Apakah Anda harus pergi ke sekolah bisnis atau tidak (menurut CEO, pendiri, dan eksekutif sukses)

Harvard Business School

Lebih sedikit siswa yang mendaftar ke sekolah bisnis AS. Sebuah studi oleh Graduate Management Admission Council terhadap lebih dari 1.000 program MBA di 363 sekolah bisnis menemukan bahwa 70% dari mereka mengalami penurunan aplikasi pada tahun 2018. Penurunan ini mempengaruhi institusi tingkat atas bersama dengan yang lainnya – Harvard, Stanford, dan Wharton semuanya melihat penurunan satu digit dalam aplikasi untuk program bisnis pascasarjana mereka.

Ada petunjuk tentang alasan perubahan hati ini dari calon mahasiswa MBA di balik berita utama baru-baru ini, yang mencela “penurunan mengkhawatirkan dari ‘rasio nilai tambah’ MBA” dan menyatakan “Tidak ada yang istimewa: MBA tidak lagi dihargai oleh pemberi kerja.” Inti dari laporan tersebut adalah bahwa siswa dan manajer perekrutan sama-sama menjadi lebih skeptis tentang apakah waktu dan biaya untuk mendapatkan gelar bisnis lanjutan benar-benar terbayar lagi.

Terlepas dari klaim ini, banyak pakar pengembangan karier, termasuk William Taylor, pejabat pengembangan karier di MintResume, masih sangat merekomendasikan untuk mendapatkan gelar bisnis dan bukan hanya untuk meningkatkan kepercayaan diri yang dimilikinya. “Sebagai spesialis rekrutmen, saya tahu bahwa sejumlah perusahaan ingin melihat karyawan tingkat manajemen mereka memiliki akreditasi dan orang-orang tanpa kualifikasi MBA terkadang mengalami kesulitan,” kata Taylor. “Mereka merasa sulit untuk pindah ke posisi yang lebih tinggi. Dan, bersekolah di sekolah bisnis juga memberi Anda banyak peluang jaringan.”

Haruskah Anda menghadiri sekolah bisnis?

William Taylor

Untuk membantu para calon, sekolah bisnis menentukan jalan mana yang harus ditempuh. Ada survei informal terhadap 40 profesional bisnis yang pernah mengikuti sekolah bisnis atau mempertimbangkannya tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya

Pendapat terbagi rata antara mereka yang merasa pengalaman dan hasil menghadiri sekolah bisnis sangat berharga dan mereka yang secara sadar memveto jalan menuju MBA demi pengalaman bisnis dunia nyata atau alternatif lain dan sekarang menyarankan orang lain untuk melakukan hal yang sama.

Di bawah ini beberapa sorotan yang diartikulasikan oleh masing-masing pihak tentang pro dan kontra menghadiri sekolah bisnis.

Pertama, alasan yang mendukung menghadiri sekolah bisnis.

Pengembangan keterampilan umum

Pemegang MBA Shakun Bansal, yang merupakan kepala pemasaran di perusahaan teknologi SDM Mercer-Mettl, tidak memiliki pengalaman kerja sebelum mendapatkan pekerjaan pertamanya. Dengan demikian, Bansal menemukan kurikulum MBA yang mencakup membangun pemahaman tentang operasi bisnis ujung ke ujung ditambah fungsi seperti pemasaran, penjualan, manajemen proyek dan produk, dan perolehan pendapatan – cukup membantu dalam mempersiapkannya untuk dunia korporat.

Deborah Sweeney

“Pendidikan membuka jalan bagi Anda dan menanamkan sikap dan keterampilan yang diperlukan untuk secara efektif dan berhasil menangani kehidupan profesional yang akan datang,” kata Bansal.

Program MBA-nya juga membuka jalan untuk mendapatkan pengalaman kerja pertama yang dia kurangi, dengan memberinya kesempatan untuk melayani sebagai rekan peneliti musim panas, yang membantu menambahkan lebih banyak keterampilan yang tidak berwujud seperti manajemen, komunikasi yang efektif, dan kepemimpinan untuk pengembangannya. perangkat profesional.

Pemikiran strategis

Pemilik bisnis Deborah Sweeney, CEO MyCorporation.com, memiliki gelar MBA (serta JD) dari Pepperdine University. Sweeney melaporkan bahwa MBA-nya dengan fokus pada pemasaran telah membantunya “sangat” sebagai lulusan pasca sarjana, dan percaya bahwa masuk sekolah bisnis adalah langkah yang bijaksana – sebagian, karena hal itu dapat membantu Anda berpikir lebih strategis.
“Saya selalu berpikir tentang pengembangan bisnis – mendengarkan sehingga saya dapat mengembangkan bisnis dan memecahkan masalah orang lain, yang mengarah ke bisnis tambahan,” kata Sweeney. “Tetapi ketika Anda tahu lebih banyak dan memiliki pendidikan yang bagus, Anda akan lebih siap untuk memahami nuansa dan strategi dalam bisnis.”

Surat referensi

Berapa nilai surat referensi yang kuat? Jika itu membuka pintu ke karir bergaji tinggi, beberapa responden merasa itu sepadan dengan harga program MBA, yang rata-rata $60.000 dan dapat biaya sebanyak $100.000 di sekolah bisnis top.

“Sebagai lulusan MBA, saya menemukan bahwa surat rekomendasi terbaik saya berasal dari profesor yang mengetahui etos kerja saya di kelas dan sebagai asisten peneliti,” kata Sweeney. “Saya bertanya kepada profesor yang paling mengenal saya dan dapat berbagi informasi asli tentang etos kerja saya, sikap pribadi, dan siapa yang melihat pekerjaan saya dari waktu ke waktu (baik di dalam kelas maupun di luar kelas). Hasilnya, saya merasa profesor ini memiliki pengaruh pada karir pascasarjana masa depan saya dan memberikan wawasan unik kepada calon pemberi kerja. “

Jaringan yang kuat

Sebagai CEO dan salah satu pendiri Phone2Action dan seorang pengusaha yang telah mendirikan tiga bisnis teknologi, mengumpulkan lebih dari $6 juta dalam modal investasi, Jeb Ory adalah kisah sukses sekolah bisnis – tetapi dia tidak selalu mendukung gelar tersebut.


Jeb Ory Headshot

“Dulu saya berpikir sekolah bisnis tidak perlu, itu hanya sesuatu yang biasa dilakukan oleh profesional karier yang ingin mendapatkan lebih banyak uang, bahwa profesional bisnis yang sangat berbakat tidak membutuhkannya,” kata Ory.

“Lagipula, Mark Zuckerberg dan Bill Gates tidak memiliki gelar MBA, dan pendiri PayPal Peter Thiel terkenal memiliki kebijakan ‘tidak ada MBA’ di PayPal – jadi mengapa harus mendapatkannya?” Tetapi setelah membuat keputusan untuk masuk sekolah bisnis di Universitas Chicago, Ory berkata bahwa dia menemukan sesuatu: “Saya salah, sangat salah.”

Salah satu alasan terbesar untuk perubahan perspektifnya adalah peluang jaringan besar-besaran yang secara alami disediakan oleh sekolah bisnis. “Anda harus menerima bahwa tidak semua orang adalah Zuckerberg atau Gates atau Thiel,” kata Ory. “Belajar dari orang lain adalah cara sebagian besar orang sukses membangun karier mereka. Rasanya semua orang di sekolah bisnis ingin berkarier di bidang perdagangan, jadi Anda bertemu orang-orang yang berasal dari bidang yang Anda minati. Anda belajar cara memikirkan kunci pendorong bisnis, dan apa yang membuat berbagai industri dan organisasi berhasil. “

Transisi karir

Setelah memulai karirnya sebagai CPA, Erica Gellerman ingin pindah ke manajemen merek. Tetapi ketika dia mencoba melakukan transisi karier tanpa kembali ke sekolah, dia menemukan bahwa satu-satunya pilihannya adalah memulai dari awal dan mengambil potongan gaji yang besar. Dia kemudian berpindah persneling dan mendapatkan gelar MBA dari Duke’s Fuqua School of Business pada tahun 2012.

“Dua kelebihan terbesar bagi saya dari jalur sekolah bisnis adalah mampu mengubah karier dengan mudah dan mengembangkan jaringan pertemanan yang hebat,” kata Gellerman, yang saat ini menjalankan situs web keuangan pribadi bernama The Worth Project. “Saat bersekolah di sekolah bisnis, saya bisa mendapatkan magang dan pekerjaan melakukan peran yang saya inginkan dan gaji awal saya jauh lebih banyak daripada yang saya hasilkan sebelum sekolah bisnis.”

Alasan terbaik untuk tidak menghadiri sekolah bisnis: ROI Waktu

Kembali ketika Shawn McBride, yang mengelola anggota Firma Hukum R. Shawn McBride, PLLC, sedang mempertimbangkan kemungkinan pergi ke sekolah bisnis, dia dengan mudah mengidentifikasi beberapa hasil potensial dalam hal jaringan yang kuat dan peluang alumni. Tetapi setelah mempertimbangkan kontra dari upaya tersebut – yang dia identifikasi sebagai waktu, biaya, dan kehilangan kesempatan selama di sekolah – dia memutuskan untuk tidak hadir.


“Bagi saya, waktu adalah pertimbangan terbesar,” kata McBride. “Apakah saya akan mendapatkan pengembalian jam saya di sekolah bisnis sebanyak yang saya pelajari sendiri, membangun bisnis dan jaringan saya sendiri?”

McBride menemukan bahwa dia dapat menggunakan jam-jam yang mungkin telah dihabiskan untuk belajar untuk mengembangkan bisnisnya secara efektif – misalnya, dengan menerapkan keterampilan pembelajaran dan analisisnya untuk menulis buku bisnis berikutnya. “Saya yakin bahwa di dunia modern, pembelajaran mandiri bisa lebih kuat daripada di ruang kelas,” kata McBride. “Pada akhirnya, saya akan menunjukkan sesuatu yang nyata yang akan memberi keuntungan bisnis.”

Berpengalaman

Pada 2017, Karlena Wilkinson memutuskan untuk mengambil lompatan keyakinan tanpa gelar bisnis dan membuka pusat pendidikan anak usia dini pertamanya. Hari ini, dia adalah pemilik dari tiga pusat yang sukses di Pennsylvania, termasuk Pusat Perkembangan Anak Easton. “Saya benar-benar tidak melihat adanya profesional di sekolah bisnis,” kata Wilkinson. “Apa gunanya duduk di kelas sepanjang hari untuk belajar tentang bisnis, untung dan rugi, dll.? Itu tidak akan membantu Anda memiliki bisnis, dan setelah lulus, Anda ditinggalkan di dunia nyata dengan apa-apa selain pertanyaan tentang bagaimana memulai bisnis dan hutang. “

Karlena Wilkinson

Wilkinson ingat bahwa ketika dia membuka perusahaannya, satu-satunya hal yang dia diminta oleh perusahaan asuransi untuk mendapatkan asuransi kewajiban adalah berapa tahun pengalaman kerja yang dia miliki, bukan berapa tahun sekolah bisnis.

“Anda bisa membaca sejuta buku tentangnya, diceramahi jutaan kali tentangnya, tapi tidak ada yang bisa mengalahkan pengalaman langsung,” kata Wilkinson. “Itu adalah pelajaran yang benar dan hanya sekolah yang Anda butuhkan. Saya akan memilih seseorang dengan pengalaman bertahun-tahun menjalankan bisnis daripada lulusan baru dengan gelar MBA kapan saja.”

Kesempatan biaya

Saat bekerja di sebuah bank investasi di Wall Street, Matthew Ross secara serius mempertimbangkan untuk kembali meraih gelar MBA sebagai potensi pendorong karier sebelum meluncurkan perusahaannya sendiri. Namun pada akhirnya, dia memutuskan untuk tidak melakukannya karena alasan keuangan. “Saya pikir itu akan membuang-buang uang,” kata Ross. “Saya hanya tidak ingin membayar lebih dari $100.000 untuk mendapatkan gelar yang kemungkinan besar akan membawa saya kembali ke pekerjaan di bidang keuangan.” Ross, yang saat ini adalah salah satu pemilik dan COO The Slumber Yard, salah satu situs web ulasan tidur dan kasur serta saluran YouTube terkemuka, mencatat bahwa biaya peluang sering kali hilang dalam percakapan sekolah bisnis.

Matthew Ross

“Orang perlu memikirkan waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan gelar,” kata Ross. “Untuk banyak gelar sarjana, dibutuhkan dua hingga tiga tahun komitmen penuh waktu.

Misalkan orang tersebut menghasilkan $75.000 per tahun sebelum kembali ke sekolah dengan biaya $100.000. Dalam hal ini, biaya sebenarnya untuk gelar tersebut akan menjadi $250.000 – $100.000 untuk uang sekolah dan $150.000 untuk gaji yang terlewat. “

Opsi berbiaya lebih rendah

Lou Haverty, yang bekerja di perusahaan perbankan dan menciptakan Financial Analyst Insider, sangat mempertimbangkan untuk pergi ke sekolah bisnis. Dia bahkan mengambil GMAT dan menyelesaikan beberapa aplikasi. Tetapi faktor biaya itulah yang akhirnya membuatnya berubah pikiran dan malah mendapatkan penunjukan analis keuangan yang disewa (CFA).

Lou Haverty

“Dalam industri saya, piagam CFA sering dianggap sama berharganya dengan gelar MBA – tetapi biayanya hanya beberapa ratus dolar untuk mengikuti ketiga tingkat ujian dan mungkin beberapa ratus dolar lagi untuk membeli bahan pelajaran,” kata Haverty.

“Saya memutuskan untuk mengejar piagam CFA daripada menghabiskan lebih dari $100.000 untuk gelar MBA.” Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa jika dia tidak bekerja di bidang keuangan dan tidak dapat mengejar gelar profesional yang sama berharganya dengan piagam CFA, dia kemungkinan besar akan memilih gelar MBA.

Fokus pada kewirausahaan

Sementara Gellerman senang dengan pilihannya untuk mengejar gelar MBA untuk tujuan khususnya dalam manajemen merek, dia mempermasalahkan rekomendasinya tentang gelar tergantung pada apa tujuan karir Anda sendiri – terutama jika Anda ingin memulai bisnis Anda sendiri.

“Menurut saya gelar MBA tidak sepraktis itu jika Anda ingin mengejar kewirausahaan,” kata Gellerman. “Jika Anda ingin mengembangkan bisnis atau mendapatkan pendanaan, mendapatkan gelar MBA dapat membantu memberikan dukungan untuk melakukan itu. Tetapi jika Anda ingin memulai bisnis, Anda benar-benar tidak dapat mengalahkan pengalaman langsung.”

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Amerika Serikat, Beasiswa, Berita & Informasi, Dunia Profesi, info kuliah, Jurusan Kuliah, Panduan Sekolah Luar Negeri, Tips, Universities & Colleges

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: