Setiap Investor Pendidikan Dan Pengusaha Perlu Membaca Buku Ini

Cover of the book, Failure to Disrupt

Mempertimbangkan berapa banyak waktu dan intelektual serta modal aktual yang diinvestasikan dalam teknologi pendidikan setiap tahun, tidak dapat dipahami betapa sedikit yang sebenarnya diketahui oleh wirausahawan, investor, dan penonton kelas dua tentang sejarah atau penggunaan teknologi sehari-hari dalam pendidikan.

Sangat sedikit yang memahami bahwa pendidikan tidak rentan terhadap gangguan seperti beberapa pasar. Mereka melewatkan kebenaran itu karena mereka tidak memahami bahwa pendidikan bukanlah pasar atau, setidaknya, mereka salah paham tentang apa yang dibeli dan dijual.

Dalam beberapa lusin halaman, Reich menjabarkan siklus memalukan dari ide-ide yang disalin, sensasi besar-besaran, pendanaan yang sangat terbuang percuma, dan janji-janji edtech yang belum terpenuhi – mengapa begitu banyak inovasi dan perusahaan hanya menemukan penggunaan yang dirampingkan secara dramatis dan bertahap, meninggalkan pendidikan secara fundamental tidak terganggu dan lagi.

Dalam satu contoh Reich mengutip Thomas Edison dalam sebuah wawancara tahun 1913. “Buku akan segera menjadi usang di sekolah umum,” kata Edison. “Dimungkinkan untuk mengajarkan setiap cabang ilmu pengetahuan manusia dengan film. Sekolah kami akan benar-benar berubah dalam 10 tahun. “

Lebih penting lagi, Reich menggarisbawahi bahwa garis waktu dan janji memudar, tetapi idenya tidak hilang. Dia mencatat TED Talk 2011 yang sangat populer dan berpengaruh oleh Salman Khan, pendiri Khan Academy. Ide breakout mungkin terdengar familiar. Ceramah itu berjudul, “Gunakan Video untuk Menemukan Kembali Pendidikan”. Khan menjadi kesayangan media.

Tetapi setelah Khan membuka sekolah fisik yang sebenarnya, Reich mengutip Khan dalam wawancara yang diabaikan dari tahun 2019 mengatakan kepada majalah Administrasi Distrik, “Sekarang saya menjalankan sekolah, saya melihat bahwa beberapa hal tidak mudah dicapai dibandingkan dengan bunyinya. secara teoretis.”

Semua orang melihat headline hype. Tidak ada yang melihat ketika realitas menghantam , seperti yang dikatakan Reich, “visi yang membubung bertemu dengan realitas kompleks, gangguan dan transformasi memberi jalan pada akomodasi.”

Itu adalah pola yang pernah kita lihat sebelumnya.

Contoh lain yang dikutip oleh Reich adalah Sebastian Thrun, salah satu bapak MOOC – kursus online yang masif, terbuka, dan juga diharapkan untuk merevolusi dan mendemokratisasi pendidikan. Hype tersebut begitu kuat sehingga New York Times dengan terkenal menyatakan tahun 2012 sebagai “Tahun MOOC”. Tetapi pada November 2013, Reich mengutip Thrun yang mengatakan, “Kami berada di halaman depan surat kabar dan majalah, dan pada saat yang sama, saya menyadari, kami tidak mendidik orang seperti yang diinginkan orang lain, atau seperti yang saya inginkan. Kami memiliki produk yang buruk. ”

Di sepanjang bukunya, Reich juga dengan tepat menunjukkan bahwa, “Ketika teknologi pendidikan baru gagal memenuhi harapan luhur mereka, langkah retoris yang umum adalah mengklaim bahwa tidak cukup waktu berlalu untuk efek yang sebenarnya … terungkap.” Sebagai contoh, Reich mengatakan bahwa, “Ketika prediksi 10 tahun Edison gagal terjadi, dia memberikan dirinya lebih banyak waktu.” Pada tahun 1923, 10 tahun setelah prediksi awalnya, Edison memprediksi keusangan buku teks “dalam 20 tahun”.

Reich juga dengan senang hati mengutip beberapa prediksi gagal yang lebih baru. “Pada 2008,” dia memulai, “Clayton Christenson, bersama rekannya Michael Horn dan Curtis Johnson, menerbitkan Disrupting Class, sebuah buku tentang pembelajaran online dan masa depan sekolah K-12. Mereka memperkirakan bahwa pada 2019, setengah dari semua kursus sekolah menengah dan atas akan digantikan oleh opsi online, dan ‘biayanya akan menjadi sepertiga dari biaya hari ini, dan kursus akan jauh lebih baik.’ ”

Demikian pula, seperti yang telah saya dan orang lain tulis, ketika kelompok yang sama memperkirakan pada tahun 2011 bahwa setengah dari semua perguruan tinggi akan tutup pada tahun 2025, mereka yang mengetahui sejarah klaim yang berani tersebut bersikap skeptis. Tapi berita utama tetap mengikuti. Realisasinya belum. Bahkan “prediksi yang lebih terukur dengan lebih banyak nuansa” yang, “25 persen terbawah” dari perguruan tinggi, “akan hilang atau bergabung dalam 10 sampai 15 tahun mendatang” belum terwujud, lebih dari tujuh tahun setelah dibuat.

Intinya adalah jangan mencelupkan banyak prediksi buruk atau kehancuran kreatif dalam pendidikan. Meski dengan semua ini, Reich tetap optimis dengan kekuatan data dan teknologi untuk memajukan pendidikan.

Sumber: forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan