Karena Covid-19: Universitas Menunda Penerimaan Ph.D. Program

forbes.com

Semakin banyak departemen humaniora dan ilmu sosial di universitas riset nasional menangguhkan penerimaan mahasiswa doktoral baru untuk musim gugur 2021. Ini adalah contoh terbaru dari efek beriak pandemi virus Corona saat universitas berjuang untuk mengatasi kekurangan anggaran yang sangat besar, masa depan ekonomi yang tidak pasti, dan pertanyaan tentang bagaimana beasiswa itu sendiri dapat diubah.

Dengan menangguhkan penerimaan mahasiswa baru selama satu tahun, program ini berharap dapat mempertahankan dukungan keuangan mereka bagi siswa yang sudah terdaftar, banyak di antaranya terpaksa mengatasi berbagai gangguan pada pendidikan mereka, termasuk mengubah atau menunda rencana penelitian mereka karena pandemi.

Awal pekan ini, The Chronicle of Higher Education mencantumkan lebih dari 50 program doktor di bidang humaniora dan ilmu sosial yang telah memilih untuk menangguhkan penerimaan untuk siklus penerimaan tahun depan. Penerimaan yang ditangguhkan telah diumumkan di hampir dua lusin universitas, termasuk lembaga penelitian yang sangat dihormati seperti Brown, Columbia, Yale, Universitas New York, Universitas Michigan, Universitas Chicago, dan Universitas California di Berkeley dan Santa Barbara .

Pada bulan Mei, departemen sosiologi Universitas Princeton adalah salah satu yang pertama memutuskan untuk tidak menerima mahasiswa doktoral baru untuk tahun depan, menginformasikan kepada calon mahasiswa:

Kami menyesal mengumumkan bahwa Princeton Sociology tidak akan menerima aplikasi selama siklus penerimaan 2021. Untuk memastikan bahwa departemen memiliki sumber daya yang cukup untuk mendukung mahasiswanya selama pandemi covid-19, kami akan menunda untuk membawa mahasiswa baru ke program ini hingga tahun 2022. Keputusan untuk menghapus kohort calon mahasiswa bukanlah hal yang mudah, tetapi kami telah memutuskan bahwa prioritas kami selama masa-masa yang tidak menentu ini adalah untuk menjaga mereka yang sudah diterima di departemen. Kami berharap dapat membaca lamaran lagi pada musim gugur 2021 untuk kelompok 2022.

Selama beberapa bulan berikutnya, beberapa departemen lagi telah mencapai kesimpulan yang sama, dan dalam beberapa kasus – terutama di Columbia, Universitas New York, Universitas Pennsylvania, Universitas Chicago, Universitas Pittsburgh, Yale dan Rice – beberapa departemen atau seluruh perguruan tinggi telah memilih untuk tidak menerima kohort baru mahasiswa doktoral.

Pada titik ini, jeda penerimaan telah difokuskan pada humaniora dan ilmu sosial, dua bidang di mana paket bantuan keuangan multi-tahun yang ditawarkan kepada mahasiswa doktoral biasanya mengandalkan dana institusional dalam bentuk fellowship, asisten penelitian atau asisten pengajar. Di sebagian besar sekolah yang terkena dampak, penerimaan baru masih direncanakan dalam ilmu fisik atau biologi, di mana dukungan mahasiswa pascasarjana lebih sering datang dari posisi penelitian yang didanai dari luar sekolah.

Implikasi

Sebagian besar departemen yang menangguhkan penerimaan percaya bahwa mereka membuat keputusan yang mencerminkan realitas keuangan dan menghormati komitmen moral kepada siswa mereka saat ini. Setelah mendaftarkan siswa ini dengan harapan bahwa mereka akan terus menerima dukungan departemen selama mereka mempertahankan kemajuan yang memuaskan menuju penyelesaian gelar, mayoritas fakultas percaya bahwa penting bahwa siswa tersebut terus menjadi prioritas untuk pendanaan yang terbatas itu. diperkirakan akan menjadi status quo setidaknya beberapa tahun lagi.

Beberapa departemen memperdebatkan dua opsi: menangguhkan semua penerimaan selama satu tahun atau membatasi penerimaan untuk kelompok yang lebih kecil selama beberapa tahun berturut-turut. Pada akhirnya, pendekatan “kalkun dingin” tampaknya menang, setidaknya untuk saat ini. Dikutip dalam The Chronicle, Andrew Needham, direktur studi pascasarjana untuk departemen sejarah Universitas New York, mengatakan, “Hampir semua fakultas berpikir bahwa kelompok yang menyusut setengah atau dua pertiga akan menimbulkan biaya intelektual bagi siswa tersebut sehingga penerimaan yang tidak diterima , secara pragmatis tetapi juga secara pedagogis, hal yang paling masuk akal. Perspektif saya selalu, saya merasakan kewajiban yang jauh lebih besar kepada orang-orang yang sebenarnya daripada kepada orang-orang yang dibayangkan yang bisa berada di sini. “

Namun yang harus dilihat adalah bagaimana satu tahun pendaftaran yang dilewati akan memengaruhi departemen yang telah memilih rute itu. Apakah itu akan merusak reputasi mereka di antara departemen sejawat atau di antara calon pelamar di tahun-tahun mendatang? Akankah itu membuat kebuntuan pelamar yang menunda untuk 2021 dengan maksud untuk melamar satu atau dua tahun kemudian?

Akankah satu tahun tanpa penerimaan memperburuk ketidaksetaraan pendidikan di antara siswa? Beberapa ahli berpendapat demikian. Siswa dari latar belakang yang lebih miskin mungkin kurang dapat menunggu sekolah untuk memulai kembali penerimaan, jadi mereka akan beralih ke alternatif lain, mengembalikan upaya untuk mendapatkan keragaman yang lebih besar di antara Ph.D. Menurut Suzanne Ortega, Presiden Dewan Sekolah Pascasarjana, “Kami mengganggu aliran dari saluran siswa sarjana yang lebih beragam ke saluran siswa yang kurang beragam.”

Mungkin juga ada “tetesan ke bawah” yang dirasakan oleh para sarjana di banyak universitas besar, menerima banyak pengajaran, terutama di program divisi yang lebih rendah, dari asisten pengajar pascasarjana, yang juga menjadi panutan bagi mahasiswa sarjana yang masih membentuk minat dan identitas intelektual mereka.

Juga belum sepenuhnya disadari adalah seberapa besar pandemi dapat mengubah sifat penelitian dalam berbagai disiplin ilmu. Sosiologi, yang seringkali bergantung pada wawancara sebagai sumber data, adalah contoh nyata. Berapa lama metodologi lapangan dibutuhkan untuk menggunakan hanya teknik yang kompatibel dengan jarak sosial? Apa yang akan terjadi dengan ketergantungan psikologi sosial pada metode kelompok? Berapa banyak pekerjaan lapangan antropologis yang dapat dicegah oleh pembatasan perjalanan? Apakah pengamatan manusia secara in situ akan dibatasi atau bahkan dilarang?

Dan terakhir, bagaimana seharusnya kendala keuangan saat ini yang disebabkan oleh pandemi diseimbangkan dengan kebutuhan masyarakat akan keahlian dan beasiswa yang diberikan oleh Ph.D. yang baru saja dicetak? Menghormati komitmen keuangan untuk mahasiswa pascasarjana saat ini merupakan posisi etis yang mengagumkan, tetapi demikian juga memenuhi kebutuhan untuk mempersiapkan ilmuwan sosial dan sarjana humaniora yang keadaan darurat seperti pandemi saat ini telah terungkap dengan jelas.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah, Universities & Colleges, university

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: