Sekolah bisnis berebut untuk meningkatkan MBA online

Jolt

Jumlah orang yang mendaftar untuk belajar MBA telah turun secara dramatis di AS, bahkan di antara sekolah bisnis terkemuka – dengan banyak calon siswa mengutip biaya sekolah yang berlebihan.

Hampir tiga perempat sekolah bisnis AS mengalami penurunan lamaran pada 2019, menurut laporan yang diterbitkan oleh Graduate Management Admission Council pada November.

Ada juga bukti bahwa biaya MBA meningkat. Analisis November oleh Poets & Quants, sebuah forum dan kelompok komunitas yang menargetkan siswa sekolah bisnis, menunjukkan total label harga, termasuk kamar dan pondokan serta biaya lainnya, telah menggelembung hingga lebih dari $200.000 di selusin institusi.

Sementara sebagian besar sekolah bisnis belum mempublikasikan statistik untuk penerimaan semester musim gugur mendatang, Harvard Business School mengatakan sekitar 30% siswa yang diterima oleh program MBA telah memilih untuk menunda studi mereka sampai tahun berikutnya.

Dengan skeptisisme seputar kursus tradisional yang sedang meningkat, dan pandemi yang mencegah kehadiran fisik, saya memutuskan untuk mengambil kursus online dengan Jolt. Jolt adalah perusahaan rintisan sekolah bisnis yang berbasis di London yang menjanjikan siswa “alternatif yang waras” untuk MBA.

Jolt, didirikan oleh pengusaha Israel Roei Deutsch pada tahun 2015, menawarkan kepada siswa kelas “NAMBA” (bukan MBA) yang terdiri dari ceramah dan lokakarya langsung yang diawasi oleh para ahli dalam segala hal mulai dari keuangan dan pemasaran hingga pengoptimalan data dan manajemen tim.

NAMBA dirancang dengan masukan yang banyak dari alumni beberapa sekolah pascasarjana paling terkenal, termasuk Harvard Business School dan Insead, yang memilih elemen terbaik dari program mereka untuk menciptakan produk yang jauh lebih terjangkau.

Penawaran perusahaan memiliki harga yang kompetitif. Pelamar dapat memilih untuk membayar £85 ($105) untuk tiga kelas, £129 ($160) untuk 5 kelas, atau £2.450 ($3.050) untuk kelas tak terbatas selama 1 tahun.

Melalui Ruang Kelas dan juga Zoom 

Jolt

Sebelum penguncian diberlakukan, siswa akan melakukan perjalanan ke salah satu kampus Jolt, di London atau Tel Aviv, Israel, dan duduk satu sama lain sementara guru mereka (atau “Jolter”) mendengarkan dari mana saja di dunia melalui Zoom.

Jolters Terdaftar termasuk Gibson Biddle, mantan wakil presiden produk di Netflix, dan Christine Ng, produk senior dan mitra teknologi di Financial Times.

Secara teori, ketergantungan Jolt pada videoconferencing seharusnya membuat transisi ke kelas jarak jauh relatif tidak menyakitkan. Perusahaan itu bermaksud untuk meluncurkan “Jolt Remote” pada tahun 2021 tetapi mempercepatnya untuk memerangi dampak COVID-19.

Setelah saya diberikan daftar kelas untuk dipilih, saya memutuskan untuk Menjual Seperti Seorang Profesional dengan Adam Banning, seorang manajer penjualan dan pemasaran di perusahaan suplemen kesehatan California Metagenics.

Hari Kamis berikutnya saya mengikuti kelas pertama saya, seminar tiga jam di mana Banning memandu teman sekelas saya dan saya melalui apa yang kami perlukan untuk menjadi di antara “5% tenaga penjualan dan pemberi pengaruh teratas di dunia.”

Kelas yang terdiri dari sekitar 15 orang memiliki silsilah yang kuat, dengan eksekutif senior startup, pendiri tahap awal, dosen universitas, dan bahkan karyawan Facebook di antara kami.

Pengungkapan penuh: Saya tidak pernah tertarik untuk belajar bagaimana menjadi “penjual listrik”, apalagi belajar untuk mendapatkan gelar MBA atau alternatifnya, jadi saya harus bertanya-tanya bagaimana salesman ahli akan membuat saya tetap terlibat.

Belajar ‘menjual seperti seorang profesional’

Adam Banning teacher jolt zoom

Setelah perkenalan singkat, Banning memulai: “Sepanjang kelas ini, saya sesekali akan meminta Anda untuk berpartisipasi dan menjawab beberapa pertanyaan,” katanya, menyoroti fungsi obrolan di sisi kanan layar kami.

“Setiap kali Anda menjawab pertanyaan, benar atau salah, pertama atau terakhir, saya akan memberi Anda antara 20 hingga 5.000 poin,” tambahnya. “Dan akan ada hadiah.”

Apakah rasanya kekanak-kanakan, bahkan merendahkan, sebagai pria berusia 25 tahun yang diberi tahu bahwa Anda bisa mendapatkan poin untuk hadiah yang dirahasiakan dengan melibatkan guru Anda? Iya.

Apa itu bekerja? Niscaya.

Selama dua Kamis malam, Banning memandu kami melalui beberapa pelajaran terpenting yang dia pelajari dalam 25 tahun penjualan. Dan terlepas dari keraguan awal saya, sifat baik dan kesadaran dirinya memenangkan saya.

“Apa kata pertama yang Anda pikirkan ketika seseorang mengatakan penjual?” dia bertanya kepada anggota kelas dalam lima menit pertama.

“Manipulatif?” seseorang berkata.

“Tepat! Itu 100 poin, bagus sekali,” jawabnya.

Sekilas, jurnalisme dan penjualan tampak seperti dua upaya yang sangat berbeda. Namun seiring berjalannya kelas, saya mendapati diri saya memikirkan cara-cara praktis yang dapat saya gunakan untuk menerapkan tip Pelarangan pada pekerjaan saya.

Entah itu mengasah elevator pitch 30 detik saya atau “mengubah panggilan dingin menjadi hangat” dengan membangun jaringan dan mengatur rangkaian perkenalan, saya keluar dari dua ceramah ini dengan ide-ide segar tentang bagaimana saya dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik.

Karena saya sedikit atau tidak tertarik mempelajari manajemen bisnis, saya tidak memiliki banyak hal untuk membandingkan pengalaman Jolt saya dengan – selain tayangan ulang “The Apprentice” dan beberapa buku yang telah saya baca tentang startup yang meledak.

Saya tahu bidang ini memiliki keraguan, karena memiliki kecenderungan untuk mencelupkan ujungnya ke dalam ilmu perilaku yang samar-samar di sekitar keinginan dan kebutuhan pelanggan – dan ada beberapa momen di mana rasanya Banning mungkin mulai condong ke sana. Tapi selain dari beberapa referensi lewat pembelajaran kinestetik versus auditori, nasihatnya datang sebagai informasi dan diteliti dengan baik.

Sulit untuk mengukur nuansa ruang virtual, tetapi sejumlah siswa menyatakan terima kasih kepada Banning atas wawasannya di akhir setiap kelas.

Saya menemukan banyak kelas yang menurut saya akan menarik bagi silabus online Jolt, seperti cara membuat “halaman arahan yang menarik” menggunakan pembuat situs web Wix, cara menjadi pewawancara yang terampil, dan cara menegosiasikan gaji Anda berikutnya (hai untuk editor saya).

Jolt menawarkan hingga lima kelas setiap malam dalam seminggu kecuali hari Sabtu, sehingga Anda dapat menjadwalkan NAMBA Anda di sekitar pekerjaan dan menyelesaikan kelas sesuai keinginan Anda.

Tidak dapat disangkal bahwa kualifikasi Jolt, yang muncul di kancah teknologi pendidikan hanya beberapa tahun yang lalu, belum mencapai tingkat prestise yang diberikan MBA – tetapi CEO Deutsch mengatakan bahwa itu berubah, sebagian karena iklim saat ini.

Dia memberi tahu saya penelitian internal, yang telah diaudit oleh perusahaan luar sebelum diterbitkan, menyarankan sekitar setengah dari siswa Jolt lebih cenderung menerima promosi setelah mengambil hanya 12 kelas.

Program MBA suka membanggakan kenaikan gaji yang besar bagi para lulusan, meskipun janji-janji itu mungkin lebih sulit untuk dijalani di dunia pasca-pandemi.

“Sekarang orang dipaksa untuk tinggal di dalam, sekolah bisnis di mana-mana beralih ke kelas video online,” kata Deutsch kepada saya melalui telepon. “Kami melakukan survei dan menemukan setengah dari siswa kami sebenarnya lebih memilih untuk bergabung dengan kelas daripada Zoom daripada bepergian, jadi itu adalah sesuatu yang perlu diingat setelah penguncian.”

Salah satu nilai jual utama program ini adalah kesempatan untuk bertemu teman sekelas yang nantinya bisa menjadi mitra bisnis. Deutsch mengatakan dia bekerja keras untuk memastikan setiap kelas mempromosikan jaringan dan kolaborasi.

Terlepas dari itu, model konferensi video Jolt telah terbukti tangguh di era penguncian.

Karena banyak sekolah bisnis terkemuka – yang sudah menghadapi tekanan keuangan sebelum pandemi – melihat meningkatnya permintaan untuk pengembalian dana dari siswa yang frustrasi, sulit untuk tidak berpikir bahwa Jolt akan menjadi pemenang.

Deutsch berkata: “Untungnya, ini adalah spesialisasi kami.”

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: