspadalah terhadap apa dan siapa yang Anda hadapi.

Situs web Wharton menunjukkan bahwa dari 6.245 aplikasi untuk Kelas MBA 2020, 862 siswa saat ini terdaftar. Anda dapat belajar dari departemen penerimaan Wharton School bahwa ini adalah profil kelas yang khas. Penerimaan umumnya menerima 6.000 hingga 7.000 aplikasi pada tahun tertentu dan sebagian besar dari semua pelamar (hingga 80% dari mereka) memenuhi kualifikasi yang diperlukan untuk masuk. Sekitar 1.000 kandidat ditawarkan masuk dengan ukuran kelas akhir biasanya rata-rata sekitar 840 siswa.

Bagaimana Anda bisa masuk? Stacy Blackman dari Stacy Blackman Consulting, sebuah firma konsultan penerimaan MBA yang timnya termasuk mantan petugas penerimaan Wharton, mengatakan bahwa itu “bukan ilmu pasti.”

Fleksibilitas melekat pada proses penerimaan di Wharton, kata Blackman. “Wharton sangat bersedia menerima pelamar dengan skor GMAT yang tinggi, pengalaman profesional, dan tujuan yang jelas tanpa. Selain itu, Wharton akan menolak kandidat yang tidak memiliki tujuan yang jelas dan kemampuan untuk sukses di bidang akademik. “

Jika Anda seorang calon siswa, Anda dapat mempelajari banyak fakta dan angka utama seperti rata-rata skor GRE (163 verbal; 162 kuant) dan IPK rata-rata (3.6) untuk kelas 2020 dari situs web Wharton. Situs ini juga merupakan sumber yang bagus untuk mulai mempelajari proses dan persyaratan penerimaan. Tetapi sementara situs web memberi Anda titik awal untuk tujuan Anda diterima dalam program bergengsi ini, tidak ada yang mengalahkan mendapatkan informasi dari pelamar yang berhasil yang mengalahkan peluang sulit dan mendapatkan gelar MBA Wharton yang didambakan.

Berikut enam lulusan serta penasihat penerimaan MBA terkemuka Blackman, yang memiliki rekam jejak yang kuat dalam penerimaan program MBA top dunia, termasuk Wharton, tentang apa yang paling menantang tentang proses penerimaan ke Wharton School, dan saran apa yang harus dilakukan dan apa yang harus dihindari jika Anda ingin mendapatkan kesempatan terbaik untuk masuk.

Memenuhi kriteria Trifecta

Blackman mencatat bahwa Wharton sangat fokus tidak hanya untuk memastikan pelamar dapat melakukan pekerjaannya, tetapi juga mengelola semua hal lain yang merupakan bagian dari pengalaman MBA. Dengan pemikiran ini, dia mengatakan bahwa pelamar program MBA Wharton harus memenuhi “trifecta of criteria”:

  • Lintasan karir yang luar biasa
  • GMAT yang Tinggi, IPK
  • Keterampilan kepemimpinan / kerja tim / kemampuan interpesonal

“Kualitas dan ketelitian jalur karir profesional sangat penting bagi Wharton, terutama karena mereka telah menggabungkan Admissions dan Career Services di bawah payung yang sama,” kata Blackman. “Pembaca penerimaan Wharton sedang memikirkan tentang peluang keluar saat meninjau aplikasi dalam hal: apakah orang ini sudah berada di jalur cepat, apakah tujuan mereka logis dan masuk akal, apakah mereka memiliki rencana tentang bagaimana mereka akan menggunakan waktu mereka selama program dan bagaimana mereka akan mencapai tujuan mereka? ”

Blackman menambahkan bahwa kecakapan analitis adalah ciri khas proses penerimaan Wharton.

“Sangat penting untuk menunjukkan keberhasilan melalui nilai ujian yang kuat dan transkrip perguruan tinggi yang idealnya mencakup kalkulus, statistik, dan ekonomi,” katanya. “Jika Anda tidak memiliki eksposur kursus, pertimbangkan untuk mengambil kelas tambahan kecuali GMAT Anda tinggi dan pengalaman kerja analitis seperti perbankan investasi / ekuitas swasta sudah ditunjukkan.”

Untuk membahas poin ketiga dalam trifecta, kepemimpinan dan keterlibatan aktif di kampus, Blackman merekomendasikan termasuk spesifik dalam aplikasi Anda tentang bagaimana Anda akan berkontribusi pada komunitas dan kelas Wharton School.

Isi ‘celah’ Anda sebelum melamar

Ketika Anda memikirkan tentang trifecta kriteria, tentukan di mana Anda saat ini mungkin gagal. Ketika Phyllis Zimbler Miller memutuskan untuk melamar gelar MBA Wharton, dia menyadari: “Saya tidak punya apa-apa yang dapat menarik minat Wharton,” katanya. “Saya tidak belajar matematika sejak tahun pertama di sekolah menengah karena tidak ada persyaratan matematika untuk gelar BA dalam jurnalisme, dan meskipun saya tumbuh dalam keluarga yang berorientasi bisnis, saya tidak memiliki pengalaman bisnis yang sebenarnya.”

Dia bersiap untuk wawancara langsung program MBA dan dengan hati-hati memilih siapa yang akan menulis rekomendasi sekolah bisnisnya. Zimbler Miller kemudian memanfaatkan persiapannya dengan memasukkan salah satu kolom keuangan terbaiknya dalam aplikasinya, mencatat bahwa dengan gelar MBA Wharton, dia dapat menjadi lebih baik dalam pelaporan keuangan dan bisnis. Zimbler Miller yakin strategi yang sama dapat membantu pelamar lainnya.
“Lakukan tinjauan jujur ​​atas kekuatan dan kelemahan Anda dalam hal apa yang mungkin dicari Wharton dalam calon MBA,” katanya.

Bekerja di perusahaan dengan riwayat tingkat penerimaan MBA Wharton yang tinggi

Lulusan sekolah bisnis Wharton baru-baru ini Ashley Lim, angkatan 2018, menyarankan agar menargetkan pekerjaan Anda ke industri dan organisasi tertentu dapat memberi Anda keunggulan dalam pemilihan untuk program MBA.

“Sebagian besar mahasiswa Wharton berasal dari perusahaan konsultan manajemen besar, bank investasi, dan perusahaan teknologi besar,” kata Lim. “Perusahaan-perusahaan ini menjalani praktik perekrutan yang sangat selektif untuk memeriksa kandidat mereka, mencantumkan nama mereka di resume Anda dapat membantu peluang Anda. Perusahaan-perusahaan ini juga mempekerjakan siswa Wharton sebagai karyawan magang atau karyawan penuh waktu, sehingga hubungan tersebut tampaknya bersimbiosis.”

Lim menunjukkan bahwa afiliasi dengan salah satu dari 5 firma besar atau perusahaan raksasa lainnya bukanlah prasyarat untuk masuk, dan itu tidak memastikan bahwa Anda akan menonjol.

“Anda tidak perlu bekerja di salah satu perusahaan besar. Menjadi salah satu dari banyak karyawan Google juga tidak menjamin Anda diterima di Wharton,” kata Lim. “Apa yang lebih penting adalah cerita Anda. Apa minat Anda? Jenis pekerjaan apa yang Anda lakukan, dan apa yang telah Anda capai? Apa yang ingin Anda capai di masa depan, dan bagaimana gelar MBA Wharton dapat membantu Anda?”

Lim menjelaskan bahwa saat dia magang dan bekerja sebagai konsultan di Boston Consulting Group (BCG) sebelum melamar, dia berusaha keras untuk membedakan dirinya dari konsultan manajemen BCG lainnya dengan menekankan hasratnya yang dalam terhadap kesehatan dan makanan, serta rencananya untuk memulai perusahaan teh lamanya sendiri. Itu berhasil, dan hari ini dia adalah pendiri dan CEO Mansa Tea.

Jangan ambigu pada esai Anda

Tak perlu dikatakan bahwa untuk mendapatkan akses ke program MBA top mana pun, Anda harus siap untuk menulis esai bintang. Untuk berhasil dalam misi ini, Blackman merekomendasikan untuk menghindari ambiguitas dalam tulisan Anda.

Apu Gupta, yang memperoleh gelar MBA dari Wharton School pada tahun 2005 dan saat ini menjabat sebagai CEO dari perusahaan perdagangan sosial Curalate, mengatakan bahwa tantangan terbesar untuk diterima adalah mencari cara untuk membuat lamarannya menonjol di antara begitu banyak superstar.

Solusinya adalah memanfaatkan bagian esai aplikasi untuk mendapatkan dampak yang optimal. “Saya memandang esai sekolah bisnis sebagai kesempatan untuk menghubungkan titik-titik pada apa yang bisa tampak seperti sekumpulan pengalaman hidup yang berbeda, dan penting untuk melakukan ini dengan cara yang tidak tampak “dibuat-buat”. untuk sekolah.

Pemegang Wharton MBA Nithya Thadani, angkatan 2012 – yang merupakan CEO dari agensi teknologi suara RAIN juga merasakan tantangan terbesar untuk masuk ke Wharton School adalah membangun narasi yang jelas dan menarik yang “menembus kebisingan dan memungkinkan pencalonan Anda bersinar . “

Seperti Gupta, Thadani menekankan pentingnya “menghubungkan titik-titik” dalam esai Anda. Dalam kasusnya, dia memprioritaskan untuk menunjukkan hubungan antara apa yang dia lakukan saat ini. Karir di bidang perbankan dan pengembangan produk dan ambisi masa depannya dalam inovasi sosial, menunjukkan peran yang dapat dimainkan oleh Wharton MBA.

“Ini semua tentang mendongeng,” kata Thadani. “Kuncinya adalah memiliki narasi Anda.”

Cari tahu kecocokan Anda

Selain pendekatan yang cermat terhadap esai Anda, beberapa alumni sekolah bisnis Wharton menekankan pentingnya kesesuaian budaya dalam lamaran umum dan wawancara Anda.

“Fit membawa bobot nyata dalam proses wawancara, dan menunjukkan minat dan antusiasme yang tulus untuk Wharton dapat memberi keseimbangan,” kata Thadani. Karena pentingnya fit, ia menyarankan agar pelamar mengerjakan pekerjaan rumah mereka dengan mengenal tidak hanya tentang Wharton dan program serta nilainya, tetapi juga tentang nuansa daerah setempat, atau “budaya Philly”.

Gupta setuju dengan pendekatan untuk mengenal sekolah secara dekat dan menyarankan untuk melampaui apa yang sudah jelas dalam penelitian Anda.

“University of Pennsylvania adalah rumah bagi badan pengetahuan yang luar biasa, penelitian mutakhir, dan calon kolaborator untuk Anda selama Anda di sekolah dan seterusnya,” kata Russell. “Wharton adalah pilihan nomor satu saya karena saya tahu saya ingin menggunakan waktu saya sebagai mahasiswa MBA untuk menetapkan dasar bagi usaha masa depan saya.”

Lakukan semuanya

Kon Leong, CEO ZL Technologies, memperoleh gelar MBA dari Wharton School dengan sangat baik pada tahun 1986. Leong mengatakan bahwa memiliki gelar MBA dari Wharton membuatnya menjadi penasihat informal yang populer bagi orang lain yang mencoba melakukan hal yang sama dan sering kali lompatan keyakinan yang paling dibutuhkan oleh calon pelamar.

Dia menambahkan bahwa setelah menasihati banyak pelamar untuk mengejar gelar MBA mereka di Wharton, dia menghadapi tantangan berulang untuk meyakinkan mereka bahwa bukan tidak mungkin untuk masuk tetapi “faktor intimidasi” ini dapat diatasi dengan membangun kepercayaan diri, memahami apa itu komite penerimaan.

“Maksud saya bukan persiapan normal, maksud saya dedikasi total dan fokus pada setiap aspek proses, termasuk wawancara,” kata Leong. “Jika Anda tidak mau bekerja ekstra, mungkin Anda harus mempertimbangkan kembali.”

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan