‘Zoom di atas Roda’ Mengalami Lonjakan

Double Robots

Robot telepresence – pada dasarnya Zoom di atas roda – pertama kali muncul sekitar satu dekade lalu. Pengguna awal berkisar dari eksekutif bisnis yang melakukan “tur” ke pabrik hingga dokter melakukan putaran virtual dengan pasien hingga pelajar yang tinggal di rumah dengan penyakit kronis atau cacat.

Namun, sebagai akibat dari COVID-19, robot-robot ini telah melihat banyak minat baru dari orang-orang yang perlu menjaga jarak secara fisik, tetapi terhubung secara sosial.

“Sekarang tiba-tiba, Anda perlu berada di tempat lain, tetapi Anda tidak dapat secara fisik pergi ke sana,” kata Thuc Vu, CEO dan salah satu pendiri OhmniLabs, perusahaan Silicon Valley yang mengembangkan dan mencetak 3D robot Ohmni di fasilitas mereka. “Telepresence adalah hal terbaik berikutnya yang memungkinkan Anda melakukannya.” Kuartal ini, pendapatan OhmniLabs hampir lima kali lipat dari kuartal yang sama tahun lalu, menurut Vu.

Ohmni Robots

Perusahaan robot telepresence lainnya juga telah melihat peningkatan dalam penjualan dan pertanyaan sejak awal pandemi. Penjualan Double Robotics, sebuah perusahaan yang berbasis di California dengan robot Double 3 terbaru, telah melonjak sejak Maret dan berlipat ganda sejak tahun lalu, menurut salah satu pendirinya, David Cann.

Pembuat robot telepresence lainnya, seperti Vecna’s VGo dan GoBe, anak perusahaan dari perusahaan Denmark, Blue Ocean Robotics yang membeli aset dari Fit Technologies yang sekarang sudah tidak berfungsi, juga melaporkan peningkatan permintaan.

Sementara rumah sakit dan bisnis menjadi salah satu pengguna telepresence terbesar, robot mendapatkan daya tarik dalam pendidikan. Sekolah dan universitas yang menawarkan pembelajaran hybrid telah mencari robot telepresence untuk menjembatani kesenjangan antara siswa dan guru yang hadir secara fisik di kelas dan mereka yang terhubung dari jarak jauh.

Dikendalikan dari jarak jauh, pengguna dapat menggerakkan robot di sekitar ruangan, memiringkan “leher” robot, dan melihat ke atas dan ke bawah ruangan dengan memutar layar. Mereka dapat menyalakan lampu jika mereka ingin berbicara dan memperbesar dan memperkecil untuk membaca font kecil dari kejauhan.

Mobilitas dan kemandirian semacam ini memiliki keunggulan dibandingkan Zoom statis, terutama dalam pengaturan dinamis seperti ruang kelas yang penuh dengan anak-anak yang sibuk.

Untuk meminimalkan risiko paparan COVID-19, Maggie Vo memutuskan untuk tidak mengizinkan putrinya yang berusia empat tahun, Thea, di rumah dari prasekolah di Boca Raton, Florida. Sebagai gantinya, dia mengirim robot telepresence di tempat Thea – sebuah Ohmni yang diinvestasikan oleh perusahaannya, Fuel Venture Capital.

Thea robot

Dengan bantuan ibunya untuk menavigasi mesin setinggi 4,8 kaki, Thea bergabung dalam waktu berkumpul dan bermitra dengan teman sekelasnya dalam kegiatan kerajinan tangan, melakukan kegiatan yang sama bersama-sama di rumah.

Pada awalnya, Vo menggunakan FaceTime untuk terhubung dengan kelas, tetapi dengan cepat menemukan bahwa dia bergantung pada guru untuk memegang dan memindahkan iPad. Sebagai pengendali robot, Thea dapat melihat-lihat ruangan, memperbesar dan memperkecil buku selama storytime, dan bersosialisasi dengan teman.

“Jadi intinya adalah memiliki pengalaman yang sama, seperti berada di sekolah,” kata Vo. “Jika dia hanya menonton kelasnya, saya rasa itu tidak membantu karena dengan seorang anak, jika Anda tidak berinteraksi, Anda tidak belajar.”

Satu-satunya robot di kelas, perangkat tersebut memicu kegembiraan pada awalnya, tetapi sekarang siswa lebih memperhatikan Thea daripada mesin, kata Jacqueline Westerfield, kepala Sekolah Persiapan Grandview tempat Thea bersekolah. Dan para guru tidak perlu mempermasalahkan perangkat.

“Kita semua telah belajar bahwa sangat sulit bagi guru dan siswa untuk mencoba mengelola perangkat dan pembelajaran pada saat yang sama, kecuali itu mulus,” kata Westerfield. “Dan ini benar-benar contoh yang bagus dari mulus karena memungkinkan pengalaman, tetapi tidak mengambil alih.”

Setelah sesi Thea selesai, robot kembali ke dok pengisian daya di ruang kelas, menghadap dinding untuk tujuan keamanan. Baterainya bertahan sekitar lima jam.

Dengan robot telepresence bersama siswa di kelas, guru cenderung memperlakukan siswa yang jauh seolah-olah mereka secara fisik ada di sana.

“Dibutuhkan banyak keterampilan sebagai seorang guru untuk memastikan bahwa Anda termasuk orang-orang di layar,” kata David Wicks, profesor dan ketua program kepemimpinan pendidikan digital di Seattle Pacific University. “Dan robot – mereka memiliki kehadiran sosial yang baik.” Robot membuat dirinya dikenal dengan mengubah posisinya sendiri jika mereka tidak dapat melihat atau mendengar. “Di Zoom, Anda agak dilupakan,” kata Wicks.

Guru juga mendapat manfaat dari mengajar melalui robot, terutama jika mereka perlu mengawasi aktivitas langsung.

Ohmni

Temple University membeli robot Double 3 untuk profesor Amy Caples, yang merawat ibunya yang berusia 98 tahun dan memiliki sistem imun yang terganggu. Tetapi kehadirannya adalah kuncinya: Di kelas pertunjukan medianya, dia mengajar siswa untuk bekerja di meja penyiar, menggunakan peralatan video, dan mengatur jepretan kamera. Siswa pertama kali bertemu robot itu dengan cekikikan, tetapi Caples dengan cepat mengambil perannya yang biasa.

“Saya dapat mengarahkan keseluruhan pertunjukan – melakukan hitung mundur, mengatur jepretan kamera, melatih siswa saya yang akan melakukan segmen mereka,” kata Caples kepada Business Insider. “Saya merasa 110% terhubung dengan siswa di studio.”

Biaya untuk robot ini bisa jadi mahal, terutama untuk anggaran sekolah dan universitas yang ketat. Di ujung yang lebih tinggi adalah GoBe, penerus yang lebih baik dari Beam Pro awal, dengan layar 21,5 inci, fitur zoom super, dan telepresence seperti aslinya yang berharga $11.095. Perusahaan akan menawarkan opsi leasing pada 2021, John Hurst, wakil presiden penjualan di GoBe Robots, mengatakan kepada Business Insider. Double 3, robot kompak yang dapat mendeteksi rintangan dengan sensor 3D dan memiliki kontrol ketinggian yang dapat disesuaikan, dijual seharga $3.999.

OhmniLabs melihat peluang untuk robot yang lebih hemat biaya dan merilis robot seberat 20 pon mereka pada tahun 2017, dengan harga $2.699 dan dibangun melalui proses manufaktur aditif, yang memungkinkan produksi dan penyesuaian cepat. Kubi, robot telepresence meja oleh Xandex Inc., dijual seharga $600 dolar.

double hallway2

Tetapi robot telepresence masih dalam proses, menurut Susan Herring, seorang profesor ilmu informasi di Indiana University Bloomington, yang mempelajari robot telepresence dan telah menggunakannya untuk mempresentasikan di konferensi karena disabilitasnya. Mengandalkan koneksi internet yang kuat agar robot dapat bekerja berarti percakapan dapat terputus ketika koneksi putus, katanya. Di masa lalu, dia kesulitan mendengar orang dan memiliki persepsi yang cukup mendalam tentang orang-orang di sekitarnya.

“Sulit untuk mengetahui seberapa dekat Anda dengan seseorang,” katanya. Dan itu bisa memiliki implikasi sosial. “Orang-orang salah mengartikan jenis tindakan robot tertentu sebagai tidak pantas tanpa memahami cara kerja teknologi,” kata Herring.

Kebanyakan robot telepresence tidak dapat menavigasi tangga atau membuka pintu sendiri. Tetapi meski hanya menggunakan robot memiliki kelemahan, katanya, itu harus dipertimbangkan kerugiannya karena tidak berpartisipasi sama sekali.

Langkah selanjutnya untuk robot ini adalah melengkapi mereka dengan lebih banyak fitur otonomi. OhmniLabs sedang mengembangkan sensor gerak ekstra untuk menavigasi rintangan dan lengan untuk menyalakan dan mematikan sakelar lampu – aset berharga dalam perawatan lansia, kata Vu.

GoBe sedang bekerja untuk menambahkan “mode penumpang” ke robot mereka yang akan memungkinkan beberapa pengguna jarak jauh untuk bergabung dengan pengemudi. “Anda dapat masuk ke pasien di rumah sakit dan dokter dapat mengajukan beberapa pertanyaan kepada pasien – dan salah satu siswa dapat berbicara dan mengajukan pertanyaan,” kata Hurst.

Teknologi baru selalu membutuhkan waktu untuk menyebar, tetapi pandemi COVID-19 dalam beberapa kasus mempercepat tingkat adopsi. “Kami mendapat keuntungan dari itu dalam hal kurva kemampuan beradaptasi,” kata Hurst. “Dan orang-orang melihat ini sebagai cara untuk, ‘Hei, bagaimana saya bisa membuat ini berhasil?’

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: