Departemen Pendidikan versus Princeton: Apa Yang Dipertaruhkan?

Princeton University, New Jersey, United States – 2012/08/05: Blair Hall on the campus of Princeton University. (Photo by John Greim/LightRocket via Getty Images) – forbes.com

Banyak universitas baru-baru ini mengumumkan rencana untuk mengatasi rasisme yang terus-menerus di masyarakat kita dan di kampus mereka. Minggu lalu, Departemen Pendidikan meluncurkan penyelidikan salah satunya, menafsirkan komitmen Princeton (seperti yang diungkapkan oleh Presiden Chris Eisgruber) untuk menangani warisan perbudakan dan Jim Crow sebagai bukti bahwa lembaga ini melanggar Judul VI Undang-Undang Hak Sipil.

Tuduhan itu paling tidak tidak pantas. Sehubungan dengan hukum yang dikutip dalam tuduhan Departemen, Princeton telah mematuhinya. Princeton tidak mengecualikan atau menyangkal partisipasi orang dalam program pendidikannya atas dasar ras, warna kulit atau asal kebangsaan. Non-diskriminasi — hal yang dibuktikan oleh Princeton dan universitas lain — tidak sama dengan pemberantasan rasisme, hal yang ingin dilakukan oleh Eisgruber (seperti kebanyakan dari kita).

Amerika Serikat dan banyak perguruan tinggi dan universitas melakukan diskriminasi terhadap orang kulit hitam Amerika untuk waktu yang lama. Sejarah subordinasi hukum memiliki warisan di masa sekarang, dan di seluruh negeri ini beberapa kebijakan yang tampaknya netral ras masih mencerminkan asumsi dan stereotip diskriminatif di masa lalu. Dan meskipun diskriminasi hukum telah berakhir, lembaga yang didirikan untuk kelompok yang relatif homogen masih bekerja untuk membangun lingkungan yang benar-benar inklusif. Ini bukan berita, dan tidak ilegal.

Bahkan jurnalis, pengganggu teknologi pendidikan, dan lulusan Yale yang dengan bebas mengakui kebohongan mereka atas penderitaan Princeton sepenuhnya menyadari bahwa penyelidikan ini sesat.

Bicara tentang pemberantasan rasisme di akademi menimbulkan ketakutan. Saya berharap tidak. Ketakutan membuat kita fokus pada pertanyaan yang salah. Kami bertengkar tentang kapan sejarah Amerika Serikat dimulai, alih-alih menanyakan bagaimana sejarah AS terlihat berbeda tergantung kapan Anda memikirkannya. Kami mempertahankan hak prerogatif departemen yang ada, alih-alih menanyakan organisasi kelembagaan seperti apa yang paling dapat mendukung beasiswa di seluruh budaya dan pencapaian manusia. Kami berpegang teguh pada tradisi yang diwariskan alih-alih bertanya bagaimana, mengingat populasi siswa kami saat ini, kami dapat membantu setiap orang merasa menjadi miliknya. Dan kami bertengkar tentang seberapa buruk rasisme saat ini sebenarnya alih-alih berupaya menghilangkannya.

Jika kita bisa mengatasi ketakutan kita tentang apa yang mungkin hilang, seperti yang didorong oleh Presiden Eisgruber untuk kita lakukan, kita mungkin bersama-sama mulai membangun masa depan yang lebih baik daripada apa pun yang dapat kita bayangkan sekarang.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:Berita & Informasi, info kuliah

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: