Isu Terkini Terkait Penggunaan Teknologi Pendidikan

Penggunaan teknologi yang efektif di sekolah melibatkan lebih dari sekedar pembelian teknologi pendidikan dan integrasinya ke dalam kurikulum. Keberadaan teknologi di sekolah dapat menimbulkan perhatian khusus –terutama terkait masalah hukum, etika, literasi media, dan pendanaan– yang harus dibenahi.

Masalah hukum. Pembajakan perangkat lunak (pemasangan perangkat lunak tidak berlisensi) merupakan masalah hukum yang penting. Ketika perangkat lunak dibeli, umumnya pembeli memperoleh satu lisensi, yang memungkinkan perangkat lunak tersebut diinstal hanya pada satu komputer. Sekolah dapat membeli lisensi situs yang mengizinkan perangkat lunak untuk diinstal di beberapa stasiun komputer. Meskipun praktik memuat perangkat lunak tanpa lisensi ke beberapa komputer (pembajakan) mungkin tampak tidak berbahaya bagi pejabat sekolah, ini adalah bentuk pencurian yang mengakibatkan hilangnya pendapatan miliaran dolar bagi vendor, dan dapat mengakibatkan denda bagi perusahaan sekolah.

Teknologi juga menimbulkan masalah hukum penting terkait hak cipta dan privasi. Teknologi memungkinkan penggandaan berbagai jenis media dengan mudah. Dengan perekam kaset video, seorang guru dapat merekam program televisi untuk digunakan kembali di dalam kelas. Karya seni, foto, dan artikel dapat dipindai dan direproduksi secara digital. Internet menyediakan akses mudah ke gambar digital, film, musik, dan karya tulis dari seluruh dunia; ini dapat diunduh dan digunakan dalam berbagai format, tidak hanya menimbulkan pertanyaan tentang hak cipta, tetapi juga plagiarisme.

Ketika seorang siswa atau guru menggunakan sebuah media yang tidak berada di domain publik (bebas hak cipta), mereka harus yakin bahwa mereka tidak melanggar doktrin Penggunaan Wajar. Penggunaan Wajar (Bagian 107 dari Undang-Undang Hak Cipta 1976) mempertimbangkan tujuan penggunaan, sifat dari karya berhak cipta, jumlah yang digunakan dibandingkan dengan keseluruhan karya, dan dampak penggunaan ruang kelas pada nilai komersial karya tersebut. Oleh karena itu, meskipun menayangkan rekaman video di ruang kelas untuk mengilustrasikan sebuah poin sejarah mungkin diperbolehkan, mengunduh gambar dari Internet ke dalam kalender untuk dijual oleh OSIS mungkin tidak diperbolehkan.

Hak atas privasi dan kebebasan berbicara dianggap sebagai cita-cita Amerika yang esensial. Namun, dengan teknologi komputer dan Internet, hanya ada sedikit privasi yang sebenarnya. Semua komunikasi elektronik (email, forum web, dll.) Melewati beberapa situs komputer sebelum tiba di suatu tujuan. Selama proses itu, informasi disimpan yang dapat dibaca oleh siapa saja yang memiliki pengetahuan untuk melakukannya. Untuk memastikan keselamatan dan keamanan semua orang, siswa dan guru perlu diberi tahu bahwa komunikasi elektronik dari sekolah mereka tidak bersifat pribadi dan dapat diakses. Pada tahun 2000 Kongres mengesahkan Undang-Undang Perlindungan Internet Anak-anak (CIPA) dan Undang-Undang Perlindungan Internet Anak-Anak Lingkungan (NCIPA), yang mewajibkan semua sekolah dan perpustakaan yang menerima dana teknologi federal untuk memiliki kebijakan keamanan Internet untuk melindungi anak-anak dari penggambaran visual yang tidak senonoh, mengandung pornografi anak, atau yang berbahaya bagi anak-anak. Tindakan perlindungan teknologi yang memadai dapat berupa blok Internet atau perangkat lunak pemfilteran yang mencegah materi yang tidak pantas ditampilkan. Namun, memblokir perangkat lunak dan praktik lain untuk menghilangkan akses ke situs web menimbulkan masalah yang berkaitan dengan hak kebebasan berbicara yang dijamin oleh Konstitusi AS. Konflik tentang kebebasan berbicara, privasi, dan kewajiban sekolah untuk melindungi anak-anak membuat masalah ini cukup kontroversial di beberapa sistem sekolah.

Masalah etika. Masalah etika sering kali berkaitan dengan apakah sekolah memberi siswa akses yang sama ke teknologi. Masalah kesetaraan gender muncul ketika anak perempuan diperlakukan berbeda dengan anak laki-laki dalam hal penggunaan, dan dorongan untuk menggunakan, teknologi. Anak perempuan cenderung mendaftar di kelas komputer yang lebih sedikit, menghabiskan lebih sedikit waktu di depan komputer baik di rumah atau di sekolah, dan cenderung memilih jurusan di bidang yang berhubungan dengan komputer daripada anak laki-laki. Misalnya, pada tahun 2000 hanya 15 persen siswa yang mengikuti ujian Ilmu Komputer Penempatan Lanjutan adalah perempuan. Terdapat sejumlah faktor yang berkontribusi terhadap perbedaan gender ini, antara lain terbatasnya jumlah panutan wanita di bidang yang berhubungan dengan komputer, orang dewasa yang secara khusus mendorong anak laki-laki untuk menggunakan komputer dan permainan komputer, dan perangkat lunak yang cenderung lebih menargetkan minat anak laki-laki. dibandingkan perempuan.

Kesenjangan digital adalah pembagian yang ada antara yang kaya informasi dan yang miskin informasi. Teknologi canggih dan khususnya Internet, menyediakan akses mudah ke informasi dalam jumlah besar. Ketidakadilan digital dapat terjadi di sepanjang garis ras, ekonomi, prestasi akademik (kelas berprestasi rendah versus kelas berprestasi tinggi), dan geografis (pedesaan, perkotaan, dan pinggiran kota). Seorang siswa di sekolah pedesaan yang tidak memiliki koneksi internet cepat tidak memiliki akses yang sama ke informasi seperti siswa di dekat kota besar.

Kesenjangan digital juga melampaui sekolah. Anak-anak yang lebih beruntung secara ekonomi biasanya memiliki akses ke sumber informasi melalui koneksi Internet dan mikrokomputer di rumah. Mereka yang lebih kurang beruntung harus bergantung pada sumber daya sekolah dan perpustakaan umum yang terbatas. Siswa minoritas mungkin tidak disarankan untuk mengakses konten online karena tidak adanya paparan komputer secara umum atau karena kurangnya informasi yang beragam secara ras dan etnis di Internet. Terakhir, komputer sering digunakan sebagai hadiah untuk siswa berprestasi, meninggalkan siswa dengan catatan akademis yang lebih buruk, sementara beberapa siswa sama sekali tidak didorong untuk menggunakan teknologi untuk meningkatkan minat mereka pada akademis.

Literasi media. Literasi media adalah kemampuan untuk mengakses, mengevaluasi, dan menghasilkan informasi. Guru sendiri tidak hanya perlu menjadi melek media, tetapi mereka juga harus memastikan bahwa siswanya dapat mengakses informasi yang mereka butuhkan, mampu menentukan manfaat relatif dari informasi yang diperoleh, dan mampu mewakili informasi yang telah mereka kumpulkan. cara-cara baru menggunakan berbagai bentuk media yang tersedia untuk mereka (cetak, video, audio, digital). Konsep literasi media tidak hanya terjadi pada teknologi komputer. Selama beberapa dekade, para pembela anak telah menyatakan keprihatinannya tentang dampak film dan televisi terhadap anak-anak dan tentang apakah anak-anak dapat membedakan ilusi yang disajikan kepada mereka dari apa yang nyata. Melek media telah menjadi tanggung jawab pengajaran yang lebih besar bagi para pendidik, karena Internet menyediakan akses ke sejumlah besar informasi, yang sebagian besar tidak akurat atau mewakili pandangan yang bias.

Pendanaan yang memadai. Kantor Pengkajian Teknologi menjelaskan empat hambatan integrasi teknologi dalam pengajaran: pelatihan guru yang tidak memadai, kurangnya visi tentang potensi teknologi, kurangnya waktu untuk bereksperimen, dan dukungan teknis yang tidak memadai. Masing-masing hambatan ini sebagian berasal dari dukungan finansial yang lemah atau tidak konsisten untuk teknologi. Sebagian besar uang yang digunakan untuk mendukung teknologi di sekolah telah disediakan melalui alokasi khusus pemerintah atau dana swasta. Dana teknologi jarang menjadi bagian dari anggaran operasional reguler sistem sekolah. Agar teknologi dapat mencapai potensinya, dana diperlukan untuk menyediakan pelatihan yang memadai bagi para guru, untuk menjaga peralatan diperbaiki dan mutakhir, dan untuk menyediakan waktu yang diperlukan bagi guru dan administrator untuk merencanakan cara menggunakan teknologi secara efektif. Hanya dengan demikian sekolah dapat merasakan manfaat yang diberikan oleh teknologi.

sumber : education.stateuniversity.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: