Mahasiswa Penyandang Cacat Bersiap Untuk Tantangan Baru Di Tengah Kebangkitan Covid

forbes.com

Sudah menjadi rahasia umum bahwa siswa yang memulai atau kembali ke universitas untuk awal tahun akademik 2020/21 di Inggris akan mengalami kehidupan siswa dengan cara yang sepenuhnya berbeda dari pendahulunya.

Untuk Generation Covid, yang mencapai usia dewasa di tahun pandemi, klub malam yang ramai, pesta rumah yang semarak, dan ruang kuliah yang padat akan digantikan oleh jarak sosial, stasiun pembersih tangan, dan penggunaan platform virtual yang meningkat pesat di seluruh papan.

Seperti yang hampir selalu terjadi, banyak dari dampak ini cenderung memengaruhi siswa penyandang disabilitas secara tidak proporsional, yang diperkirakan merupakan setidaknya 14,3% dari jumlah siswa di negara tersebut.

Faktanya, keprihatinan seputar kesejahteraan siswa penyandang disabilitas selama masa-masa sulit ini telah begitu terasa, sehingga, awal bulan ini, Presiden Persatuan Mahasiswa Nasional Larissa Kennedy menyatakan dalam webinar yang diselenggarakan oleh University and College Union (UCU) bahwa mahasiswa telah “dijual bohong selama berbulan-bulan” bahwa “kembali ke [universitas seperti] normal adalah mungkin, layak, aman.”

Dia melanjutkan dengan menyarankan bahwa, sebagai kelompok dengan kebutuhan unik dan karakteristik yang dilindungi, siswa penyandang cacat harus diizinkan kembali ke kampus tetapi siswa non-disabilitas harus tinggal di rumah untuk mengurangi risiko universitas menjadi rumah perawatan gelombang kedua pandemi. .

Sayangnya, pada saat yang tepat ketika universitas di Inggris membuka pintu mereka untuk kelompok mahasiswa baru, gemuruh awal dari gelombang kedua virus corona memang terasa.

Ini kemudian diikuti dengan pengenalan serangkaian tindakan baru untuk mengekang penyebaran virus, termasuk persyaratan untuk pub, bar dan restoran untuk tutup pada pukul 22:00 dan kenaikan denda karena melanggar aturan seputar pertemuan sosial dan pemakaian. penutup wajah.

Tantangan yang dihadapi selama Pandemi

Sejak dimulainya penguncian, dan berlanjut hingga tahun ajaran baru, siswa penyandang disabilitas harus menghadapi banyak tantangan khusus yang terkait dengan normal baru.

Ini berkisar dari siswa yang secara klinis rentan tidak dapat melindungi diri mereka sendiri di fasilitas akomodasi bersama hingga pelamar penyandang disabilitas yang tidak diizinkan mengunjungi kampus selama penguncian untuk mengevaluasi aksesibilitas mereka.

Selain itu, staf administrasi yang diberhentikan atau diharuskan bekerja dari rumah telah menyebabkan penundaan dalam pemrosesan aplikasi Tunjangan Siswa Penyandang Cacat atau DSA, yang mengakibatkan meningkatnya kecemasan.

Saat siklus akademik baru dimulai, hal ini kemungkinan akan semakin diperburuk oleh acara induksi utama yang bertujuan untuk berjejaring dan membantu siswa menyesuaikan diri, dibatalkan atau dipindahkan secara online.

Berbicara tentang online, ini mungkin transisi ke pendekatan pembelajaran campuran, yang melibatkan kombinasi pembelajaran jarak jauh dan pengajaran tatap muka yang akan mewakili rintangan paling signifikan bagi banyak siswa penyandang cacat.

Meskipun demikian, dalam segmen populasi siswa ini, sudah ada pemenang dan pecundang yang muncul dari pivot ke e-learning digital.

Sebagai contoh, seorang siswa dengan gangguan mobilitas yang signifikan tetapi tidak memiliki masalah akses komputer mungkin menyambut baik kesempatan untuk melihat kuliah yang direkam dan menelusuri dokumen penelitian online tanpa perlu bepergian untuk kuliah.

Di sisi lain, siswa dengan masalah sensorik seperti gangguan penglihatan atau gangguan pendengaran akan bergantung pada aksesibilitas materi pelajaran di institusi mereka.

Pandemi tidak hanya berimplikasi pada pengajaran di pendidikan tinggi tetapi juga pada bagaimana pekerjaan dinilai dalam konteks pendekatan pembelajaran campuran.

Hal ini mungkin berdampak pada berbagai bidang yang berbeda mulai dari kepraktisan menggunakan juru tulis dalam ujian hingga potensi untuk mengembangkan protokol penilaian baru, seperti presentasi video yang direkam.

Apa pun ketentuan baru yang dilembagakan, kecuali pertimbangan aksesibilitas diprioritaskan sejak awal, siswa penyandang disabilitas yang melaporkan tingkat ketidakpuasan yang lebih tinggi terhadap cara kursus mereka dijalankan daripada rekan mereka yang bukan penyandang disabilitas, sebagaimana dibuktikan dalam Survei Siswa Nasional 2019, hampir pasti akan menang.

Kesempatan untuk meningkatkan desain universal

Kabar baiknya, setidaknya dalam kaitannya dengan pengalaman belajar, Covid tidak perlu dilihat sebagai penguras bandwidth dan sumber daya institusi yang menghabiskan semua waktu, sehingga tidak cukup waktu untuk fokus pada aksesibilitas digital.

Sebaliknya, pandemi berpotensi menggarisbawahi dan mempercepat tren penting terkait aksesibilitas di perguruan tinggi yang sudah berjalan jauh sebelum ada yang pernah mendengar tentang Covid-19.

Ini terkait dengan apa yang oleh Profesor Geoff Layer Wakil Rektor Universitas Wolverhampton dan Ketua Komisi Siswa Penyandang Disabilitas disebut sebagai pergeseran dari “model pendidikan yang defisit”.

Model defisit ini secara dekat melacak Model Medis tradisional dari kecacatan yang berfokus pada kelemahan individu sebagai akar penyebab hambatan untuk berpartisipasi dalam masyarakat yang lebih luas.

Saat ini, penyedia pendidikan tinggi didorong untuk mengadopsi pendekatan Model Sosial yang lebih tercerahkan untuk disabilitas, di mana mereka mengakui tanggung jawab mereka dalam menciptakan dan menghilangkan hambatan yang dapat dihindari ini.

Layer adalah pendukung kuat, misalnya, institusi yang melangkah lebih jauh dari sekedar mendanai sebagian laptop dengan perangkat lunak akses yang sesuai untuk siswa penyandang cacat.

Dia ingin melihat investasi penuh dalam pelatihan aksesibilitas untuk semua penyedia kursus dan untuk perangkat lunak akses yang akan dimasukkan ke komputer akses publik universitas.

Ketika ditanya tentang potensi implikasi biaya, Layer berkata, “Itu mahal tapi ini karena kami mencoba untuk retrofit.”

Dia melanjutkan, “Di dalam lab sains kami, siswa menggunakan bahan kimia, dalam kursus desain dan teknik kami, siswa menggunakan material dan dalam departemen seni pertunjukan orang menggunakan Apple Mac.

“Selama bertahun-tahun, ketentuan ini telah dibangun menjadi basis biaya Universitas, jadi ini hanya tentang menyusun ulang cara kerjanya. Universitas harus menyediakan fasilitas yang dibutuhkan siswa untuk belajar secara teknis dan profesional, jadi mengapa tidak untuk aksesibilitas pembelajaran juga? ”

Jauh dari sekadar renungan, aksesibilitas digital, jika ditangani dengan benar dan dengan ambisi dapat memanfaatkan coattails dari pergeseran yang dipercepat ke pembelajaran campuran dan dipahami sebagai penanda keunggulan dan kedewasaan dalam pedagogi.

Dalam jangka pendek, mereka yang memahami betapa kaya dan memuaskan kehidupan universitas dan perguruan tinggi di masa “biasa”, lebih bahagia, akan berharap bahwa siswa dengan semua kemampuan akan memiliki kesempatan untuk mengalaminya sendiri di tahun depan.

Mungkin, pada saat itu, daripada menerima kehidupan universitas begitu saja seperti kebanyakan pendahulunya, Generation Covid sudah mempelajari nilai dalam menikmati setiap momen berharga.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: