Mendukung Kesehatan Mental Mahasiswa Selama Pandemi Dan Sesudahnya

Kehidupan mahasiswa terganggu karena kelas pindah jauh, asrama ditutup dan dalam beberapa kasus anggota keluarga jatuh sakit, kehilangan pekerjaan, atau bahkan kehilangan nyawa. Kami menghadapi perhitungan nasional tentang rasisme sistemik. Sekolah kembali dalam sesi sekarang, tetapi dalam dunia yang berubah secara drastis. Dan masalah kesehatan mental mahasiswa semakin meningkat.

Sebuah studi Universitas Boston bulan lalu menemukan bahwa gejala depresi meningkat tiga kali lipat di antara orang dewasa Amerika, termasuk mahasiswa. Sekarang, 27,8 persen orang dewasa Amerika menunjukkan gejala depresi, studi tersebut menemukan, dibandingkan dengan 8,5 persen sebelum pandemi. Dan mahasiswa menghadapi tantangan khusus. Beberapa belajar dari rumah bersama keluarganya berjuang untuk menemukan lingkungan yang sesuai untuk melakukan tugas jarak jauh atau bahkan teknologi yang memadai untuk mengakses kelas. Beberapa khawatir tentang kemampuan membayar kuliah dalam keadaan ekonomi yang lebih sulit. Hampir semua melewatkan beberapa aspek sosial dan perkembangan penting dari perguruan tinggi, dan mereka khawatir tentang dunia — dan lanskap pekerjaan — mereka akan lulus.

Pertanyaan pentingnya adalah apa yang dapat dilakukan pendidik dan orang tua untuk mendukung siswa yang kesulitan ini.

Dan jawabannya sangat mudah. Kita perlu waspada, kita perlu menerima dan kita perlu mendukung. Kita perlu menyadari bahwa kesehatan mental dan kesejahteraan orang dewasa muda akan menjadi tantangan yang berkelanjutan — tantangan yang bukan hal baru bagi pandemi, tetapi pandemi telah memperburuk dan kita perlu membicarakan masalah ini, mengakuinya, dan mendestigmatisasi mereka. Terserah kita semua untuk membantu siswa mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan, dan terserah pada pemerintah, perusahaan, dan yayasan untuk mendanai sumber daya penting tersebut. Memperkuat kesehatan mental orang dewasa muda sangat penting untuk keberhasilan mereka di perguruan tinggi dan untuk produktivitas tenaga kerja masa depan kita.

Saya baru-baru ini terlibat dengan dua gugus tugas yang pekerjaannya mendukung hal ini.

Di Pace University, baru-baru ini kami mengadakan grup yang bertugas melihat layanan, program, dan sumber daya yang tersedia bagi siswa kami dan mencari cara untuk meningkatkannya. Itu melaporkan temuannya selama musim panas, dan rekomendasi teratas adalah bahwa cara terbaik untuk mendorong kesehatan mental dan kesejahteraan yang lebih baik di antara siswa kami adalah dengan membangun budaya kesehatan dan kesejahteraan mental.

Sama seperti kesehatan fisik, kita semua akan menjadi lebih baik jika kita menjaga diri kita sendiri secara berkelanjutan daripada hanya menangani masalah ketika mereka mencapai krisis. Seperti yang dilaporkan oleh gugus tugas, itu berarti membuat layanan konseling tersedia secara berkelanjutan dan mudah diakses. Itu berarti membantu siswa untuk membangun ketahanan mereka, sehingga mereka tahu bagaimana menangani masalah dan tantangan daripada membiarkannya memburuk. Ini berarti mendorong pekerjaan yang sedang berlangsung untuk mendukung kesehatan dan kesejahteraan mental, seperti makan dengan baik, cukup tidur, dan berolahraga. Artinya, mendukung kesehatan mental dan kesejahteraan adalah sesuatu yang harus kita kerjakan secara proaktif, tidak hanya diharapkan sebagai dasar. Dan itu berarti bahwa setiap orang di komunitas Universitas kita — fakultas, staf, pemimpin mahasiswa — harus dilatih tentang praktik terbaik kesehatan mental dan sumber daya yang tersedia, sehingga kita semua dapat mendukung mahasiswa yang membutuhkan bantuan.

Dalam mengembangkan rekomendasinya, gugus tugas Pace sebagian mengandalkan karya The Steve Fund, sebuah organisasi mengagumkan yang berfokus pada mendukung kesehatan mental dan kesejahteraan kaum muda kulit berwarna. Steve Fund secara bersamaan membebankan gugus tugasnya sendiri untuk menemukan rekomendasi yang mengurangi dampak kesehatan mental dari pandemi dan gejolak ekonomi dan sosial yang terkait pada siswa kulit berwarna. Saya adalah bagian dari grup itu, dan kami menyampaikan laporan kami bulan lalu.

Satuan tugas Steve Fund juga menemukan bahwa pendekatan yang holistik dan inklusif akan bekerja paling baik. Kami merekomendasikan pendekatan kolaboratif untuk mempromosikan kesehatan mental bagi siswa kulit berwarna: termasuk pengajar dan staf dalam upaya mendukung kesehatan mental siswa, memanfaatkan sumber daya komunitas dan eksternal untuk mempromosikan kesehatan mental siswa, dan mengintegrasikan staf keragaman, kesetaraan, dan inklusi dengan para pemimpin urusan kemahasiswaan dan pusat konseling. Kami menekankan pentingnya memahami dan menunjukkan empati terhadap ketidakadilan dan ketidakadilan yang sering dialami oleh siswa kulit berwarna dan mengakui trauma yang dialami oleh kaum muda kulit berwarna ketika mereka melihat atau mengalami kekerasan terhadap komunitas Kulit Hitam dan Coklat.

Pekerjaan Steve Fund tidak terbatas pada mahasiswa; kami juga memeriksa bagaimana membantu mendukung kaum muda kulit berwarna saat mereka memasuki dunia kerja. Namun, temuan kami serupa. Diskusi terbuka penting, seperti halnya pendekatan holistik untuk mendukung kesehatan mental. Kami perlu mendukung kaum muda kulit berwarna dalam transisi mereka ke tempat kerja, mengintegrasikan dukungan kesehatan mental ke dalam operasi tempat kerja, dan memahami hubungan antara trauma rasial dan kesejahteraan di tempat kerja. Kami perlu melihat budaya dan praktik tempat kerja dengan lensa 2020, dan kami perlu memastikan karyawan muda kulit berwarna memiliki sekutu, mentor, dan peluang untuk maju. Sekali lagi, kita semua perlu bekerja untuk mendukung kesejahteraan para pemuda ini.

Kesimpulannya konsisten: Kita semua harus menjadi bagian dari mendukung kesehatan mental dan kesejahteraan di kalangan kaum muda. Kami tidak dapat menghentikan pekerjaan ini, dan, terutama di saat yang penuh tantangan ini, kami tentu tidak dapat mengabaikannya. Kita semua perlu memperhatikan siswa kita, menyadari tantangan tertentu yang mungkin mereka hadapi dan siap untuk mengarahkan mereka ke sumber daya profesional yang mereka butuhkan.

Mari kita temui siswa kita di mana pun mereka berada, dan mari kita semua bekerja sama untuk mendukung kesehatan mental dan kesejahteraan mereka.

sumber : forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: