3 Pelajaran yang Telah Diajarkan Tahun 2020 kepada Setiap Rektor Universitas

forbes.com

Menjadi presiden universitas adalah pekerjaan yang menuntut dan melelahkan setiap saat, melibatkan layanan kepada banyak daerah pemilihan dengan kepentingan yang bersaing – terkadang saling eksklusif. Tetapi tahun 2020 akan turun sebagai tahun yang secara historis sulit bagi presiden universitas. Mereka telah dipanggil untuk mengatasi krisis kesehatan masyarakat yang belum pernah terjadi sebelumnya, pendapatan yang menurun, defisit anggaran yang menakutkan, protes kampus atas ketidakadilan rasial, dan lingkungan politik yang sangat terpolarisasi seputar pemilihan nasional yang akan datang.

Lusinan kepala eksekutif kampus baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan pensiun dari jabatannya di tahun mendatang. Dan daftar presiden yang sangat menonjol yang telah dipaksa keluar dari pekerjaannya atau diindikasikan bahwa mereka akan mundur sungguh menakjubkan. Di luar kesibukan tahunan para pemimpin kampus, tahun ini telah terjadi beberapa keberangkatan yang tidak biasa dan tak terduga.

Panggil gulungan. Jerry Falwell, Jr. di Universitas Liberty. Bruce Harreld tiba-tiba mengakhiri masa jabatannya di University of Iowa. Dan Jay Golden, mengundurkan diri dalam keadaan yang dipertanyakan setelah kurang dari satu tahun sebagai Presiden Universitas Negeri Wichita.

Meskipun dinamika unik untuk setiap situasi dan dalam beberapa kasus masih diperdebatkan, sebagian besar melibatkan beberapa kombinasi dari berikut ini: respons yang salah kelola terhadap pandemi, pendekatan yang salah untuk mengurangi anggaran, keterikatan dalam keberpihakan politik yang intens, atau kegagalan untuk mengenali dan terlibat secara konstruktif kekhawatiran tentang ketidakadilan rasial.

Keberhasilan dan kegagalan administrator universitas selama tahun berjalan menunjuk pada tiga pelajaran dasar, tetapi penting, yang harus dipelajari dan diingat oleh para pemimpin perguruan tinggi ketika mereka menghadapi krisis yang tak terelakkan di masa depan.

Pelajaran 1: Banyak mendengarkan dan berkomunikasi lebih banyak

Presiden yang mengelola kampusnya paling efektif telah secara aktif dan teratur meminta pendapat fakultas, mahasiswa, staf, dan komunitas lokal mereka sebelum membuat keputusan penting tentang pembukaan kembali kampus dan anggaran. Mereka mendengarkan lebih awal untuk memimpin nanti.

Mereka kemudian sering berkomunikasi, dengan pesan yang langsung, pribadi, dan penuh kasih. Mereka menyoroti – daripada menyembunyikan – masalah yang harus ditangani. Mereka mengutarakan bagaimana masyarakat bisa membantu kampusnya menghadapi berbagai ancaman, dan mereka secara gamblang menjabarkan persiapan yang dilakukan oleh institusi tersebut.

Mereka tidak menginstruksikan bawahan. Mereka meminta sekutu. Dan komunikasi mereka sering kali bernada nyaman, menyampaikan kebaikan dan simpati yang bukan merupakan kualitas standar dalam pesan administrator.

Pandemi dan lubang anggaran yang dalam juga menjadi ujian berat bagi tata kelola bersama, cita-cita pendidikan tinggi untuk pengambilan keputusan yang tepat dan kolaboratif. Rektor universitas yang lulus tes ini mendorong masukan fakultas dan staf lebih awal dan berulang, serta keterlibatan mahasiswa. Mereka yang gagal dalam ujian bertindak lebih dulu dan kemudian sering kali harus menangkis atau melawan kebencian kampus.

Pelajaran 2: Mengembangkan rencana darurat dan bersedia menggunakannya

Presiden yang paling berhasil dalam membimbing sekolah mereka melalui turbulensi tahun ini adalah mereka yang memiliki beberapa rencana darurat yang disusun untuk mengatasi berbagai krisis sehingga mereka dapat berpindah gigi jika diperlukan. Mereka menyusun anggaran berbeda yang mencerminkan peningkatan tingkat penghematan yang mungkin diperlukan. Mereka menyiapkan skenario alternatif tentang bagaimana instruksi akan disampaikan dan bagaimana kepadatan kampus akan disesuaikan tergantung pada tingkat keparahan infeksi di kampus. Dan dalam banyak kasus, mereka mengumumkan ambang batas yang akan digunakan untuk memicu perubahan rencana.

Membuat beberapa rencana yang ingin mereka terapkan saat diperlukan memungkinkan administrator kampus untuk menginspirasi kepercayaan pada kemampuan mereka untuk memimpin. Itu adalah sumber kepastian, membantu meyakinkan fakultas bahwa nasihat mereka akan ditanggapi dengan serius dan meyakinkan siswa bahwa keselamatan mereka akan menjadi prioritas.

Pelajaran 3: Bersikaplah konsisten dalam kata-kata dan tindakan

Para pemimpin yang paling sukses memahami pentingnya mencocokkan kata dan perbuatan. Ketika pemotongan anggaran yang sulit diperlukan, mereka memastikan untuk mengurangi gaji mereka terlebih dahulu. Jika siswa berdemonstrasi untuk keadilan sosial, banyak presiden bergabung dengan pawai. Ketika mereka memberlakukan protokol keselamatan pada siswa dan staf, mereka sendiri mengamatinya dengan cermat. Jika mereka bersikeras bahwa masker harus selalu dikenakan di depan umum, mereka selalu berhati-hati untuk selalu melakukan hal yang sama.

Hal yang sangat mencolok dari prinsip-prinsip ini adalah betapa mendasar dan terkenalnya masing-masing prinsip tersebut. Itu adalah aturan sederhana dan teruji oleh waktu untuk kepemimpinan yang efektif. Namun selama krisis, atau serangkaian tantangan berat yang tanpa henti muncul selama tahun 2020, ketiga dasar kepemimpinan yang baik ini semakin mengemuka. Dengarkan untuk memimpin. Buat rencana tetapi tetap fleksibel. Lakukanlah apa yang kamu ajarkan.

Dan bersiaplah untuk tahun 2021.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, Dunia Profesi, info kuliah, university

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: