Ingin Lulus? Tandatangani Pengesampingan COVID-19 (part II)

Bentuk “Pengakuan Risiko” Mungkin Sama Efektifnya

Mahasiswa di University of Georgia diizinkan untuk berpartisipasi dalam magang di luar kampus yang memerlukan pertemuan langsung, meskipun ada pandemi. Tapi pertama, mereka harus menandatangani kesepakatan.

“Saya mengakui bahwa keikutsertaan saya dalam magang dapat mengakibatkan risiko terpapar penyakit menular, seperti COVID-19, kerusakan properti, cedera tubuh atau pribadi, termasuk kematian,” bunyi ketentuan dalam formulir tersebut. “Saya mengakui dan setuju bahwa saya secara sukarela terlibat dalam magang ini dengan risiko saya sendiri dan bahwa saya tetap bertanggung jawab atas kesejahteraan saya, termasuk mengambil langkah yang diperlukan untuk memastikan keselamatan pribadi saya.”

Pengakuan atas formulir risiko mungkin menjadi lebih umum daripada keringanan di musim gugur, kata Monica Barrett, seorang pengacara yang memberikan nasihat dan nasihat hukum kepada lembaga pendidikan. Meskipun mengandung bahasa yang mirip, ucapan terima kasih biasanya tidak meminta siswa untuk kehilangan hak mereka untuk menuntut.

Pengakuan dapat mencakup ketentuan yang menjelaskan langkah-langkah keamanan dan protokol yang diterapkan oleh institusi dan secara tegas menyatakan bahwa siswa memahami dan menerima bahwa mereka masih dapat tertular COVID-19, terlepas dari tindakan tersebut.

“Itu memberi perlindungan dari tanggung jawab,” kata Barrett. “Bagi saya, ini sama efektifnya. Jika Anda mengakui sesuatu itu berisiko, dalam arti tertentu, Anda menerima risikonya. Itu hampir sama baiknya dengan pengabaian.”

Perbedaan Bahasa Antara Pengesampingan dan Ucapan Terima Kasih

PENGABAIANPENGAKUAN
“Saya membebaskan [institusi] dari setiap dan semua klaim yang timbul dari atau dengan cara apa pun terkait dengan acara tersebut dan partisipasi saya dalam acara tersebut.”“Saya mengakui bahwa semua risiko tidak dapat dicegah dan saya menanggung risiko tersebut di luar kendali staf universitas.”
“Saya setuju … untuk menanggung semua risiko dan tanggung jawab seputar partisipasi saya dalam kursus.”“Saya mengakui bahwa risiko seperti itu tidak dapat dihilangkan tanpa membahayakan kualitas esensial dari aktivitas.”
“Peserta mengakui bahwa partisipasi dalam program ini mungkin melibatkan … cedera tubuh, dan, dalam beberapa kasus, bahkan kematian.”“Saya mengakui bahwa keikutsertaan saya dalam magang dapat mengakibatkan risiko terkena penyakit menular, seperti COVID-19, kerusakan properti, cedera tubuh atau pribadi, termasuk kematian.”

“Saya Tidak Akan Nyaman Melakukan Itu”

Presiden Gratz College Paul Finkelman menganggap dirinya beruntung tidak menghadapi tekanan yang sama untuk membuka kembali yang dihadapi banyak presiden sekolah lainnya di seluruh negeri. Sebagian besar kelas Gratz sedang online, dan perguruan tinggi kecil tidak memiliki asrama.

Sementara itu, perguruan tinggi negeri dan swasta lainnya kehilangan jutaan setelah kampus ditutup, dan mereka akan kehilangan lebih banyak lagi jika tetap ditutup. Pengembalian uang untuk biaya kamar dan pondokan serta potensi hilangnya pendapatan dari pendaftaran yang lebih rendah pada musim gugur dapat menyebabkan beberapa institusi pendidikan tinggi tutup secara permanen.

“Saya sangat bersimpati kepada rekan kepresidenan saya yang harus berurusan dengan masalah keuangan yang sangat besar,” kata Finkelman. “Mereka menghadapi masalah yang luar biasa. Punggung mereka menempel di dinding.”

Tekanan untuk membuka kembali tidak hanya finansial: Pemerintahan Trump mendorong para pemimpin perguruan tinggi dan negara bagian untuk membuka kampus pada musim gugur ini. Presiden bahkan mengancam akan menahan dana federal jika tidak, meskipun kemungkinan hal itu terjadi sangat rendah.

Sulit untuk memperkirakan berapa banyak sekolah yang akan meminta siswa untuk menandatangani surat pernyataan keringanan, atau apakah mereka akan menjadi syarat untuk pendaftaran. Sementara pakar hukum setuju bahwa pembebasan tanggung jawab adalah praktik bisnis yang baik, Finkelman menentang penggunaannya.

“Saya tidak dalam posisi di mana saya harus membuat keputusan itu, tetapi ada dinamika moral di sini, meminta orang untuk menandatangani keringanan,” kata Finkelman. “Saya tidak akan nyaman melakukan itu.”

Heidi Li Feldman, seorang profesor hukum di Universitas Georgetown, berpendapat di Los Angeles Times bahwa keringanan kewajiban adalah cara universitas “yang paling berat hati” untuk menyatakan bahwa mahasiswa menyadari risiko dan secara sukarela menerimanya. Dia yakin perguruan tinggi yang berencana untuk membuka kembali dan mendorong pertemuan fisik mengambil “sikap bermusuhan dan eksploitatif” terhadap siswa.

Feldman juga waspada terhadap sekolah yang menawarkan operasi “hybrid” untuk semester musim gugur, yang memberi siswa dan fakultas pilihan untuk berpartisipasi dari jarak jauh. Dengan muncul secara langsung, orang mungkin tanpa sadar menerima tanggung jawab hukum atas risiko COVID-19 tanpa menandatangani apa pun.

“Mereka [sekolah] dapat mengklaim bahwa kehadiran itu sendiri membuktikan persetujuan,” tulis Feldman. “Untuk membuka jalan, perguruan tinggi dan universitas akan mencoba membuatnya tampak seolah-olah mereka yang secara fisik kembali ke halaman sekolah diberi pilihan yang berarti selain datang ke kampus – dan bahwa mereka yang datang mengetahui dengan baik bahayanya melakukan begitu.”

Feldman berpendapat bahwa mahasiswa, fakultas, dan karyawan harus menolak “keringanan eksplisit”. Dia juga mendesak siswa yang kembali untuk memberi tahu administrator bahwa muncul tidak berarti mereka menyerahkan hak mereka untuk “meminta pertanggungjawaban sekolah atas kecerobohan dalam menjaga kesehatan mereka.”

sumber: thebestschools.org

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: