Teknologi dan Pembelajaran

Tujuan utama penggunaan teknologi pembelajaran di sekolah adalah untuk meningkatkan pembelajaran siswa. Apakah teknologi berhasil membantu siswa belajar lebih efektif dan efisien? Banyak penelitian telah dilakukan untuk pertanyaan ini, tetapi jawabannya masih jauh dari pasti. Sebagian besar penelitian tentang teknologi pendidikan terdiri dari studi perbandingan media. Setelah menugaskan siswa pembanding untuk kelompok kontrol atau kelompok eksperimen, peneliti menyajikan kelompok siswa eksperimen dengan instruksi yang menggunakan media baru, sedangkan kelompok kontrol mengalami konten yang sama tanpa media baru. Peneliti kemudian membandingkan pencapaian kedua kelompok tersebut.

Setelah meninjau ratusan studi semacam itu, ahli teknologi pendidikan Richard Clark menyimpulkan bahwa “tidak ada manfaat pembelajaran yang dapat diperoleh dari penggunaan media khusus untuk menyampaikan pengajaran,” dan bahwa “media tidak memengaruhi pembelajaran dalam kondisi apa pun,” tetapi “hanyalah” sarana. yang menyampaikan instruksi tetapi tidak mempengaruhi prestasi siswa lebih dari truk yang mengantarkan bahan makanan kita menyebabkan perubahan gizi kita “(1983, p. 445). Menurut Clark, setiap hasil positif yang diperoleh oleh kelompok eksperimen atas kelompok kontrol dengan mudah dijelaskan oleh perbedaan dalam strategi pembelajaran.

Temuan Clark kontroversial dan telah diperdebatkan oleh sarjana terkemuka lainnya. Namun demikian, pendapat Clark berguna untuk menjelaskan peran teknologi dalam pengajaran. Teknologi itu netral; tidak ada yang melekat tentang media yang menjamin pembelajaran. Program komputer yang dirancang dengan buruk kemungkinan besar tidak akan memajukan pembelajaran dan bahkan dapat menghambatnya.

Hubungan antara pembelajaran dan teknologi ini semakin diperumit oleh ketidaksepakatan tentang apa yang merupakan pembelajaran. Selama paruh pertama abad kedua puluh, teori transfer-of-learning populer di kalangan guru kelas. Menurut teori-teori ini, tugas utama guru adalah mentransfer pengetahuan guru dan konten buku teks ke pikiran siswa dan, melalui pemeriksaan berkala, menentukan apakah transfer itu terjadi. Tugas media pembelajaran adalah membantu proses transfer tersebut melalui penyajian konten yang akurat dan menarik.

Selama paruh kedua abad ini, para pendidik menganut teori pembelajaran lainnya. Setidaknya dua teori tersebut telah mempengaruhi perkembangan media pembelajaran di sekolah. Salah satu teori ini adalah behaviorisme; yang lainnya adalah konstruktivisme.

Meskipun akar intelektual behaviorisme dapat ditelusuri ke awal abad ke-20, behaviorisme tidak banyak berdampak pada pendidikan hingga tahun 1960-an. Berdasarkan konsep B. F. Skinner, para pendidik yang mempromosikan behaviorisme menekankan pentingnya memberikan pernyataan yang jelas tentang apa yang harus dapat dilakukan oleh peserta didik setelah mengikuti instruksi. Para pendidik ini juga berusaha untuk memecah unit pengetahuan dan keterampilan yang kompleks menjadi unit yang lebih kecil dan lebih sederhana, mengurutkan mereka dengan cara yang akan mengarah pada penguasaan keterampilan dan konten yang lebih kompleks. Seringkali, tujuan mereka juga untuk mengindividualisasikan instruksi sebanyak mungkin. Dengan demikian, fokus pengajaran bergeser dari penyajian pengetahuan konten di hadapan sekelompok siswa menjadi fokus pada perilaku individu peserta didik, analisis langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan pembelajaran, dan penguatan perilaku yang diinginkan ketika itu terjadi.

Ketertarikan pada behaviorisme muncul pada waktu yang hampir bersamaan dengan program bantuan komputer (CAI) pertama yang dikembangkan. Tidaklah mengherankan bahwa program CAI pertama pada dasarnya adalah aplikasi komputer dari buku pembelajaran terprogram dan tercetak. Komputer ternyata menawarkan solusi yang baik. Siswa dapat ditugaskan ke komputer untuk bekerja dengan kecepatan mereka sendiri, dan komputer akan melacak pekerjaan siswa dan memberikan catatan kemajuan setiap siswa untuk guru. Program semacam itu berkembang menjadi apa yang kemudian disebut sistem pembelajaran individual (ILS). Perangkat lunak dan perangkat keras ILS dipasang di laboratorium komputer sekolah; Mereka memberikan latihan dan latihan yang dinilai berharga, terutama bagi siswa yang kesulitan belajar. Gerakan perilaku tersebut juga berdampak pada profesi teknologi pendidikan. Keyakinan bahwa itu mungkin untuk merancang instruksi sehingga semua siswa dapat belajar menyebabkan minat dalam desain bahan pembelajaran dan pendekatan sistem untuk instruksi.

Selama paruh terakhir abad kedua puluh, teori pembelajaran kognitif mendapatkan pengaruh atas behaviorisme di kalangan psikolog, dan beberapa pandangan psikolog kognitif, yang diwakili oleh istilah konstruktivisme, mulai mempengaruhi pendidikan. Konstruktivis berpendapat bahwa pelajar harus membangun pemahaman mereka sendiri tentang apa pun yang diajarkan. Menurut perspektif ini, tugas guru bukan terutama untuk mempromosikan transfer pengetahuan, juga bukan memastikan bahwa siswa bekerja secara konsisten sesuai dengan deskripsi pengetahuan dan keterampilan yang telah ditentukan sebelumnya. Peran guru adalah untuk menciptakan lingkungan di mana siswa dapat sampai pada interpretasi mereka sendiri tentang pengetahuan sambil menjadi lebih terampil dalam mengarahkan pembelajaran mereka sendiri.

Banyak konstruktivis pada awalnya mengkritik penggunaan komputer di sekolah karena mereka menyamakan penggunaan komputer dengan teori pembelajaran behavioris. Konstruktivis lain mengenali komputer sebagai sekutu potensial dan merancang program yang memanfaatkan keyakinan konstruktivis. Hasilnya adalah program berbasis komputer yang mempromosikan pemikiran tingkat tinggi dan mendorong pembelajaran kolaboratif.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: