Setelah Pandemi, Akankah Uang Kuliah Menjadi Lebih Murah?

Perguruan tinggi semakin murah. Indeks harga konsumen untuk biaya kuliah dan biaya kuliah turun 0,7% pada Agustus dari bulan sebelumnya, menurut laporan Departemen Tenaga Kerja AS baru-baru ini, penurunan paling tajam sejak 1978. Dalam basis tahun-ke-tahun, indeks hanya naik 1,3 %, peningkatan terkecil dalam catatan.

Hal ini kemungkinan karena universitas menghentikan kenaikan biaya kuliah tahunan atau memotong biaya sebagai cara untuk mengakui pengalaman di kampus yang secara signifikan dibatasi atau bahkan tidak ada di kampus semester musim gugur ini. Misalnya, Williams College mengurangi biaya kuliah sebesar 15% untuk tahun akademik mendatang dan Universitas Princeton memotong biaya kuliah sebesar 10%, sementara Universitas Duke membatalkan kenaikan yang direncanakan. Sejak universitas beralih ke kelas online selama semester musim semi yang dilanda pandemi, penolakan dari siswa dan orang tua tentang membayar uang sekolah penuh untuk pembelajaran jarak jauh telah menjadi perhatian.

Jadi, apakah biaya kuliah akan terus turun? Atau, setelah pandemi, akan naik kembali?

“Ini adalah momen finansial yang besar bagi universitas dan keluarga,” kata Marguerite Roza, Direktur Lab Edunomics di Universitas Georgetown. “Pandemi telah memaksa orang untuk memisahkan bagian-bagian tersebut dan memikirkan tentang apa yang mereka bayar. Biasanya, biaya kuliah ada di eskalator, tetapi anak-anak menghitung. Ada definisi yang bergeser dari apa yang kami tawarkan. “

Memang, dengan nilai kelas universitas yang saat ini tidak ada dalam kehidupan kampus, di bawah pengawasan beberapa pengamat perguruan tinggi menyarankan sektor ini untuk diperbaiki. Sebelum pandemi, menurunnya pendaftaran domestik dan $1,5 triliun hutang mahasiswa mengganggu universitas bahkan ketika biaya kuliah melonjak. Data indeks biaya kuliah Biro Statistik Tenaga Kerja menunjukkan biaya kuliah jauh melebihi inflasi, menggarisbawahi istilah yang sering digunakan “biaya kuliah yang meroket.”

Tetapi beberapa pakar perguruan tinggi menunjukkan bahwa harga stiker tidak mencerminkan kenyataan. Sementara label harga kuliah tahunan untuk Universitas Columbia mungkin $60,000, sebagian kecil siswa sebenarnya membayar sebanyak itu. Sebagian besar menerima bantuan keuangan atau beasiswa. Meskipun biaya kuliah di universitas negeri cenderung lebih murah, mahasiswa juga dapat memperoleh manfaat dari dukungan finansial di sana.

“Saat menghitung pertumbuhan biaya kuliah, yang perlu kita ketahui adalah berapa yang sebenarnya dibayarkan seseorang untuk kuliah,” kata David Feldman, ekonomi di Kampus William dan Mary yang mengkhususkan diri dalam kebijakan perguruan tinggi. Dia mencatat bahwa ketika biaya medis diperiksa oleh Biro Statistik Tenaga Kerja, jumlah yang sebenarnya dibayar pasien untuk perawatan dan penggantian asuransi atas layanan adalah yang dilacak, bukan yang ditagih pada awalnya. Dia berpendapat penguraian yang sama harus digunakan saat memetakan tren biaya kuliah, daripada hanya menggunakan biaya resmi yang dimasukkan universitas di situs webnya.

“‘Daftar harga uang sekolah’ dibayar hanya oleh sebagian kecil siswa, jadi indeks harga terlalu melebih-lebihkan biaya sebenarnya untuk pergi ke perguruan tinggi untuk siswa rata-rata,” tambahnya.

Memang, perbedaan itu berlaku terutama untuk kelompok perguruan tinggi tertentu. “Pada kenyataannya, di banyak lembaga swasta kecil, 90 hingga 95% siswa mendapatkan bantuan keuangan lembaga,” kata Rick Staisloff, pendiri dan mitra senior rpk GROUP, sebuah perusahaan konsultan pendidikan. “Mahasiswa mendapat diskon 60 persen untuk harga stiker. Itu berarti lebih banyak persaingan bagi siswa yang dapat membayar uang sekolah penuh, tapi itulah permainannya. “

Sejauh ini, mencoba memanfaatkan sejumlah kecil siswa yang membayar penuh uang sekolah telah menjadi taktik untuk meningkatkan pendapatan, daripada melihat-lihat buku dengan cermat. Ini dapat membatasi kemampuan perguruan tinggi untuk menurunkan biaya kuliah dasar, dari mana universitas pada dasarnya melakukan negosiasi ke bawah untuk mengisi setiap kelas yang masuk.

“Perguruan tinggi adalah industri yang menarik karena menetapkan harga tanpa mengetahui biaya sebenarnya untuk memberikan program berkualitas tinggi,” kata rpk Staisloff, yang menambahkan bahwa karena kebijakan pajak yang menguntungkan, universitas sebagian besar dilindungi dari kenyataan komersial yang keras.

“Universitas belum dipaksa untuk melakukan hal-hal dasar, untuk mengambil Business 101,” kata Staisloff. “Mereka tidak memikirkan laba atas investasi, tentang mengoptimalkan program. Lembaga tidak membuat keputusan yang baik tentang menciptakan efisiensi yang lebih besar. “

Jadi, bahkan jika kelas online terus berlanjut hingga musim semi, atau bahkan lebih jauh ke masa depan, penurunan terus menerus dalam biaya sekolah masih jauh dari pasti. Berinvestasi dalam teknologi yang diperlukan untuk melakukan pembelajaran virtual bisa jadi mahal, begitu pula pelatihan yang diperlukan untuk memberikan kelas online yang bermanfaat. Roza dari Georgetown mencatat bahwa profesor berkualitas tinggi lebih penting daripada ukuran kelas kecil, sesuatu yang, dalam lingkungan yang dilanda pandemi saat ini, perguruan tinggi tidak dapat lagi memamerkan hasil imbang, terutama jika kelas online menjadi lebih kuat tertanam dalam kurikulum.

“Sektor ini perlu beralih dari metrik usang yang dulu memberi mereka kredibilitas terhadap siswa dan orang tua,” tambah Roza.

Pada akhirnya, jumlah uang yang bersedia dikeluarkan oleh siswa akan menentukan tingkat biaya sekolah, tidak peduli apa bentuk pendidikan pasca pandemi. Ada harga dan ada nilai, kata Staisloff. “Siswa akan bertanya, ‘apa sebenarnya yang saya dapat, dalam hal berapa saya membayar?’”

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, Boston University, Cambridge University, COLLEGE UK, info kuliah

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: