Membangun Perguruan Tinggi. Gelar Sedang Menurun.

forbes.com

Tidak dapat dipungkiri bahwa pendaftaran di pendidikan tinggi AS akan turun selama 10 tahun berturut-turut. Perkiraan terbaru dari National Student Clearinghouse menunjukkan penurunan ’20 pendaftaran ‘2,5% dibandingkan tahun lalu. Hal ini akan melanjutkan slide musim semi ’21, yang akan berakhir dengan penurunan pendaftaran selama satu dekade bagi siswa yang mencari gelar. Secara keseluruhan, pada puncaknya pada musim semi 2011, 19.610.826 siswa terdaftar di Perguruan Tinggi AS. Pada musim semi tahun 2020, jumlah tersebut telah terkikis menjadi 17.458.306. Saya memperkirakan jumlahnya akan turun di bawah 17 juta musim semi ini – menjadikannya kerugian bersih lebih dari dua setengah juta siswa selama dekade terakhir.

Penurunan pendaftaran ini terjadi dengan latar belakang kampanye pencapaian perguruan tinggi yang bermaksud baik dan didanai dengan baik di banyak negara bagian dan dari banyak organisasi pendukung terkenal. Meskipun ada dorongan besar untuk memasukkan lebih banyak orang Amerika dan menyelesaikan perguruan tinggi, angkanya berlawanan arah. Dan mereka tidak akan meningkat dalam waktu dekat.

Data terbaru yang dilaporkan oleh Strada Education Network minggu lalu adalah pengingat yang membuka mata bahwa penurunan akan terus berlanjut. Persentase calon pelajar dewasa yang percaya bahwa pendidikan akan sepadan dengan biayanya turun dari 77% menjadi 59% sejak 2019; Mereka yang percaya bahwa pendidikan akan membantu mereka mendapatkan pekerjaan yang baik turun dari 89% menjadi 64%. Di atas penurunan terus-menerus dalam nilai yang dirasakan dari pendidikan tinggi, demografi usia populasi dari mahasiswa tradisional yang berusia lanjut akan turun sekitar 15% antara tahun 2025 dan 2030 – hampir ketika banyak perguruan tinggi berharap untuk pulih dari hantaman keuangan yang berkepanjangan yang disebabkan oleh Covid19. Mengingat semua ini, sangat mungkin penurunan pendaftaran akan berlanjut setidaknya selama satu dekade penuh.

Ada banyak alasan untuk penurunan selama satu dekade terakhir dalam pendaftaran mencari gelar dan itu sudah terlihat sejak lama. Siapa pun yang memperhatikan dengan cermat kenaikan biaya kuliah, menurunnya kepercayaan pada perguruan tinggi, dan meningkatnya jumlah alternatif perguruan tinggi bernilai tinggi dapat memperkirakan penurunan pendaftaran yang berkelanjutan. Tetapi banyak perguruan tinggi dan universitas terus berperilaku seperti biasanya – yaitu bereaksi lambat (jika ada) terhadap tren mahasiswa dan pasar, menggandakan gelar sebagai satu-satunya cara pendidikan mereka, dan memungkinkan biaya naik tanpa terkekang. Pendidikan yang lebih tinggi akan membutuhkan buku pedoman yang sama sekali baru untuk membalikkan atau setidaknya memperlambat penurunannya. Kami telah bersatu tahun ini untuk “meratakan kurva” untuk Covid. Pendidikan yang lebih tinggi perlu bersatu untuk “mengurangi penurunan” dalam pendaftaran.

Tapi bagaimana caranya? Rumusnya cukup jelas. Universitas yang telah memperluas penawaran pendidikan mereka melampaui gelar, menawarkan pendidikan gelar dan non-gelar dalam berbagai modalitas (di kampus, online, hybrid), bekerja untuk menurunkan atau membekukan biaya sekolah, dan yang telah memberikan perhatian yang cermat untuk mendukung kesiapan kerja siswa dan menyelaraskan dengan peluang kerja pertumbuhan tinggi adalah mereka yang berkembang saat ini. Seperti yang saya katakan baru-baru ini di The Economist, pendidikan tinggi sangat membutuhkan “kebangkitan relevansi”, di mana ia harus bekerja untuk mencapai empat tujuan strategis:

  1. Perguruan Tinggi tidak dapat membatasi dirinya pada pola pikir hanya pada gelar. Ada banyak penawaran pendidikan non-gelar bernilai tinggi yang dapat ditawarkan oleh perguruan tinggi dan universitas untuk memajukan misi mereka dan mendiversifikasi pendapatan.
  2. Perguruan Tinggi perlu melihat pertumbuhan dan skala sebagai pendorong kualitas yang lebih tinggi (bukan lebih rendah). Beberapa universitas paling sukses saat ini memungkinkan peningkatan investasi dalam pembelajaran sains dan kualitas pendidikan dengan meningkatkan pendaftaran secara cepat.
  3. Perguruan Tinggi perlu mengejar strategi pengurangan biaya. Dan ini jangan disamakan dengan bantuan keuangan yang meningkat. Itu adalah dua hal yang sangat berbeda.
  4. Perguruan Tinggi harus beroperasi sebagai sektor yang berpusat pada pelanggan. ‘Pelanggan’ berarti pelajar, orang tua, alumni, pembayar pajak, dan pemberi kerja.

Situasi saat ini di perguruan tinggi mirip dengan dongeng katak di dalam pot. Ada mitos yang mengatakan bahwa jika Anda memasukkan katak ke dalam panci berisi air yang perlahan-lahan dididihkan, katak tidak akan mendeteksi bahaya yang meningkat sampai semuanya terlambat. Semoga perguruan tinggi tidak melihat penurunan yang terus-menerus dalam pendaftaran ini sebagai hal lain selain krisis mendesak yang membutuhkan tindakan segera dan signifikan.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Amerika Serikat, Berita & Informasi, konsultan pendidikan kuliah ke luar negeri, konsultan pendidikan luar negeri, Sistem Pendidikan, Universities & Colleges

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: