Pertanyaan terbesar yang dimiliki orang tua dan pendidik tentang pembukaan kembali perguruan tinggi

graduation coronavirus college university online face masks grad graduate students

Perguruan tinggi di seluruh negeri mengungkapkan rencana pembukaan kembali mereka. Dan orang tua, pendidik, dan siswa memiliki beberapa pertanyaan.

Dan ada satu pertanyaan besar yang belum bisa dijawab: Seperti apa perguruan tinggi di AS selama pandemi?

Haruskah siswa kembali ke kampus?

CAMBRIDGE, MASSACHUSETTS - MARCH 12: Sophomore Sophie Butte helps Freshman Alex Petty move his rug across Harvard Yard on the campus of Harvard University on March 12, 2020 in Cambridge, Massachusetts. Students have been asked to move out of their dorms by March 15 due to the Coronavirus (COVID-19) risk.

Michael Spath adalah manajer risiko kampus dan petugas kesehatan dan keselamatan lingkungan di Borough of Manhattan Community College. Dia juga ayah dari anak kembar yang memasuki tahun pertama kuliah. Ketika sampai pada pertanyaan apakah aman untuk mengembalikan siswa ke kampus, dia memiliki jawaban yang cukup pasti:

“Jawaban saya tidak, menurut saya itu tidak aman,” kata Spath.

Kedua putrinya berencana untuk kembali ke sekolah, tetapi menurutnya pembukaan kembali kampus dianggap “terlalu dini”.

“Saya pikir jika terjadi sesuatu, Anda harus menutup kembali kampus,” katanya.

“Kamu pikir memulai perguruan tinggi itu sulit? Kamu harus mencoba menutupnya.”

Natasha Warikoo, seorang profesor sosiologi di Tufts University dan penulis “The Diversity Bargain: And Other Dilema of Race, Admissions, and Meritocracy di Elite Universities,” mempelajari ketidaksetaraan dalam pendidikan. Dia mengatakan rencana seperti Harvard, di mana semua program akan menjadi virtual, tetapi 40% dari mahasiswa akan kembali ke kampus.

Beberapa orang mungkin berpikir itu “gila” bagi Harvard untuk meminta siswa kembali melalui kuliah virtual, tetapi dia berkata, “Saya pikir kita harus benar-benar berpikir keras tentang apa yang diperoleh siswa dari pengalaman kuliah di asrama.”

Siswa mana yang harus kembali ke kampus?

College students moving out

Harvard akan memiliki semua siswa tahun pertama yang tinggal di kampus dan sekolah lain juga membagi siapa yang kembali ke kampus berdasarkan tahun kelas. Harvard dan institusi sejawat seperti Columbia juga memprioritaskan membolehkan mahasiswa yang membutuhkan fasilitas kampus untuk tinggal di kampus.

Warikoo mengatakan bahwa meski menggembirakan bahwa perguruan tinggi mengakui mahasiswanya yang membutuhkan fasilitas kampus, idealnya ada perpaduan mahasiswa di kampus.

Apa hak hukum orang tua dan siswa jika siswa sakit di kampus?

In this May 3, 2020 photo, the setting sun shines on the Supreme Court building on Capitol Hill in Washington. On Monday, May 11, 2020, the Supreme Court will hear arguments in a disability discrimination lawsuit she filed against her former employer, St. James Catholic School in Torrance, California. A judge initially sided with the school and halted the lawsuit, but an appeals court disagreed and said it could go forward.(AP Photo/Patrick Semansky)

Pengacara pertanggungjawaban Richard Bell mengatakan bahwa sekolah bertanggung jawab atas kesehatan dan keselamatan siswanya, dan harus selalu mengikuti standar dan perilaku yang wajar agar mereka tetap sehat.

Tetapi ada beberapa hal yang perlu diingat terkait standar tersebut.

“Salah satu masalah terbesar adalah CDC,” kata Bell. “Ini telah berubah menjadi CDC yang paling plin-plan, tidak berkomitmen sepanjang masa, karena ketika mereka menulis panduan mereka, sekarang mereka mengatakan seperti ‘Anda harus mempertimbangkan, Anda harus merekomendasikan jika memungkinkan.'”

Bell mengatakan pedoman federal standar kemungkinan akan membantu membuat standar itu seragam. “Tapi ternyata, Anda tahu, pemerintah federal telah melepaskan tanggung jawab mereka selama tiga bulan,” tambahnya.

Itu berarti pedoman akan turun ke negara bagian dan lokalitas, dan itu sangat berbeda. Jika Anda tinggal di New York, tetapi Anda mengirim anak Anda ke sekolah di Florida, sekolah akan terikat oleh pedoman yang ditetapkan di Florida.

Dan beberapa perguruan tinggi dan universitas telah mendorong kekebalan dari tuntutan hukum jika mereka bertindak secara bertanggung jawab. Tapi Bell berkata “ada baiknya memiliki rasa takut” akan tanggung jawab. “Ini insentif yang bagus untuk memastikan Anda bertindak secara wajar.”

Ketika ditanya apa kriteria untuk kasus yang akan dia ambil terhadap sebuah perguruan tinggi karena kelalaian, dia memberikan contoh sebuah sekolah yang mengetahui seorang karyawan memiliki gejala tetapi tetap bekerja, dengan karyawan tersebut menyebabkan wabah yang cukup besar sehingga kasus ditelusuri kembali ke mereka.

“Itu mungkin sebuah kasus,” karena akan ada bukti kelalaian, menurut Bell.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan