Manfaat Kuliah Gratis

forbes.com

Makalah baru dari Federal Trade Commission (FTC) menyelidiki siapa yang mendapat manfaat dari program perguruan tinggi gratis. Meneliti tiga cara untuk membuat community college bebas biaya kuliah, laporan tersebut mempertimbangkan efek dari program dan dampaknya pada pendaftaran dan penyelesaian gelar.

Latar Belakang Kuliah Gratis

Sebelum membahas hasil studi FTC, ada gunanya memahami perbedaan dalam rencana “perguruan tinggi gratis” di seluruh negeri. Ketika orang mendengar ungkapan “perguruan tinggi gratis”, mereka kemungkinan besar memiliki gagasan berbeda tentang apa sebenarnya artinya. Dalam praktiknya, ini biasanya berarti menghilangkan biaya kuliah melalui tiga variasi desain kebijakan: dolar pertama, dolar terakhir, dan berdasarkan kebutuhan. Dan itu hampir selalu berarti biaya kuliah sarjana untuk perguruan tinggi negeri dan universitas.

Perbedaan utama di antara paket kuliah gratis adalah apakah itu manfaat dolar pertama atau terakhir atau tidak. Program dolar pertama menghilangkan biaya kuliah sebelum semua hibah dan beasiswa. Pendekatan dolar terakhir menghilangkan biaya kuliah setelah semua beasiswa dan hibah. Jadi, siswa yang menerima beasiswa luar atau Pell Grant akan memiliki sisa biaya sekolah yang ditanggung oleh pemerintah. Variasi ketiga biasanya merupakan modifikasi dari desain dolar terakhir, di mana program tersebut ditargetkan untuk siswa dengan lebih banyak kebutuhan finansial. Di bawah program-program tersebut, gap hanya diisi untuk satu set mahasiswa berdasarkan ambang batas pendapatan.

Penulis studi ini meneliti tiga desain kebijakan yang berfokus pada community college dan memiliki beberapa temuan menarik tentang siapa yang diuntungkan, pergeseran dalam pendaftaran, dampak pada biaya kuliah di perguruan tinggi lain dan banyak lagi. Berikut beberapa temuannya:

Dolar Pertama

Penulis menemukan dampak paling positif dari program yang mencakup biaya community college secara langsung melalui program dolar pertama. Dengan menghapus biaya community college, penulis memperkirakan peningkatan 26% dalam keseluruhan pendaftaran di pendidikan tinggi. Dan 86% peningkatan di community college akan disebabkan oleh siswa yang jika tidak, tidak akan menghadiri pendidikan tinggi.

Selain itu, penelitian menunjukkan peningkatan 22% dalam penyelesaian gelar. Hal ini menunjukkan bahwa biaya merupakan faktor bagi siswa yang mendaftar dan menyelesaikan gelar. Peneliti juga menemukan bahwa kebijakan ini akan menyebabkan kenaikan biaya kuliah di perguruan tinggi nirlaba dan perguruan tinggi empat tahun non-selektif karena siswa berpindah tempat dan perguruan tinggi menaikkan harga untuk menutupi pendapatan yang hilang.

Ketika melihat siapa yang diuntungkan dari program ini, penelitian menunjukkan bahwa siswa kelas menengah mendapatkan keuntungan paling besar dalam hal pengurangan uang sekolah karena siswa berpenghasilan rendah sering tidak membayar uang sekolah karena Pell Grant mereka dapat menutupi biayanya. Namun, siswa berpenghasilan rendah dapat menggunakan Pell Grant untuk menutupi biaya hidup karena uang sekolah mereka dibayarkan.

Dolar Terakhir

Sejumlah negara bagian telah memilih untuk memberlakukan program dolar terakhir karena biayanya lebih murah untuk disediakan. Studi ini menemukan bahwa program-program ini meningkatkan pendaftaran di pendidikan tinggi sebesar 10%, hampir sepertiga dari peningkatan program dolar pertama. Demikian pula, program dolar terakhir meningkatkan penyelesaian gelar, tetapi pada tingkat yang lebih rendah (11%) dibandingkan dengan program dolar pertama (22%).

Banyak yang mengkritik rencana dolar terakhir sebagai kemunduran karena mereka memberikan keuntungan lebih dalam dolar pajak kepada orang-orang yang tidak memenuhi syarat untuk program bantuan berbasis kebutuhan seperti Pell Grant. Kritik ini lahir dari penelitian. Penulis menemukan bahwa siswa berpenghasilan rendah kemungkinan besar tidak akan mendapatkan keuntungan dari program ini dan siswa dari keluarga dengan pendapatan lebih dari $ 75.000 akan mendapatkan keuntungan terbesar.

Berbasis Kebutuhan

Studi ini menunjukkan bahwa program community college gratis berbasis kebutuhan akan meningkatkan pendaftaran pendidikan tinggi sebesar 11%, tingkat yang sebanding dengan program dolar terakhir, meskipun lebih rendah daripada program dolar pertama. Peneliti menemukan bahwa program-program ini memang bermanfaat bagi siswa berpenghasilan rendah, karena mereka mengisi celah yang mungkin harus dimiliki siswa untuk menutupi biaya kuliah.

Namun, penelitian tersebut menunjukkan bahwa siswa berpenghasilan menengah dan tinggi akan benar-benar dirugikan karena, ketika siswa berpenghasilan rendah mengalihkan pendaftaran mereka dari perguruan tinggi empat tahun nirlaba dan non-selektif, sekolah akan menaikkan uang sekolah untuk menebus kehilangan pendaftaran. Dalam hal peningkatan jumlah gelar, penulis menemukan bahwa hal itu hanya meningkatkan penyelesaian gelar sebesar 4% —tingkat yang jauh lebih rendah daripada dua opsi kebijakan lainnya.

Mengapa Ini Penting

Penelitian ini penting untuk percakapan kebijakan saat ini. Calon presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden, telah mengusulkan untuk membuat pendidikan tinggi negeri bebas biaya kuliah di bawah program dolar pertama. Namun, rencananya lebih luas daripada yang dipelajari di sini. Proposal Biden juga mencakup perguruan tinggi dan universitas negeri empat tahun, serta Kolese dan Universitas Swasta Historis Hitam (HBCU) swasta – meskipun hanya ada sejumlah kecil. Biden juga menyertakan komponen berbasis kebutuhan. Rencananya hanya akan menghapus total uang sekolah bagi siswa dari keluarga yang berpenghasilan kurang dari $ 125.000, dan itu untuk menyumbang sebagian besar mahasiswa Amerika.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah, konsultan pendidikan kuliah ke luar negeri

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: