Bagaimana Community Colleges Dapat Menghentikan Penurunan Pendaftaran COVID-19

forbes.com

Minggu ini, National Student Clearinghouse melaporkan penurunan 7,5 persen dalam pendaftaran di perguruan tinggi. Hal ini mengejutkan banyak orang di perguruan tinggi, karena masa penurunan ekonomi biasanya mendorong peningkatan pendaftaran di community college karena orang memiliki lebih banyak waktu untuk terlibat dalam pendidikan dan lebih termotivasi untuk mempersiapkan karier yang lebih stabil di ekonomi yang sedang lesu. Tampaknya tidak demikian halnya dengan penurunan ekonomi yang disebabkan oleh Covid-19 – setidaknya belum.

Penelitian lama tentang perspektif dan pengalaman konsumen dengan perguruan tinggi membantu menjelaskan mengapa hal ini terjadi.

Ketika ditanya bagaimana Covid-19 memengaruhi minat mereka untuk mendaftar di pendidikan, lebih banyak orang Amerika (25 persen) mengatakan pandemi telah meningkatkan minat itu daripada menurunkannya (17 persen), dengan peningkatan bersih 6 poin persentase. Dan di antara orang Latin dan Black Americans, ada peningkatan minat bersih yang jauh lebih besar: plus-16 poin persentase untuk orang Latin dan plus-10 poin persentase untuk Black Americans. Minat yang meningkat ini bahkan lebih intens di antara pekerja yang terganggu – mereka yang kehilangan pekerjaan, giliran kerja, atau jam kerja – dengan lompatan 20 poin persentase.

Jadi jika minat untuk mendaftar di pendidikan lanjutan telah meningkat, mengapa minat itu tidak diterjemahkan ke dalam pendaftaran perguruan tinggi yang sebenarnya?

Berikut beberapa kemungkinan penjelasannya.

  1. Preferensi dan motivasi untuk jenis pendidikan telah bergeser, sementara kepercayaan – pada diri mereka sendiri dan pada sistem pendidikan – tetap menjadi penghalang utama. Sejak pandemi Covid-19 dimulai, pelajar telah menunjukkan preferensi untuk program non-gelar, dengan 67 persen orang dewasa tanpa gelar – sebut saja mereka calon pelajar dewasa – yang sekarang mempertimbangkan pendidikan dengan mengatakan mereka lebih memilih jalur non-gelar, naik dari 50 persen tahun lalu . Selain itu, mereka ingin program ini diperhitungkan dalam derajat tertentu. Dan sementara community college, tentu saja, menawarkan program pendidikan dan pelatihan non-gelar, terkadang hal itu menjadi tambahan untuk misi utama mereka. Seringkali program-program ini dikelola melalui “Departemen Non Kredit,” sebuah nama yang tidak berkonotasi dengan nilai atau relevansi program-program tersebut. Lebih lanjut, praktik mengubah program-program ini menjadi kredit akademis aktual menuju gelar seringkali acak, buram, atau tidak ada sama sekali.
  2. Sejak Covid-19 melanda, konsumen pendidikan menginginkan program yang akan membantu mereka dalam jangka pendek untuk menghasilkan pendapatan untuk kehidupan sehari-hari. Bagi 33 persen calon pelajar dewasa, ini adalah motivasi utama mereka untuk mengejar pendidikan lebih tinggi, naik dari 16 persen tahun lalu. Hampir setengah (49 persen) orang Amerika mengalami gangguan kerja karena Covid-19, dengan orang Black Americans dan Latin mengalami gangguan yang lebih besar. Sebagian besar penduduk Amerika perlu melihat lebih jelas relevansi penawaran program pendidikan untuk membantu mereka memenuhi kebutuhan pangan dasar dan perumahan saat ini.
  3. Berlawanan dengan kepercayaan populer, biaya bukanlah penghalang utama untuk mengejar pendidikan dan pelatihan. Hambatan No. 1 adalah waktu dan logistik, dengan 55 persen dari semua orang Amerika melaporkannya sebagai tantangan utama mereka. Namun, 49 persen responden melaporkan bahwa keraguan diri adalah tantangan terbesar mereka, yang berarti mereka tidak berpikir bahwa mereka akan berhasil atau telah putus sekolah terlalu lama. Ini tidak mengherankan mengingat sepertiga dari semua orang yang pernah mencoba kuliah.
  4. Terakhir, dan mungkin yang paling penting, orang Amerika tidak yakin bahwa program pasca sekolah menengah akan memberikan nilai bagi mereka. Persentase calon pelajar dewasa yang sangat setuju pendidikan tambahan sepadan dengan biayanya telah turun dari 37 persen sebelum Covid-19 menjadi hanya 18 persen saat ini. Lebih buruk lagi untuk ekspektasi bahwa pendidikan tambahan akan membantu mereka mendapatkan pekerjaan yang baik, turun dari 56 persen tahun lalu menjadi hanya 24 persen saat ini.

Beberapa sentimen konsumen bertemu: kurangnya program yang disukai; persepsi hambatan waktu dan logistik bersama dengan keraguan diri; kurangnya pemahaman tentang relevansi pendidikan dengan kehidupan sehari-hari; dan kurangnya kepercayaan pada kemampuan perguruan tinggi untuk memberikan nilai. Akibatnya adalah menurunnya partisipasi dalam sistem pendidikan tinggi. Hal ini pada akhirnya akan memperburuk kekurangan bakat, terutama bakat yang beragam, untuk mendorong pertumbuhan dan pemulihan ekonomi serta untuk memenuhi janji mobilitas ekonomi.

Jadi apa yang harus dilakukan perguruan tinggi untuk menarik siswa ke program mereka?

Pertama, berikan pendidikan kepada konsumen apa yang mereka inginkan. Tanggapi dengan serius penawaran program non-gelar yang mengarah pada pekerjaan yang tersedia di masyarakat sehingga konsumen dapat memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, sementara pada saat yang sama membangun jalur menuju gelar dan pekerjaan dengan gaji lebih tinggi.

Kedua, kurangi waktu yang dibutuhkan dan kompleksitas proses pendidikan. Salah satu cara untuk mengurangi waktu untuk menyelesaikan kredensial adalah dengan menggabungkan pembelajaran, lebih disukai secara online, dengan pengalaman kerja yang sebenarnya. Struktur pendidikan sekuensial saat ini – belajar dulu, kemudian bekerja – bukanlah yang diinginkan atau dibutuhkan oleh calon pelajar dewasa. Pendidikan harus dibungkus dengan keterampilan dan kompetensi yang dibutuhkan untuk berhasil dalam pekerjaan, lebih disukai dalam waktu nyata. Kami tahu pendekatan ini menambah nilai bagi pekerja pembelajaran.

Ketiga, berikan pendampingan dan pembinaan berkelanjutan untuk menjaga siswa tetap pada jalur menuju tujuan mereka, yang berkontribusi pada kepercayaan diri yang mereka butuhkan untuk memulai dan bertahan hingga selesai.

Terakhir, berikan informasi kepada konsumen pendidikan tentang nilai program. Tunjukkan kepada mereka tingkat penempatan kerja, pendapatan yang diperoleh dari program-program tersebut, dan kepuasan konsumen dari mereka yang mengejar jalur yang sama dan serupa.

Calon pelajar dewasa telah memberi tahu kami bahwa mereka tertarik untuk mengejar pendidikan lebih lanjut untuk membantu mereka pulih dari gangguan yang ditimbulkan Covid-19 dalam hidup mereka. Sekarang community college harus menemui konsumen pendidikan ini di mana pun mereka berada, dan menawarkan fleksibilitas, dukungan, dan hasil yang dijanjikan yang membuat pengalaman pendidikan itu berharga di mata mereka.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: