Yang Perlu Diketahui Tentang Jurusan Prelaw College

http://www.usnews.com

KESALAHAN UMUM di antara calon fakultas hukum adalah keyakinan bahwa mereka harus mengejar jurusan perguruan tinggi yang berhubungan dengan hukum, tetapi pakar penerimaan J.D. mengatakan tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran.

Jurusan prelaw tidak wajib untuk masuk ke sekolah hukum, para ahli menekankan, dan bahkan tidak tersedia di banyak institusi sarjana. Karena perguruan tinggi sering menahan diri untuk tidak menawarkan gelar profesional dan sebaliknya berfokus pada disiplin akademis tradisional seperti sejarah dan kimia, sekolah yang menawarkan jurusan prelaw merupakan pengecualian dari norma tersebut, menurut para ahli.

Jurusan Prelaw college dirancang untuk mempersiapkan calon pengacara untuk sekolah hukum, dan jurusan ini sering kali mencakup kombinasi eklektik dari kelas humaniora dan ilmu sosial mulai dari filsafat hingga ilmu politik. Kurikulum prelaw sarjana juga dapat mencakup seminar tentang bidang hukum tertentu seperti hukum konstitusional, dan dapat mencakup kelas tentang topik yang relevan dengan praktik hukum seperti retorika, kebijakan publik, psikologi, sosiologi, akuntansi atau ekonomi.

Meskipun bidang studi ini menyentuh banyak mata pelajaran yang mungkin menarik bagi calon pengacara, ada konsentrasi lain yang dapat memberikan dasar yang kuat untuk pendidikan hukum, kata para ahli, mencatat bahwa gelar sarjana di hampir semua bidang dapat mengatur panggung untuk sebuah sarjana hukum.

Salah satu alasan calon pengacara memiliki begitu banyak fleksibilitas ketika memilih apa yang mereka pelajari adalah karena sekolah hukum tidak mengharapkan siswa yang masuk memiliki pengetahuan konten yang spesifik, jelas pengacara Jeffrey Molinaro, mitra Fuerst Ittleman David & Joseph, firma hukum bisnis yang berbasis di Miami.

“Tidak ada kurikulum yang ditetapkan secara nyata, dan tidak ada basis pengetahuan nyata yang diujikan pada ujian masuk fakultas hukum,” tambah Molinaro mengacu pada Tes Masuk Sekolah Hukum atau LSAT. “Ini tes berbasis keterampilan.”

Pejabat penerimaan sekolah hukum saat ini dan sebelumnya mendorong calon mahasiswa hukum untuk mengambil kursus perguruan tinggi yang mereka anggap paling menarik, selama kelas tersebut menantang. Mereka menekankan bahwa tidak seperti sekolah kedokteran, yang akan mempertimbangkan pelamar hanya jika mereka telah menyelesaikan kelas prasyarat tertentu seperti kimia organik, sekolah hukum biasanya tidak menginstruksikan kandidat tentang program sarjana yang harus mereka ambil.

Christine Carr, konsultan penerimaan sekolah hukum dengan Accepted dan mantan direktur asosiasi penerimaan J.D. di Fakultas Hukum Universitas Boston, mengamati bahwa mahasiswa cenderung berprestasi baik ketika mereka fokus pada mata pelajaran yang mereka sukai.

“Pilihan jurusan tidak boleh dibuat semata-mata ‘karena akan terlihat bagus di aplikasi sekolah hukum dan menunjukkan bahwa saya tertarik’ – untuk itulah pernyataan pribadi itu,” tulisnya dalam email, menambahkan bahwa mahasiswa mungkin bergabung dengan perkumpulan prarelaw sekolah mereka terlepas dari jurusan mereka.

Anna Ivey, pendiri Ivey Consulting dan mantan dekan penerimaan Sekolah Hukum Universitas Chicago, mengatakan sekolah hukum tidak “memiliki preferensi khusus” untuk jurusan prapelawaan.

“Petugas penerimaan sebagian besar agnostik dalam hal pilihan jurusan dan memang mencoba menyusun kelas dengan berbagai latar belakang dan bidang keahlian yang berbeda,” tulis Ivey dalam email. “Dan dalam momen keterusterangan, mereka mungkin juga akan memberi tahu Anda bahwa mereka tidak menganggap jurusan pra-hukum sama dengan apa yang Anda lakukan di sekolah hukum, dan lebih baik menunggu sampai Anda masuk ke sekolah hukum untuk belajar hukum.”

Beberapa anggota fakultas sekolah hukum mencegah calon pengacara untuk mengejar jurusan prapelawaan.

“Jurusan prelaw tidak memberikan keterampilan materi pelajaran tertentu, dan karena itu mungkin merupakan kesempatan yang sia-sia,” tulis Nora V. Demleitner, Profesor Hukum Roy L. Steinheimer, Jr. di Washington dan Lee University School of Law di Virginia, di email. “Lagi pula, dalam praktik hukum saat ini, pengacara sering kali mendapat manfaat dari pengetahuan materi pelajaran, seperti yang diperoleh dalam ilmu data, kesehatan, seni, forensik, tergantung pada bidang praktiknya. Mengapa membatasi eksposur dan minat Anda hanya pada hukum?”

David Jacoby, seorang asisten profesor hukum di Fordham University School of Law di New York City dan seorang partner di firma hukum korporat Culhane Meadows, mencatat bahwa perguruan tinggi mungkin merupakan kesempatan terakhir pengacara di masa depan untuk mempelajari subjek selain hukum.

Ada juga risiko bahwa seseorang yang memulai kuliah sebagai prelaw major mungkin kemudian mengetahui bahwa dia tidak ingin menjadi pengacara, tambah Jacoby. Dia memperingatkan agar tidak secara eksklusif mengambil kelas terkait hukum. “Anda semacam mempersempit pilihan Anda sampai batas tertentu pada saat itu.”

Victoria Turner Turco, pendiri dan presiden dari Turner Educational Advising, menyarankan bahwa tidak semua program praperadilan setara. Calon pengacara harus menghindari jurusan prelaw yang berorientasi pada kejuruan dan fokus secara teknis yang dirancang untuk melatih paralegal.

Jika seseorang benar-benar memilih gelar prelaw, itu haruslah gelar seni liberal tradisional yang akan menumbuhkan kebiasaan intelektual yang diperlukan untuk praktik hukum, kata Turco, yang mengelola program prelaw dan pengembangan profesional di Universitas Georgetown di District of Columbia selama lebih dari sebuah dekade.

Data penerimaan mahasiswa baru yang dikumpulkan dan dilaporkan oleh Dewan Penerimaan Mahasiswa Fakultas Hukum mengungkapkan bahwa pada tahun ajaran 2019-2020, calon mahasiswa fakultas hukum jurusan prelaw dan bidang terkait seperti hukum, ilmu politik dan ilmu hukum rata-rata tidak mendapatkan nilai LSAT tertinggi. juga tidak memiliki tingkat penerimaan sekolah hukum tertinggi di antara jurusan.

Kellye Testy, presiden dan CEO LSAC, mengatakan bahwa dia mengambil pandangan “cukup netral” tentang jurusan prelaw karena pendapatnya adalah bahwa calon pengacara bisa mendapatkan keuntungan dari program sarjana ketat yang diajarkan oleh fakultas yang sangat baik.

“Tidak peduli apa yang diajarkan seseorang, Anda akan belajar lebih banyak dari guru yang hebat. Tidak masalah subjeknya.”

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Beasiswa, Berita & Informasi, Dunia Profesi, info kuliah

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: