13 Studi kasus teratas yang harus diketahui setiap siswa MBA

harvard business school hbs graduation

Jika Anda menghadiri sekolah bisnis, Anda akan membaca banyak studi kasus. Para Profesor menyukainya karena mereka menawarkan contoh yang nyata mengapa bisnis berhasil dan gagal. Praktik pengajaran metode kasus awalnya dirintis di Harvard Business School (HBS), di mana kurikulum MBA mengharuskan siswa membaca hingga 500 kasus selama program 2 tahun mereka. Metode kasus Harvard segera menyebar ke seluruh sekolah bisnis ketika para profesor berusaha mempersiapkan siswanya dengan tantangan memimpin dan pengambilan keputusan di tempat kerja. Ada beberapa kasus klasik yang harus diketahui setiap pelajar bisnis – seperti mengapa Apple mengubah namanya.

Mengapa Apple mengubah namanya

steve jobs original iphone

Kasus Apple Inc., 2008

Poin utama: Terkadang Anda tidak bisa menghadapi lawan secara langsung.

Apa yang terjadi? 3 dekade setelah pendiriannya, Apple Computers mengubah namanya dan menjadi Apple Inc. pada tahun 2007. Hal itu mencerminkan pergeseran fokus perusahaan dari komputer Mac yang ikonik ke produk digital lainnya seperti iPod, iPhone, Apple Watch, dan layanan streaming media. Ceruk Apple yang melebar menyebabkan penjualan yang meroket dan harga saham melonjak, menempatkan perusahaan Cupertino pada lintasan untuk menjadi perusahaan publik AS pertama dengan kapitalisasi pasar $1 triliun pada tahun 2018, Business Insider melaporkan. Sekarang, komputer Macintosh hanya menyumbang sepersepuluh dari bisnis perusahaan. Alih-alih mengalahkan saingannya Windows untuk mendapatkan lebih banyak saham di pasar komputer, Apple menemukan kembali dirinya sendiri dan mendefinisikan kembali ranah perangkat digital.

Bagaimana Lululemon mempertahankan pemujaannya

lululemon class

Kasus: , Budaya, dan Transisi di lululemon

Poin utama: Cari tahu cara membawa para pendiri ke dalam strategi daripada mengasingkan mereka. 

Apa yang terjadi? Pada 11 Desember, Lululemon mengumumkan hasil fiskal kuartal ketiga. Antara Agustus hingga November, perusahaan ritel tersebut menghasilkan $33 juta, meningkatkan pendapatan bersihnya menjadi $916 juta pada tahun 2019. Sebagian besar transformasi merek berusia 21 tahun ini dilakukan oleh mantan CEO Christine Day, yang memanfaatkan pengalamannya dalam mengembangkan merek Starbucks di seluruh dunia. agar selaras dengan model Lululemon. Day menggantikan pendiri Dennis “Chip” Wilson pada tahun 2008, dan dia melangkah ke perannya menghadapi banyak masalah: Toko berkinerja bagus, investasi besar dan kuat di lokasi dengan permintaan rendah, dan alur kerja yang buruk antar tim. Dia meyakinkan para pendiri untuk menghadiri program manajemen di Harvard dan Stanford sehingga mereka dapat lebih memahami bagaimana perusahaan harus berubah. Day meningkatkan timnya hampir tiga kali lipat dari yang memiliki 2.683 karyawan pada tahun 2008 menjadi 6.383 pada tahun 2013, sementara dia mendesain ulang struktur perusahaan, menurut data Pitchbook. Dalam waktu lima tahun, dia mengubah Lululemon menjadi pusat tenaga olahraga. Day mengundurkan diri sebagai CEO pada 2013 setelah serangkaian masalah kontrol kualitas dengan pakaian. Dia sekarang menjadi kepala eksekutif di Luvo, sebuah perusahaan makanan beku.

Bagaimana Cisco bangkit kembali

A visitor walks past a Cisco advertising panel as she looks at her mobile phone at the Mobile World Congress in Barcelona February 27, 2014. REUTERS/Albert Gea/File Photo

Kasus: Cisco Systems: Mengembangkan Strategi Sumber Daya Manusia

Poin utama: Investasikan dalam mengembangkan pemimpin dalam tim Anda

Apa yang terjadi? Cisco adalah salah satu perusahaan paling serakah di bidang teknologi. Itu membeli sekitar 10 perusahaan setahun, termasuk akuisisi Acacia senilai $2,6 miliar dan pembelian perusahaan chip Leaba senilai $380 juta pada 2019. Selama Dot Com Bubble pada 1990-an, prioritas pertama Cisco adalah meningkatkan skala, membawa hingga 1.000 karyawan baru setiap bulan dengan membeli perusahaan yang lebih kecil. Antara 1991 dan 2011, Cisco membeli lebih dari 140 perusahaan. Tetapi menskalakan startup lebih dari sekadar meningkatkan jumlah karyawan. Ketika Dot Com Bubble meledak, CEO John T. Chambers menyadari bahwa dia harus mengalihkan fokusnya dengan mengembangkan pemimpin dalam tim dan membangun perusahaannya daripada membeli lebih banyak tim melalui akuisisi. Perusahaan memperkenalkan “Cisco University”, program pelatihan untuk mempromosikan tenaga kerja yang serba guna. Dalam waktu tiga tahun, perusahaan ini tercatat sebagai salah satu perusahaan teratas di mana karyawannya paling mungkin untuk menjadi pemimpin. Saat ini, Cisco memiliki jaringan pembelajaran yang menawarkan berbagai jenis kelas, sertifikasi, dan program webinar di seluruh dunia.

Bagaimana USA Today menemukan kembali dirinya sendiri

USA Today

Kasus: USA Today: Mengejar Strategi Jaringan

Pengambilan kunci: Terkadang penjaga lama tidak bisa menangani kenyataan baru.

Apa yang terjadi? Seperti banyak publikasi cetak di awal 2000-an, USA Today menghadapi penurunan sirkulasi bisnisnya di tengah maraknya berita digital. Tom Curley, CEO perusahaan pada saat itu, melihat kebutuhan untuk mengintegrasikan perusahaannya dengan lebih baik dengan platform internet dan penyiaran. Tim manajemen dan stafnya menolak, mengklaim perbedaan budaya dan gaya kerja yang tidak dapat diatasi. Curley menyatakan bahwa itu penting untuk masa depan bisnis, dan akhirnya menggantikan lima dari tujuh manajer senior sebagai bagian dari perubahan. Namun demikian, kasus ini menekankan bahwa yang dibutuhkan perusahaan pada saat itu bukanlah pergantian staf yang lengkap: Diperlukan strategi bisnis baru dan integrasi yang lebih besar seiring peralihan perusahaan ke versi elektroniknya. Pada 2018, situs USA Today memiliki hampir 97,4 juta pengunjung unik dan 1,2 miliar tampilan halaman, menurut situs web perusahaan. Ini telah menjadi platform berita digital pemenang penghargaan.

Bagaimana Dreyer selamat dari bencana

Jeni's Splendid Ice Cream

Kasus: Es Krim Mewah Dreyer

Poin utama: Jangan mencoba memutar berita buruk atau menyesatkan pekerja.

Apa yang terjadi? Sebelum naik menjadi salah satu merek es krim paling populer di AS, Dreyer harus mengatasi restrukturisasi perusahaan. Pada akhir 1990-an, Ben & Jerry’s menandatangani perjanjian distribusi dengan Häagen-Dazs dan mengakhiri kemitraannya dengan Dreyer’s, The Wall Street Journal melaporkan. Meskipun masih memiliki kontrak dengan Healthy Choice dan Nestlé, Dreyer menghadapi berbagai masalah termasuk harga input yang tinggi dan jatuhnya penjualan lini produk rendah lemak. Eksekutif perusahaan terbang ke seluruh negeri dan bertemu dengan setiap karyawan untuk membahas rencana restrukturisasi. Mereka ingin melestarikan budaya keterbukaan dan akuntabilitas perusahaan. Dreyer terus berinvestasi dalam program kepemimpinan, dan perusahaan dapat bangkit kembali dalam beberapa tahun melalui konsistensi dan komunikasi yang efektif dengan para pekerjanya. Dreyer terus mengalami penjualan yang berfluktuasi pada tahun 2000-an, yang membuat perusahaan tersebut bergabung dengan Nestlé melalui kesepakatan senilai $2,4 miliar pada tahun 2002.

Bagaimana keputusan etis berbeda di luar negeri

FILE - This May 1, 2018 file photo shows Merck corporate headquarters in Kenilworth, N.J. Merck & Co. reports earnings Friday, Feb. 1, 2019. Merck & Co., Inc. reports financial results on Tuesday, July 30, 2019. (AP Photo/Seth Wenig, File)

Kasus: Merck Sharp & Dohme Argentina, Inc.

Poin utama: Tetap berkomitmen pada sila etis

Apa yang terjadi? 2019 adalah tahun yang baik bagi raksasa obat AS Merck & Co. Sejak meluncurkan obat kanker Keytruda, saham perusahaan telah melonjak hampir 40% dalam setahun terakhir, memberikan nilai pasar hampir $220 miliar. Salah satu cara untuk memastikan peningkatan penjualan Merck adalah jika itu termasuk dalam daftar layanan kesehatan pemerintah, dan ketika direktur pelaksana Antonio Mosquera bergabung dengan anak perusahaan Argentina, dia dihadapkan pada dilema etika. Mosquera ditugaskan untuk mengubah Merck menjadi organisasi bisnis yang lebih modern dan profesional. Selama proses seleksi magang yang sangat kompetitif, dia harus memilih di antara 2 kandidat, salah satunya adalah putra seorang pejabat tinggi dalam sistem perawatan kesehatan Argentina. Tersirat bahwa mempekerjakan siswa akan memastikan bahwa obat-obatan Merck akan dimasukkan dalam daftar pemerintah, yang akan meningkatkan penjualan. Itu adalah konflik antara keinginan Mosquera untuk mereformasi dan realitas melakukan bisnis di negara yang sedang berubah. Mosquera akhirnya memilih siswa yang tidak memiliki prestise pemerintah yang tinggi.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan