Teknologi dalam Pendidikan (part II)

Radio adalah teknologi berikutnya yang menarik perhatian. Benjamin Darrow, pendiri dan direktur pertama Sekolah Udara Ohio, membayangkan bahwa radio akan menyediakan “sekolah udara” (Saettler 1990, hlm. 199). Pada tahun 1920, Divisi Radio Departemen Perdagangan AS mulai melisensikan stasiun komersial dan pendidikan. Segera sekolah, perguruan tinggi, departemen pendidikan, dan stasiun komersial menyediakan program radio ke sekolah-sekolah. Sekolah Menengah Haaren di New York City dikreditkan sebagai yang pertama mengajar kelas melalui radio, menyiarkan kelas akuntansi pada tahun 1923.

Aktivitas puncak untuk penggunaan radio terjadi selama dekade antara 1925 dan 1935, meskipun beberapa instruksi radio terus berlanjut hingga 1940-an. Namun demikian, radio tidak berdampak pada sekolah seperti yang diharapkan oleh para pendukungnya. Pada awalnya, penerimaan audio yang buruk dan biaya peralatan disebut-sebut sebagai kendala untuk digunakan. Ketika masalah ini diatasi di tahun-tahun berikutnya, kurangnya kesesuaian antara siaran dan agenda instruksional guru menjadi faktor yang lebih penting. Akhirnya, upaya untuk mempromosikan pengajaran radio di sekolah-sekolah ditinggalkan ketika televisi tersedia.

Perang Dunia II memberikan dorongan untuk pendidikan audiovisual. Pemerintah federal dan industri Amerika dihadapkan pada tugas yang menantang untuk menyediakan pelatihan bagi sejumlah besar rekrutan militer dan bagi pekerja industri baru. Cara harus ditemukan untuk melatih orang dengan cepat dan efektif. Pemerintah AS sendiri membeli 55.000 proyektor film dan menghabiskan $ 1 miliar untuk melatih film. Selain film, militer menggunakan proyektor overhead untuk mendukung perkuliahan, proyektor geser untuk mendukung pelatihan pengenalan kapal dan pesawat, dan perlengkapan audio untuk pengajaran bahasa asing. Pengalaman yang diperoleh dari penggunaan media ini di masa perang memicu penggunaannya selanjutnya di sekolah-sekolah pada dekade berikutnya.

Televisi instruksional menjadi fokus perhatian selama tahun 1950-an dan 1960-an. Perhatian ini didorong oleh dua faktor. Pertama, keputusan Komisi Komunikasi Federal (FCC) tahun 1952 untuk menyisihkan 242 saluran televisi untuk tujuan pendidikan menyebabkan perkembangan pesat stasiun televisi pendidikan (sekarang disebut publik). Sebagian dari misi mereka adalah menyediakan program pengajaran untuk sistem sekolah di area pandang mereka. Faktor kedua adalah investasi substansial oleh Ford Foundation. Diperkirakan bahwa selama tahun 1950-an dan 1960-an, Ford Foundation dan lembaga terkaitnya telah menginvestasikan lebih dari $ 170 juta untuk televisi pendidikan. Salah satu upaya paling inovatif saat ini adalah Program Midwest tentang Instruksi Televisi Udara (MPATI) yang menggunakan pesawat terbang untuk mengirimkan pelajaran yang disiarkan televisi di wilayah enam negara bagian.

Pada tahun 1970-an banyak antusiasme untuk televisi instruksional telah habis. Stasiun televisi pendidikan terus menyediakan beberapa program, dan sistem sekolah serta departemen pendidikan negara bagian membentuk konsorsium untuk mengumpulkan dana guna menyediakan biaya pengembangan program. Kongres juga menyediakan dana untuk mendukung televisi pembelajaran melalui transmisi satelit dalam upaya membantu sekolah-sekolah pedesaan, khususnya, untuk mendapatkan kursus yang mungkin tidak tersedia bagi siswa mereka. Namun, televisi instruksional tampaknya berhasil hanya jika ada dukungan publik, perusahaan, atau komersial yang substansial. Sekolah mengalami kesulitan untuk memenuhi biaya substansial yang dikeluarkan untuk pengembangan program dan pembelian serta pemeliharaan peralatan. Selain itu, meskipun ada upaya berulang, terbukti hampir tidak mungkin untuk menyiarkan instruksi ketika masing-masing guru membutuhkannya.

Teknologi berikutnya untuk menarik minat pendidik adalah komputer. Beberapa pekerjaan paling awal pada aplikasi pembelajaran komputasi terjadi pada 1950-an dan 1960-an, tetapi upaya ini berdampak kecil di sekolah. Baru pada tahun 1980-an, dan munculnya mikrokomputer, banyak pendidik dan pejabat publik menjadi antusias tentang komputer. Pada Januari 1983, komputer digunakan untuk tujuan pengajaran di 40 persen dari semua sekolah dasar dan 75 persen dari semua sekolah menengah di Amerika Serikat. Namun, persentase ini bisa menyesatkan. Dalam kebanyakan kasus, siswa hanya memiliki akses terbatas ke komputer, seringkali di laboratorium komputer dan hanya selama satu jam atau lebih dalam seminggu. Pada tahun 1995, Kantor Pengkajian Teknologi memperkirakan bahwa rasio optimal komputer terhadap siswa adalah lima banding satu, dan pada tahun 2000 Pusat Statistik Pendidikan Nasional melaporkan bahwa terdapat rata-rata satu komputer untuk setiap lima siswa, dengan 97 persen sekolah memiliki koneksi Internet.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: